Adakah mungkin untuk membalikkan 'otak kemoterapi?'

Kemoterapi boleh mempengaruhi otak seseorang selama bertahun-tahun setelah berakhir. Bagaimana ia benar-benar mengubah otak, dan adakah yang boleh dilakukan oleh para saintis untuk membalikkan kesan ini?

Penyelidik sedang mencari cara untuk membalikkan kesan ‘otak kemoterapi’.

Ramai orang yang menjalani kemoterapi akan melihat perubahan kognitif dan perubahan tingkah laku. Ini mungkin termasuk kesukaran dengan pergerakan.

Sebilangan orang menyebut kesan ini sebagai "otak kemoterapi."

Ia boleh bertahan selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun, mempengaruhi kualiti hidup orang ramai setelah menjalani rawatan barah.

Penyelidik di Stanford University School of Medicine di California baru-baru ini melakukan kajian untuk mengetahui dengan tepat bagaimana dan mengapa agen kemoterapi mempengaruhi otak, dan untuk melihat apakah ada cara untuk menyekat atau membalikkan kesan itu.

Hasilnya - yang muncul dalam jurnal Sel - nampaknya menunjukkan bahawa methotrexate, ubat kemoterapi yang biasa, mempengaruhi fungsi normal tiga jenis sel penting yang terdapat dalam masalah putih otak.

Kesan otak Chemo

Para saintis juga melaporkan mengetahui bahawa ubat yang sedang menjalani ujian klinikal untuk kegunaan lain dapat mengatasi kesan buruk ini pada model tikus.

"Sungguh indah bahawa [orang yang telah menjalani kemoterapi] hidup, tetapi kualiti hidup mereka benar-benar menderita," kata penulis kajian utama Erin Gibson. "Sekiranya kita dapat melakukan apa-apa untuk memperbaikinya, ada banyak populasi yang dapat memperoleh keuntungan," katanya.

"Disfungsi kognitif selepas terapi barah," jelas penulis kajian kanan Dr. Michelle Monje, "adalah sindrom yang nyata dan diakui."

"Selain terapi simptomatik yang ada - yang tidak diketahui oleh banyak pesakit - kami sekarang menggunakan kemungkinan intervensi untuk mempromosikan normalisasi gangguan yang disebabkan oleh ubat barah."

Michelle Monje

"Ada [harapan] nyata bahwa kita dapat campur tangan, mendorong regenerasi, dan mencegah kerusakan di otak," tambahnya.

Secara khusus, otak kemoterapi cenderung mempengaruhi kanak-kanak yang telah menjalani rawatan barah. Dr. Monje dan pasukan percaya bahawa mencari jalan untuk mengatasi masalah ini dapat benar-benar meningkatkan kehidupan anak-anak ini.

Ubat kemoterapi yang mengganggu sel otak

Dalam kajian baru-baru ini, para penyelidik memberi tumpuan kepada tiga jenis sel penting yang terdapat dalam masalah putih otak. Ini adalah:

  • Oligodendrocytes. Ini menghasilkan dan melindungi myelin, yang merupakan bahan yang melindungi asson. Akson adalah serat di mana sel-sel saraf berkomunikasi antara satu sama lain.
  • Astrosit. Ini membantu menjaga neuron dengan baik, dan mereka menjaga persekitaran yang sihat untuk sel-sel ini, yang memungkinkan mereka berkomunikasi dengan betul.
  • Mikroglia. Ini adalah sel kekebalan khusus yang biasanya memusnahkan mana-mana agen asing yang mungkin berbahaya bagi otak.

Ketika para saintis membandingkan tisu otak lobus frontal yang dikumpulkan postmortem dari kanak-kanak yang telah menerima kemoterapi dengan tisu dari kanak-kanak yang belum, mereka melihat bahawa bekas menunjukkan sel keturunan oligodendrocyte yang jauh lebih sedikit.

Untuk memahami mengapa oligodendrocytes tidak berfungsi dengan baik di otak yang terdedah kepada kemoterapi, para penyelidik beralih kepada model tikus muda yang mereka suntikan dengan methotrexate.

Mereka bertujuan untuk meniru dos dan latihan yang dilakukan dalam rawatan barah manusia, sehingga mereka memberi tikus tiga dos ubat sekali seminggu.

Setelah tempoh 4 minggu, tikus yang menerima methotrexate mengalami kerosakan pada sel-sel prekursor oligodendrocyte mereka, yang merupakan sel segar yang biasanya berkembang untuk menggantikan oligodendrocytes yang tidak lagi dapat berfungsi.

Setelah terdedah kepada metotreksat, lebih banyak sel pendahulu mula memulakan proses pematangan, tetapi mereka tetap terjebak dalam keadaan yang belum berkembang, tidak dapat mencapai tahap matang. Ini berlaku walaupun 6 bulan selepas rawatan tikus dengan ubat kemoterapi.

Ini juga mempengaruhi ketebalan myelin, dan tikus bahkan menghadapi masalah tingkah laku yang sama seperti orang yang menjalani kemoterapi. Ini termasuk gangguan motor, kegelisahan, dan masalah dengan perhatian dan ingatan.

Sebilangan kesan ini juga berlanjutan selama 6 bulan setelah menjalani rawatan dengan methotrexate.

Kepentingan ‘crosstalk antar sel’

Ketika mereka mencuba menyuntik sel-sel prekursor oligodendrocyte dari otak tikus yang sihat ke tikus eksperimen, para penyelidik menyedari bahawa sel-sel ini juga memulakan proses pematangan pada kadar yang lebih tinggi, tetapi mereka tidak terjebak di pertengahan proses ini.

Ini, tim mencadangkan, bermaksud bahawa terdapat masalah di persekitaran sel setelah rawatan, yang menghentikan mereka menyelesaikan proses normal mereka.

Para penyelidik seterusnya mengkaji mikroglia dan mendapati bahawa ini aktif secara tidak normal selama sekurang-kurangnya 6 bulan setelah menjalani rawatan kemoterapi, sehingga mengganggu fungsi normal astrosit dan mengganggu pemakanan neuron yang sihat.

Walau bagaimanapun, apabila para penyelidik memberi ubat tikus eksperimen yang kesannya merosakkan mikroglia secara selektif, ini memungkinkan sel-sel prekursor oligodendrocyte untuk meneruskan proses pematangan normal mereka; ia menghentikan gangguan astrosit dan memperbaharui ketebalan myelin normal.

Juga, pendekatan ini membalikkan banyak gejala gangguan kognitif pada tikus yang menerima ubat baru.

"Biologi penyakit ini benar-benar menggarisbawahi betapa pentingnya crosstalk antar sel," kata Dr. Monje, sambil menambahkan, "Setiap jenis sel saraf utama dipengaruhi oleh patofisiologi ini."

"Sekiranya kita memahami mekanisme selular dan molekul yang menyumbang kepada disfungsi kognitif setelah terapi barah, itu akan membantu kita mengembangkan strategi untuk rawatan yang berkesan. Ini adalah saat yang menggembirakan, "dia menyimpulkan

none:  biologi - biokimia melanoma - barah kulit penyakit tropika