Akil baligh awal meningkatkan risiko kemurungan pada masa dewasa

Satu kajian baru-baru ini mendapati bahawa kanak-kanak perempuan yang memasuki akil baligh lebih awal daripada rata-rata lebih cenderung mengalami gejala depresi dan menunjukkan tingkah laku antisosial pada masa dewasa.

Memasuki akil baligh pada usia dini boleh memberi kesan ke arah dewasa.

Terdapat beberapa kali dalam kehidupan seseorang yang membawa lebih banyak perubahan dan pergolakan daripada akil baligh; ia dilengkapi dengan banyak perubahan pada biologi, tingkah laku, penampilan, dan emosi kita.

Akil baligh boleh menjadi masa yang mencabar bagi siapa saja dan pada usia berapa pun, tetapi bagi gadis-gadis yang melakukan peralihan ini lebih awal daripada rata-rata, perjuangan boleh menjadi lebih ketara.

Kajian sebelumnya menunjukkan bahawa tempoh awal awal, atau menarche, dikaitkan dengan masalah kesihatan mental seperti kemurungan, kegelisahan, gangguan makan, penggunaan zat, dan prestasi sekolah yang buruk pada masa remaja.

Walaupun hubungan ini telah dikaji secara intensif, penyebab sebenarnya tidak dapat dipahami. Tetapi mereka mungkin berlipat kali ganda.

Semasa badan berubah, begitu juga peranan dan hubungan sosial. Gadis yang melakukan peralihan lebih awal mungkin mempunyai interaksi sosial yang lebih kompleks, menyebabkan peningkatan tekanan kognitif dan emosi.

Terdapat juga perubahan tertentu di otak yang, jika terjadi lebih awal, mungkin meningkatkan kerentanan terhadap masalah psikologi.

Kesan menarche awal pada masa dewasa

Walaupun beratus-ratus kajian menyelidiki hubungan antara menarche awal dan kesihatan mental remaja, sangat sedikit yang menyelidiki pengaruhnya ketika individu itu meningkat dewasa. Makalah terbaru, diterbitkan dalam jurnal Pediatrik, berangkat untuk mengisi jurang ini.

Kajian semasa menggunakan data dari National Longitudinal Study of Adolescent Health, mengikuti hampir 8,000 wanita sepanjang 14 tahun. Depresi dan tingkah laku antisosial, seperti pengambilan dadah, mencuri, dan kegiatan haram lainnya, dilacak.

Kanak-kanak perempuan yang mengalami menarche lebih awal daripada rakan sebaya mereka lebih cenderung mempunyai gejala kemurungan dan menunjukkan tingkah laku antisosial pada masa remaja dan sebagai orang dewasa muda (berumur kira-kira 28 tahun).

Sebenarnya, kesannya hampir sama kuat pada masa dewasa seperti ketika remaja. Penulis membuat kesimpulan:

"Penemuan ini menunjukkan bahawa sekuel emosi akil baligh jauh lebih jauh daripada yang didokumentasikan dalam penyelidikan sebelumnya, dan menunjukkan bahawa perkembangan sebelumnya dapat menempatkan gadis-gadis di jalan kehidupan dari mana mungkin sukar untuk menyimpang."

Mengapa baligh awal meningkatkan risiko?

Kesihatan psikososial jangka panjang mungkin dipengaruhi oleh menarche awal dalam beberapa cara. Kerana perubahan hormon, fizikal, dan emosi begitu ketara, memisahkan peranan individu masing-masing adalah sesuatu yang mencabar.

Faktor yang sebahagiannya dapat menjelaskan mengapa kemurungan yang disebabkan oleh menarche awal berterusan hingga dewasa adalah dengan mengalami satu kali kemurungan meningkatkan risiko mengalami lebih banyak. Oleh itu, hanya mengalami kemurungan sekali (atas sebab dan bila-bila masa) menjadikannya lebih mungkin berlaku.

Juga, permulaan kemurungan pada masa kanak-kanak atau remaja dikaitkan dengan peningkatan keparahan gejala dan kambuhan yang lebih kerap.

Penulis menerangkan faktor lain yang berpotensi mempengaruhi: "Kerana remaja sering menjadi landasan untuk peristiwa kehidupan di masa depan, gadis yang mengalami psikopatologi selama ini mungkin lebih cenderung menghadapi pilihan kerjaya dan pendidikan yang dikompromikan, tekanan hidup yang berkaitan, dan perasaan sia-sia mengenai potensi peningkatan atau perubahan dalam kehidupan mereka. "

Hubungan rakan sebaya juga mungkin terlibat; misalnya, bergaul dengan rakan sebaya yang kurang berkembang secara fizikal mungkin lebih tertekan. Ini dapat meningkatkan peluang menjalin persahabatan dengan rakan sebaya yang lebih tua, yang dikaitkan dengan tingkah laku antisosial.

Melihat ke hadapan

Penemuan ini memprihatinkan, terutamanya kerana usia baligh rata-rata telah menurun dengan ketara dalam 50 tahun terakhir. Para penyelidik berharap mereka dapat meningkatkan kesedaran mengenai potensi risiko baligh awal. Mungkin lebih banyak perhatian diberikan kepada tanda-tanda awal masalah kesihatan mental pada gadis-gadis itu.

Walau bagaimanapun, penulis juga menyampaikan had tertentu dari projek semasa; sebagai contoh, mengumpulkan usia menarche peserta bergantung pada laporan diri. Selanjutnya, dari rangkaian potensi parameter psikososial, hanya perilaku antisosial dan kemurungan yang diukur.

Penulis mengingatkan kita bahawa masih ada jurang besar dalam pengetahuan kita yang perlu diselidiki. Mereka menulis, "Tantangan bagi para peneliti masa depan adalah untuk menentukan mekanisme kognitif, sosial, saraf, dan biologi yang menjadi penyebab risiko berterusan ini."

Kerana penemuan baru berdasarkan - dan juga mengesahkan - kajian sebelumnya, kesimpulan mereka membimbangkan. Mudah-mudahan, seiring dengan peningkatan pemahaman kita, intervensi awal mungkin dirancang untuk mengurangkan risiko masalah kesihatan mental bagi wanita yang mengalami baligh awal.

none:  pengguguran pengurusan perubatan-amalan persidangan