Cara menguruskan fenomena subuh

Fenomena subuh adalah kenaikan gula darah secara semula jadi yang berlaku pada waktu pagi. Pergeseran kadar gula dalam darah berlaku akibat perubahan hormon dalam badan.

Semua orang mengalami fenomena subuh hingga tahap tertentu, tetapi kebanyakan orang tidak menyedarinya kerana tindak balas insulin mereka secara semula jadi membuat penyesuaian yang diperlukan.

Pada orang yang menghidap diabetes, ini mungkin tidak berlaku. Orang tersebut cenderung mengalami peningkatan kadar glukosa darah dan gejala yang disebabkan oleh ini.

Kesan fenomena subuh

Gejala fenomena fajar termasuk loya, kelemahan, dan dahaga yang melampau.

Fenomena subuh merujuk kepada kenaikan gula darah yang dikeluarkan oleh hati. Pelepasan itu berlaku ketika tubuh orang itu bersiap untuk bangun untuk hari itu.

Tubuh biasanya menggunakan insulin untuk mengatasi kenaikan gula darah ini. Tubuh seseorang yang menghidap diabetes tidak menghasilkan insulin yang mencukupi, atau tidak dapat menggunakan insulin dengan betul.

Kesannya, orang tersebut akan merasakan kesannya mempunyai kadar gula yang tinggi dalam darah.

Kesan ini boleh merangkumi:

  • pengsan
  • loya
  • muntah
  • penglihatan kabur
  • kelemahan
  • disorientasi
  • rasa penat
  • dahaga yang melampau

Ketahui lebih lanjut di sini mengenai penyebab kadar gula darah tinggi pada waktu pagi.

Pengurusan

Menguruskan kadar gula dalam darah adalah penting bagi penghidap diabetes.

Seseorang yang kadar gula darahnya kerap melebihi 180 mg / dl harus mendapatkan bantuan perubatan, kerana ini boleh menyebabkan komplikasi.

Gabungan diet, senaman, dan ubat-ubatan sering dapat membantu menjaga gejala terkendali dan mencegah komplikasi daripada berkembang.

Sekiranya berlaku fenomena fajar, beberapa perubahan tambahan dapat membantu mencegah masalah yang timbul akibat lonjakan gula darah.

Beberapa langkah yang boleh diambil oleh pesakit diabetes untuk menguruskan fenomena subuh termasuk:

  • bercakap dengan doktor tentang menukar atau menyesuaikan ubat mereka
  • makan makanan biasa
  • mengambil semua dos ubat mereka
  • mengelakkan karbohidrat sekitar waktu tidur
  • mengambil ubat lebih dekat dengan waktu tidur dan bukannya pada waktu makan malam
  • makan malam lebih awal pada waktu petang
  • melakukan aktiviti fizikal ringan selepas makan malam, seperti berjalan-jalan, berjoging, atau yoga

Sekiranya tahap gula dalam darah tinggi dari semasa ke semasa, ini tidak terlalu membimbangkan. Tetapi, jika ia berlaku secara berkala, orang tersebut harus berjumpa doktor.

Adakah berbeza untuk diabetes jenis 1 dan jenis 2?

Perbezaan dalam menangani fenomena subuh lebih bergantung pada individu daripada jenis diabetes yang mereka ada atau apa rancangan rawatan mereka.

Seseorang dengan diabetes jenis 1 atau jenis 2 yang menggunakan insulin mungkin perlu menyesuaikan dos atau jenis insulin untuk mengambil kira sebarang perubahan dalam semalam. Seseorang yang memakai pam insulin boleh menyesuaikan pam untuk memberikan insulin tambahan pada waktu pagi.

Komplikasi

Orang yang mengalami fenomena subuh secara berkala harus berjumpa doktor.

Sekiranya kadar gula darah meningkat terlalu tinggi akibat fenomena subuh, kesannya boleh berkisar dari keadaan ringan hingga kecemasan perubatan yang mengancam nyawa.

Seseorang dengan kadar gula darah yang sangat tinggi dapat menghidap ketoasidosis, penumpukan asid yang berbahaya dalam aliran darah.

Mereka mungkin kehilangan kesedaran dan mengalami koma diabetes. Sekiranya orang itu mula mengalami gejala yang teruk, seseorang harus menghubungi perkhidmatan kecemasan.

Beberapa komplikasi jangka panjang gula darah tinggi adalah:

  • masalah kardiovaskular dan risiko serangan jantung atau strok yang lebih tinggi
  • kerosakan saraf, dengan akibat yang luas
  • kehilangan penglihatan
  • kerosakan organ

Orang yang mengalami kadar gula darah tinggi berulang kerana fenomena subuh harus berjumpa doktor untuk mengelakkan akibat ini.

Kesan Somogyi

Kesan Somogyi adalah kemungkinan penyebab gula darah tinggi pada waktu pagi. Tidak semua saintis bersetuju bahawa kesan ini nyata, tetapi mereka yang mengatakannya berlaku apabila tahap gula dalam darah turun terlalu rendah.

Contohnya, jika seseorang yang mengambil insulin atau ubat untuk menurunkan kadar gula dalam darah tidak makan makanan ringan pada waktu tidur biasa, atau jika mereka mengambil terlalu banyak insulin, kadar gula darah mereka mungkin turun pada waktu malam.

Tubuh orang ini kemudian bertindak balas dengan melepaskan hormon pertumbuhan yang mencetuskan kadar gula naik. Ini boleh menyebabkan kadar gula dalam darah lebih tinggi daripada biasa pada waktu pagi.

Kesan Somogyi biasanya merupakan tanda pengurusan diabetes yang lemah.

Bagaimana anda dapat membezakannya?

Perbezaan utama antara fenomena fajar dan kesan Somogyi adalah yang terakhir merangkumi penurunan kadar glukosa - hipoglikemia - diikuti oleh hiperglikemia pemulihan.

Cara termudah untuk mengesampingkan kesan Somogyi adalah memeriksa kadar gula darah pada waktu tidur, sekitar jam 2 hingga 3 pagi, dan setelah bangun tidur. Orang itu harus melakukan ini selama beberapa malam dan pagi.

Sebilangan orang boleh memilih untuk memakai monitor glukosa berterusan, yang dapat mencatat kadar gula sepanjang hari dan malam, sehingga pengguna dapat mengesan trennya.

Berikut adalah dua kemungkinan hasil dan maksudnya:

  • Sekiranya tahap gula dalam darah rendah pada atau antara 2 hingga 3 pagi, ada kemungkinan kesan Somogyi adalah penyebabnya.
  • Sekiranya tahap gula dalam darah normal atau tinggi pada atau antara pukul 2 hingga 3 pagi, kemungkinan besar penyebabnya adalah fenomena subuh.

Rawatan

Orang tersebut mungkin perlu menyesuaikan dos insulin mereka.

Rawatan untuk fenomena subuh kemungkinan sama dengan rawatan untuk kenaikan gula darah.

Ini mungkin melibatkan:

  • menyuntik insulin
  • menggunakan ubat khusus untuk menargetkan peningkatan gula darah

Setiap orang yang menghidap diabetes harus berbincang dengan doktor mereka apa yang harus dilakukan apabila kadar gula darah mereka meningkat, sama ada disebabkan fenomena subuh atau tidak.

Sekiranya seseorang sering mengalami gula darah tinggi pada waktu pagi, doktor mungkin mencadangkan mengubah rancangan rawatan, atau menyesuaikan dos insulin atau ubat.

Ubat dan pencegahan rumah

Beberapa ubat rumah atau perubahan gaya hidup yang biasa yang dapat mengurangkan risiko gula darah tinggi pada waktu pagi termasuk:

  • meningkatkan nisbah protein-karbohidrat makanan ringan setiap malam
  • melakukan lebih banyak aktiviti pada waktu petang
  • makan sarapan pagi, walaupun terdapat gula darah tinggi, kerana ini boleh menghentikan pengeluaran hormon penyumbang

Institut Nasional Diabetes dan Pencernaan dan Penyakit Ginjal (NIDDK) mencadangkan perkara berikut jika seseorang mendapati mereka mempunyai kadar gula darah tinggi:

  • minum segelas air besar
  • pergi untuk berjalan

NIDDK mengesyorkan memanggil doktor sekiranya glukosa darah tinggi lebih dari tiga kali dalam 2 minggu.

Sekiranya seseorang mempunyai gula darah tinggi kerana kesan Somogyi, mereka harus bertanya kepada doktor mereka mengenai jumlah insulin atau ubat lain yang mereka ambil, kerana ini mungkin memerlukan penyesuaian.

Orang yang menghidap diabetes harus berbincang dengan doktor mereka sebelum mencuba ubat rumah atau menghentikan ubat mereka.

Bawa pulang

Sekiranya fenomena subuh berlaku secara berkala, orang yang menghidap diabetes harus mendapatkan nasihat doktor untuk mendapatkan pilihan terbaik untuk membantu mencegah akibat serius dari kadar gula darah tinggi.

Lonjakan gula darah yang kerap dapat meningkatkan risiko komplikasi akibat diabetes.

none:  fibromyalgia disleksia sistem imun - vaksin