Kanser usus: Biomarker baru juga dapat meningkatkan rawatan

Satu kajian baru-baru ini mengenal pasti biomarker baru untuk kanser kolorektal. Protein yang dimaksudkan mungkin juga membawa kepada rawatan baru untuk kanser kolorektal dan lain-lain.

Kanser kolorektal sering tidak dapat dikesan selama bertahun-tahun.

Setiap tahun di Amerika Syarikat, doktor mendiagnosis lebih daripada 140,000 kes barah kolorektal.

Ini menjadikannya barah ketiga paling biasa yang dikesan oleh profesional perubatan pada lelaki dan wanita.

Kanser kolorektal, yang juga disebut doktor sebagai barah usus, bertanggungjawab untuk lebih daripada 50,000 kematian setiap tahun di A.S.

Sekiranya doktor menangkapnya lebih awal, mereka dapat mengobatinya, dan kadar kematian akibat barah kolorektal perlahan-lahan menurun, berkat peningkatan pemeriksaan.

Walau bagaimanapun, pakar sering mengidap penyakit ini terlalu lama, dan salah satu sebab utamanya adalah kekurangan ujian diagnostik yang tidak menarik dan boleh dipercayai.

Kajian terbaru dalam jurnal Komunikasi Penyelidikan Biokimia dan Biofizik mengenal pasti penanda baru untuk barah kolorektal, membuka pintu untuk diagnosis lebih awal.

Penemuan ini juga dapat membantu mencari jalan baru untuk rawatan untuk pelbagai jenis barah.

Enzim minat

Penyelidik di Johns Hopkins University di Baltimore, MD, menjalankan kerja baru. Pasukan saintis mengkaji 24 sampel tisu dari pesakit dengan barah kolorektal.

Secara khusus, pasukan ini berminat dengan enzim terikat membran yang disebut beta-1,4-galactosyltransferase-V (beta-1,4-GalT-V). Untuk menilai sama ada ia berguna sebagai biomarker untuk kanser kolorektal, mereka menguji tisu sampel menggunakan antibodi untuk beta-1,4-GalT-V.

Ujian menunjukkan bahawa tahap protein tertentu ini lebih tinggi pada sel tumor barah kolorektal daripada pada tisu yang sihat, yang mengelilingi sel barah. Sebenarnya, para penyelidik mendapati kira-kira 6.5 kali lebih banyak beta-1,4-GalT-V pada sampel tumor daripada tisu yang sihat.

Dalam sel-sel tumor kolorektal, penulis juga menyatakan peningkatan tahap enzim lain, lactosylceramide synthase, produk aktiviti beta-1,4-GalT-V.

Penemuan baru-baru ini sesuai dengan karya sebelumnya oleh kumpulan penyelidik yang sama yang mengetuai pengarang Subroto B. Chatterjee, Ph.D.

Pada tahun 2013, kumpulan ini menjalankan kajian pada tikus dengan tumor di buah pinggang mereka; mereka merawatnya dengan bahan kimia D-threo-1-phenly-2-decanoylamino-3-morpholino-1-propanol (D-PDMP), yang menghalang pengeluaran beta-1,4-GalT-V.

Campur tangan ini mengurangkan ukuran tumor haiwan hanya dalam 4 minggu.

Kekuatan D-PDMP

Chatterjee menjelaskan, “Kami tahu bahawa beta-1,4-GalT-V sangat diperkaya pada sel-sel endotel pada lapisan saluran darah pada tisu barah. Sekiranya anda merawat sel-sel ini dengan ubat yang menargetkan beta-1,4-GalT-V, ia akan menyerang dan menyerang sel-sel endotel yang mempunyai protein ini, dan mudah-mudahan, ia akan meneutralkan aktiviti mereka. "

Dengan penemuan sebelumnya, para penyelidik menguji D-PDMP pada sel barah usus manusia yang tumbuh di makmal. Seperti penelitian sebelumnya, dalam 24-96 jam, tumor menunjukkan penurunan dalam pengeluaran beta-1,4-GalT-V dan tahap kematian sel yang lebih besar.

Chatterjee mengatakan, "Ini memberikan bukti bahawa beta-1,4-GalT-V adalah sasaran untuk percambahan sel, dan kita dapat menyekat kitaran percambahan sel dengan menggunakan sebatian D-PDMP ini, setidaknya dalam pengujian berdasarkan sel. "

Kajian ini memberi keseronokan kepada penyelidik perubatan. Pertama, ia boleh membawa kepada kaedah baru untuk mendiagnosis barah kolorektal dengan sampel darah. Kedua, mungkin menghasilkan cara untuk memperlambat perkembangan barah ini. Akhirnya, seperti yang dijelaskan Chatterjee, "Ini menunjukkan potensi untuk penggunaan sebatian ini dalam, mungkin, pelbagai jenis barah."

Walaupun penyelidik perlu melakukan lebih banyak pekerjaan sebelum penemuan ini memasuki klinik, mekanisme ini memberikan banyak harapan. Karya terbaru ini dapat membantu para doktor untuk menangkap barah kolorektal lebih awal sambil memperbaiki rawatan pelbagai jenis barah.

none:  pengurusan perubatan-amalan sakit belakang copd