Kera mungkin 'membaca' keadaan mental orang lain, sama seperti manusia

Satu eksperimen baru yang cerdas menunjukkan bahawa dengan memanfaatkan pengalaman mereka sendiri, kera besar dapat mengetahui kapan orang lain mempunyai kepercayaan palsu dan dapat meramalkan tindakan agen lain dengan menggunakan "teori fikiran" mereka - kemampuan yang mereka bagikan dengan manusia.

Penyelidikan baru memperkuat idea bahawa kera besar, termasuk simpanse, memiliki teori kemampuan minda, sama seperti manusia.

Apabila kita melihat seseorang yang memerlukan, dan kita dapat menjangka panggilan mereka untuk meminta pertolongan, kita menggunakan teori pemikiran kita. Apabila seseorang cuba menipu atau berbohong kepada kita, teori fikiran kita memungkinkan kita untuk mendedahkan niat menipu orang lain.

Istilah teori fikiran menggambarkan kemampuan seseorang untuk mengaitkan keadaan dan niat mental dengan manusia, atau "ejen" lain. Frasa ini pertama kali muncul dalam karya psikologi David Premack pada akhir 70-an, ketika penyelidik memeriksa tingkah laku seorang cimpanzi bernama Sarah.

Walaupun percubaan pertama yang menolong kita konsep teori minda berlaku di simpanse lebih dari 4 dekad yang lalu, masyarakat ilmiah masih belum menyelesaikan persoalan penting - adakah saudara evolusi kita mempunyai teori minda?

Beberapa kajian sebelumnya telah menunjukkan jawapan yang pasti. Kera besar, seperti simpanse, bonobo, dan orangutan, nampaknya dapat meramalkan dengan tepat apa yang akan dilakukan oleh "ejen" lain.

Walau bagaimanapun, masih ada persoalan penting - adakah mereka menjangkakan tindakan ejen berdasarkan peraturan tingkah laku mudah yang telah mereka perhatikan, atau adakah mereka benar-benar memahami keadaan minda ejen itu?

Dengan kata lain, adakah kera yang memerhatikan mendasarkan ramalan mereka pada peraturan luaran yang mereka perhatikan untuk memandu tingkah laku seseorang, atau adakah mereka mempunyai pemahaman yang lebih intim mengenai keadaan mental dalaman ejen itu?

Untuk menjelaskan persoalan di atas, Fumihiro Kano dari Kumamoto Sanctuary and Primate Research Institute di Kyoto University di Jepun, bersama-sama dengan pasukan penyelidik antarabangsa, merancang eksperimen yang bijak.

Para penyelidik memperincikan ujian dan penemuan yang mereka hasilkan dalam jurnal itu Prosiding Akademi Sains Kebangsaan Amerika Syarikat.

Mempamerkan teori fikiran kera

Untuk mengetahui secara khusus sama ada kera mempunyai teori fikiran, para penyelidik memulakan dengan menggunakan ujian kepercayaan palsu yang disebut standard. Nama ujian merujuk kepada kepercayaan palsu ejen yang diperhatikan tentang sesuatu - dalam kes ini, mengenai lokasi objek.

Kera menyaksikan filem di mana manusia seperti kera menyembunyikan objek dari manusia lain - iaitu ejen. Ketika kera sedang menonton filem itu, para penyelidik mengesan dan mengukur panjang pandangan haiwan dengan menggunakan alat pelacak mata.

Penyelidik utama menerangkan, “Kami pada awalnya membuat filem berdasarkan ujian psikologi yang sudah ada - sangat menarik untuk kera - dan menggabungkannya dengan teknologi pengesanan mata untuk merakam corak pandangan yang menunjukkan jangkaan tingkah laku ejen berdasarkan pemahaman tentang kepercayaan palsu ejen . "

Dalam filem itu, orang seperti kera menyembunyikan dan menukar lokasi objek beberapa kali di belakang punggung ejen. Tujuan utama eksperimen ini adalah untuk menguji sama ada kera memahami bahawa ejen itu salah mempercayai objek itu berada di lokasi pertama ketika, pada kenyataannya, manusia seperti kera telah memindahkan objek tersebut ke lokasi lain.

Berdasarkan berapa lama pandangan kera bersandar di lokasi di mana ejen tersebut secara keliru menyangka mereka akan menemui objek tersebut, Kano dan rakan-rakannya menyimpulkan bahawa kera itu betul-betul mengaitkan keadaan mental yang betul kepada ejen tersebut.

Walau bagaimanapun, para penyelidik ingin membuat eksperimen dan kesimpulan mereka sebagai bukti ralat, dan masih ada kemungkinan bahawa kera menyimpulkan di mana ejen akan mencari objek berdasarkan peraturan tingkah laku sederhana - bahawa pelabuhan panggilan pertama akan menjadi lokasi terakhir yang mereka lihat.

Untuk mempertimbangkan kemungkinan ini, Kano dan pasukan mengubah percubaan mereka.

Memperkukuhkan dapatan kajian

Mereka bermula dengan membiasakan beberapa kera dengan dua set rintangan yang berbeza: satu adalah panel tembus pandang, dan yang lain panel yang sangat serupa tetapi kelihatan legap. Dari jauh, kedua-dua skrin kelihatan sama.

Setelah para penyelidik memperkenalkan kera pada panel ini, mereka mengulangi eksperimen dengan penghalang yang digabungkan. "Sementara diawasi mata," kata penulis, "semua kera kemudian menonton video di mana seorang pelakon melihat objek tersembunyi di bawah salah satu dari dua kotak yang sama. Pelakon itu kemudian tersembunyi di sebalik penghalang novel, pada ketika itu objek itu dipindahkan dan kemudian dikeluarkan. "

Sebuah video yang dikongsi oleh para penyelidik menunjukkan dengan tepat apa yang dapat dilihat oleh kera dan bagaimana kedua-dua eksperimen itu dilancarkan.

Yang penting, ujian menunjukkan bahawa "Hanya kera yang mengalami halangan sebagai buram secara visual menjangkakan bahawa pelakon itu secara keliru akan mencari objek di lokasi sebelumnya."

Ini, kesimpulan para penyelidik, membuktikan bahawa kera besar mengaitkan keadaan mental kepada agen berdasarkan pengalaman mereka sendiri, dan bukan berdasarkan peraturan tingkah laku yang diperhatikan secara luaran.

"Kami sangat gembira dapat mengetahui bahawa kera hebat benar-benar lulus ujian sukar ini," komen Kano.

"Hasilnya menunjukkan bahawa kita berkongsi kemampuan [teori minda] ini dengan sepupu evolusi kita. Kami merancang untuk terus menyempurnakan kaedah kami untuk menguji alternatif non-mentalistik lebih jauh daripada teori minda pada haiwan bukan manusia. "

Fumihiro Kano

none:  gigitan-dan-sengatan sukan-perubatan - kecergasan kanser ovari