Bagaimana 'ilusi tangan getah' dapat membantu mereka yang menghidap OCD

Penyelidikan baru menunjukkan bagaimana penggunaan ilusi multisensori dapat membantu merawat gangguan obsesif-kompulsif (OCD). Kaedah baru dapat mengatasi kekurangan terapi pendedahan.

Ketakutan pencemaran boleh menyebabkan orang dengan OCD mencuci tangan mereka secara berlebihan.

Pada tahun 1998, penyelidik Matthew Botvinick dan Jonathan Cohen dari University of Pittsburgh, PA, memperincikan satu eksperimen yang kemudian disebut orang sebagai "ilusi tangan getah" (RHI).

Dalam eksperimen tersebut, 10 orang duduk, meletakkan lengan kiri mereka di atas meja. Skrin menyembunyikan lengan setiap peserta dari pandangan, dan sebagai gantinya, mereka dapat melihat model tangan getah seukuran hidup.

Para penyelidik meletakkan tangan tepat di hadapan orang itu sehingga mereka dapat melihatnya dari sudut yang sama seperti tangan mereka sendiri.

Setelah meminta setiap peserta melekatkan pandangan pada tangan getah, para eksperimen menggunakan dua berus cat kecil untuk membelai tangan getah dan tangan sebenar peserta pada masa yang sama.

Selepas 10 minit, para peserta melaporkan merasakan getah itu seperti tangan mereka sendiri.

Sekarang, penyelidikan baru telah menggunakan RHI untuk membantu orang dengan OCD yang berkaitan dengan pencemaran mengatasi ketakutan mereka.

Baland Jalal, ahli sains saraf di jabatan psikiatri di University of Cambridge, United Kingdom, adalah pengarang pertama makalah baru itu, yang muncul dalam jurnal Sempadan dalam Neurosains Manusia.

Dalam OCD yang berkaitan dengan pencemaran, misalnya, ketakutan menyentuh kenop pintu, boleh menyebabkan orang dengan keadaan menghabiskan berjam-jam mencuci dan menggosok tangan mereka sehingga tahap yang berlebihan selepas itu.

Doktor dan profesional kesihatan mental sering mengesyorkan "terapi pendedahan" untuk merawat ini dan bentuk OCD lain.

Terapi pendedahan mendorong penderita OCD untuk mula menyentuh permukaan yang berpotensi mencemari tanpa mencuci tangan selepas itu.

Namun, kata Jalal, "terapi pendedahan boleh menjadi sangat tertekan dan tidak selalu berkesan atau bahkan dapat dilakukan oleh banyak pasien."

Batasan inilah yang menyebabkan dia dan rakannya ingin meneroka pilihan lain, seperti mencemari tangan palsu.

Menggunakan tangan palsu untuk merawat OCD

Penyelidikan baru ini berdasarkan eksperimen RHI sebelumnya yang dilakukan Jalal bersama-sama dengan rakan saintis neurologi Vilayanur S. Ramachandran, yang merupakan pengarang bersama kajian baru itu.

Dalam kajian sebelumnya, Jalal dan Ramachandran mencemari tangan palsu dengan najis palsu, dan para peserta melaporkan merasa jijik dengan cara yang sama seperti jika mereka menggunakan tangan mereka sendiri.

Untuk kajian baru, para penyelidik merekrut 29 orang dengan OCD dari Institut Gangguan Obsesif Kompulsif McLean Hospital di Belmont, MA.

Daripada peserta ini, 16 mengalami sapuan cat pada tangan sebenar dan tangan dummy pada masa yang sama, sementara 13 alat kawalan mengalami strok yang tidak selari.

Selepas 5 minit, para eksperimen bertanya betapa nyata tangan dummy itu kepada para peserta. Kemudian, mereka menggunakan tisu untuk melumurkan tangan palsu dengan najis palsu dan pada masa yang sama menyentuh tangan tersembunyi yang sebenar dengan tuala kertas lembap untuk meniru perasaan mereka mempunyai najis di tangan mereka.

Para eksperimen sekali lagi meminta para peserta untuk menilai tahap rasa jijik mereka, serta seberapa cemas mereka dan seberapa kuat mereka merasakan dorongan untuk pergi dan mencuci tangan mereka.

RHI boleh mengurangkan ketakutan pencemaran OCD

Pada mulanya, kedua-dua kumpulan melaporkan merasakan ilusi, tidak kira sama ada pukulan kedua-dua tangan itu serentak atau tidak.

Kemudian, para penyelidik menanggalkan tuala kertas bersih dan tisu najis palsu, meninggalkan kotoran palsu di tangan dummy. Selepas ini, mereka membelai tangan getah dan tangan sebenar selama 5 minit lagi, masih sama segerak atau tidak segerak.

Dalam keadaan ini, peserta dalam kumpulan intervensi melaporkan merasa lebih jijik daripada mereka yang berada dalam kumpulan kawalan.

Pada langkah seterusnya, pukulan berhenti, dan para penyelidik meletakkan tinja palsu di tangan kanan sebenar setiap peserta.

Kali ini, orang-orang dalam kumpulan kawalan menilai kegelisahan, jijik, dan desakan mereka untuk mencuci tujuh pada skala Likert 10-titik, sedangkan kumpulan intervensi melaporkan faktor-faktor ini sebagai sembilan.

"Seiring berjalannya waktu, membelai tangan yang nyata dan palsu secara serentak nampaknya menimbulkan ilusi yang lebih kuat dan kuat sehingga akhirnya terasa seperti tangan mereka sendiri," lapor Jalal.

"Ini bermakna bahawa setelah 10 minit, reaksi terhadap pencemaran menjadi lebih ekstrem."

"Walaupun ini adalah titik eksperimen kami berakhir, penelitian menunjukkan bahawa pendedahan yang berterusan menyebabkan penurunan perasaan pencemaran - yang merupakan dasar terapi pendedahan tradisional."

Baland Jalal

Menggantikan terapi pendedahan tradisional

Dengan kata lain, penyelidik percaya bahawa selamat untuk menyimpulkan dari penemuan ini bahawa setelah 30 minit, peserta akan mengalami penurunan perasaan kecemasan, jijik, dan keinginan mencuci, berdasarkan kejayaan terapi pendedahan yang terbukti.

"Sekiranya anda dapat memberikan rawatan tidak langsung yang cukup realistik, di mana anda mencemari tangan getah dan bukan tangan yang sebenarnya, ini mungkin memberi jambatan yang akan membolehkan lebih banyak orang bertoleransi dengan terapi pendedahan atau bahkan menggantikan terapi pendedahan sama sekali," ahli sains.

Dia menambahkan, "Walaupun terapi pendedahan tradisional boleh menjadi stres, ilusi tangan getah sering membuat orang tertawa pada mulanya, membantu mereka merasa tenang."

"Ini juga mudah dan murah dibandingkan dengan realiti maya, dan dengan demikian dapat menjangkau pesakit yang berada dalam kesusahan di mana pun mereka berada, seperti sumber daya dan keadaan kecemasan yang kurang baik."

Dalam masa terdekat, para penyelidik merancang untuk membandingkan teknik ini dengan rawatan yang ada dalam ujian klinikal secara rawak.

Ramachandran bersetuju bahawa penemuan itu kuat, tetapi juga menunjukkan bahawa lebih banyak penyelidikan diperlukan sebelum beralih ke ujian klinikal.

"Hasil ini menarik tetapi tidak meyakinkan," katanya. "Kami memerlukan sampel yang lebih besar dan untuk mengatasi kerutan metodologi."

none:  hiv-dan-bantuan penyakit berjangkit - bakteria - virus kanser payudara