Dunia pertama: Penyelidik membuang HIV sepenuhnya dari tikus

Mungkinkah penawar HIV dapat dilihat? Penyelidikan baru telah menunjukkan bagaimana urutan dua rawatan dapat menghilangkan virus pada tikus sepenuhnya.

Para saintis telah mengedit genom tikus dan menghilangkan HIV sepenuhnya.

Rawatan pertama adalah bentuk terapi antiretroviral (LASER) pelepasan berkesan perlahan.

Rawatan kedua melibatkan penyingkiran DNA virus menggunakan alat penyuntingan gen yang disebut CRISPR-Cas9.

Dalam satu kebelakangan ini Komunikasi Alam kertas, penyelidik menerangkan bagaimana mereka menguji pendekatan dua langkah dalam model HIV manusia tikus.

Dari tikus yang menerima terapi antiretroviral LASER diikuti dengan penyuntingan gen, "virus tersebut dihilangkan dari reservoir sel dan tisu hingga sepertiga dari binatang yang dijangkiti," kata penulis.

Sebaliknya, merawat tikus dengan terapi antiretroviral LASER atau penyuntingan gen - tetapi tidak keduanya - "mengakibatkan pemulihan virus pada 100% haiwan yang dijangkiti yang dirawat."

"Mesej besar karya ini," kata pengarang kajian senior Kamel Khalili, Ph.D., dari Sekolah Perubatan Lewis Katz (LKSOM) di Temple University di Philadelphia, PA, "adalah bahawa ia memerlukan kedua CRISPR-Cas9 dan penekanan virus melalui kaedah seperti LASER [terapi antiretroviral], yang diberikan bersama, untuk menghasilkan penyembuhan jangkitan HIV. "

Khalili adalah seorang profesor di jabatan neurosains LKSOM dan pengerusinya. Dia juga merupakan pengarah Pusat Neurovirologi LKSOM dan Pusat NeuroAIDS Komprehensifnya.

HIV boleh bersembunyi dalam keadaan tidak aktif

Menurut angka terbaru dari UNAIDS, di seluruh dunia, 36.9 juta orang hidup dengan HIV pada tahun 2017. Pada tahun yang sama, sekitar 1.8 juta dijangkiti virus.

HIV merebak apabila seseorang bersentuhan dengan cecair tubuh yang dijangkiti dari orang lain. Ini secara progresif melemahkan sistem kekebalan tubuh dengan menyerang sel-sel yang melindungi terhadap jangkitan dan mereplikasi di dalamnya.

Orang dengan HIV yang tidak mendapat rawatan mempunyai risiko tinggi untuk menghidap AIDS, keadaan kerosakan sistem imun yang maju. Orang yang menghidap AIDS biasanya bertahan tidak lebih dari 3 tahun tanpa rawatan.

HIV menyerang sel CD4, atau T, yang merupakan sejenis sel darah putih yang membantu mengatur tindak balas imun terhadap jangkitan.

Virus ini bergabung dengan sel penolong T, mengambil alih DNAnya, dan memaksa sel tersebut untuk membuat salinan HIV. Apabila salinan siap, sel melepaskannya ke dalam aliran darah, dari mana mereka boleh menjangkiti lebih banyak sel dan memulakan prosesnya lagi.

Terapi antiretroviral dapat menghentikan, bukan membunuh, HIV

Terapi antiretroviral adalah gabungan ubat-ubatan yang menghentikan perkembangan HIV dengan menargetkan peringkat kitaran hidup virus yang berbeza.

Ramai orang dengan HIV yang menerima terapi antiretroviral dan mematuhi rejimen rawatan mereka boleh mengharapkan untuk menjalani kehidupan yang panjang dalam keadaan sihat. Walau bagaimanapun, terapi antiretroviral tidak menghilangkan HIV dari badan, jadi orang harus terus mengambil ubat untuk mencegah perkembangan AIDS.

Sekiranya seseorang berhenti menjalani terapi antiretroviral, HIV dapat menyerang semula dan meneruskan kitaran hidupnya. Ini kerana virus memasukkan bahan genetiknya ke dalam genom sel-sel imun yang dijangkiti. Keupayaan ini membolehkan HIV bersembunyi dengan tenang di tempat yang tidak dapat dicapai oleh terapi antiretroviral.

Dalam kajian 2017, Prof Khalili dan pasukan menerangkan bagaimana mereka menggunakan pengeditan gen CRISPR-Cas9 untuk membuang bahan genetik HIV dari DNA sel yang dijangkiti untuk mengurangkan viral load secara besar-besaran. Namun, seperti terapi antiretroviral, penyuntingan gen dengan sendirinya tidak menghilangkan semua jejak HIV.

Kajian baru mereka menerangkan bagaimana terapi antiretroviral LASER menargetkan HIV di "tempat perlindungan virus" dan meneteskannya dengan ubat yang menekan kemampuan virus untuk meniru.

Terapi LASER membeli masa untuk penyuntingan gen

Terapi antiretroviral LASER berbeza dengan terapi antiretroviral konvensional kerana ubatnya mempunyai kimia yang berbeza, memerlukan lebih sedikit dos, dan tahan lebih lama.

Ubat-ubatan terapi antiretroviral LASER berbentuk nanokristal yang dapat dengan cepat masuk ke dalam tisu yang menyimpan HIV yang tidak aktif. Setelah berada di dalam sel yang terkena HIV, nanocrystals perlahan dapat melepaskan muatannya selama beberapa minggu.

Prof Khalili menjelaskan bahawa tujuan kajian baru ini adalah "untuk melihat apakah LASER [terapi antiretroviral] dapat menekan replikasi HIV cukup lama untuk CRISPR-Cas9 untuk menghilangkan sel-sel DNA virus sepenuhnya."

Mereka menguji pendekatan pada tikus dengan sel T manusia yang mudah dijangkiti HIV dan di mana virus menjadi tidak aktif berikutan terapi terapi antiretroviral yang terganggu.

Pasukan ini merawat tikus dengan terapi antiretroviral LASER diikuti oleh CRISPR-Cas9 dan kemudian memeriksa viral load HIV mereka. Pelbagai ujian tidak mengesan jejak DNA HIV di sekitar sepertiga haiwan.

"Kajian kami menunjukkan bahawa rawatan untuk menekan replikasi HIV dan terapi penyuntingan gen, jika diberikan secara berurutan, dapat menghilangkan HIV dari sel dan organ haiwan yang dijangkiti," Prof Khalili menyimpulkan.

"Kami sekarang memiliki jalan yang jelas untuk terus maju ke percobaan pada primata bukan manusia dan kemungkinan ujian klinikal pada pesakit manusia dalam setahun."

Prof Kamel Khalili

none:  mata kering sindrom iritasi-usus kesihatan mata - rabun