Papan Ouija: Sains menerangkan sensasi menyeramkan

Penyelidikan baru menunjukkan semua mekanisme psikologi yang bertanggungjawab untuk mewujudkan sensasi "paranormal" yang sering ditimbulkan oleh papan Ouija.

Peminat dewan Ouija melaporkan bahawa planchette (ditunjukkan di sini di sebelah kiri) bergerak dengan sendirinya ... tetapi sains meminta untuk berbeza.

Sejak penemuannya pada akhir abad ke-19, lembaga Ouija telah menjadi ciri budaya popular.

Planchette yang dihiasi menggambarkan gambar kanak-kanak yang takut bangun lewat, filem seram Halloween, atau rancangan TV lama dan baru, seperti Terpesona atau Perkara yang tidak dikenali.

Papan Ouija mungkin telah "menghantui" sebahagian besar masa kecil kita, tetapi sebilangan orang adalah peminat Ouija hingga dewasa - dan boleh dimengerti begitu. Daya tarikan peranti yang kononnya dapat membantu anda berkomunikasi dengan orang mati tidak dapat dinafikan.

Namun, bagaimana jika ada penjelasan saintifik yang mudah untuk mengapa papan Ouija berfungsi? Penyelidik yang diketuai oleh Marc Andersen di Universiti Aarhus di Denmark berupaya untuk mengungkap pengalaman dewan Ouija.

Dengan menggunakan alat penjejak mata dan analisis data, Andersen dan rakan sekerja memeriksa tingkah laku 40 pengguna papan Ouija yang berpengalaman pada persidangan lembaga Ouija.

Penemuan para saintis itu diterbitkan dalam jurnal Fenomenologi dan Sains Kognitif.

Menggunakan pelacak mata untuk mengkaji perasaan 'seram'

Para peserta dilengkapi dengan alat penjejak mata supaya para penyelidik dapat mempelajari pergerakan mata mereka yang sebahagian besarnya tidak sedarkan diri. Maksudnya, para penyelidik ingin melihat apakah para peserta pertama kali melihat huruf-huruf yang kemudian mereka akan memindahkan planchette tersebut.

Seperti yang dijelaskan oleh para saintis, rasa kebebasan seseorang, atau perasaan bahawa seseorang dapat mengawal tindakannya, timbul terutamanya dari kemampuan otak untuk meramalkan "akibat sensori dari suatu tindakan, dan kemudian [membandingkan] ramalan ini [dengan] yang sebenarnya akibatnya. Apabila ramalan dan konsekuensi sesuai, hasilnya adalah perasaan bahawa 'saya melakukannya.' "

Andersen dan pasukan memeriksa pergerakan mata peserta dalam dua keadaan yang berbeza: "keadaan tindakan sukarela" dan "keadaan Ouija."

Dalam keadaan pertama, para peserta - yang bekerja secara berpasangan - diminta untuk memindahkan planchette dengan sengaja untuk mengeja kata "Baltimore" atau menunjuk "Ya" dan "Tidak," masing-masing. Dalam keadaan Ouija, para peserta diminta untuk menggunakan papan seperti biasa.

Para penyelidik kemudian menganalisis rakaman pergerakan mata peserta. Semasa menganalisis data, mereka memeriksa pergerakan mata individu dan pergerakan mata pada "tahap pasangan."

Selain itu, para penyelidik memberikan soal selidik kepada para peserta yang bertanya mengenai seberapa kuat mereka mempercayai "kebolehan" dewan Ouija, serta tahap keagamaan dan kerohanian mereka secara keseluruhan.

Seorang pengguna papan Ouija selalu meramalkan huruf

Seperti yang dijangkakan, analisis data menunjukkan bahawa peserta membuat pergerakan mata yang lebih prediktif dalam keadaan sukarela daripada yang dilakukan secara biasa.

Tidak mengejutkan, mengingat mekanisme yang mendasari rasa keagenan, para peserta melaporkan merasa kurang terkawal dalam keadaan Ouija daripada yang mereka lakukan dalam keadaan sukarela.

Walau bagaimanapun, ketika penyelidik melihat untuk melihat sama ada sekurang-kurangnya satu peserta dalam setiap pasangan membuat ramalan pergerakan mata, mereka menemui beberapa hasil yang menarik.

"[W] ketika kita melihat tingkat pasangan, kita melihat bahawa pasangan dalam 'kondisi Ouija' rata-rata meramalkan huruf respons yang bermakna serta individu yang terpencil melakukannya ketika sengaja mengeja respons dalam 'keadaan tindakan sukarela.'"

"Dengan kata lain, sepasang yang menggerakkan planchet Ouija dengan cara yang tidak disengajakan secara kolektif memprediksi huruf serta individu yang dilihat secara terpisah yang menggerakkan planchette dengan sengaja."

Jadi, apabila papan Ouija digunakan seperti biasa, paling tidak satu peserta tahu ke mana arah tuju pelan.

"Kajian kami menunjukkan," kata penulisnya, "bahawa sesi dewan Ouija yang berjaya sangat bergantung pada tindakan bersama." Perasaan "seram" atau "paranormal" yang ditimbulkan oleh papan Ouija disebabkan oleh fakta bahawa para peserta bergilir dalam meramalkan surat berikutnya.

Di samping itu, mereka mengatakan, "nampaknya peserta dalam 'keadaan Ouija' secara umum meremehkan sumbangan mereka sendiri untuk interaksi bersama."

Ini disokong oleh penelitian sebelumnya mengenai peningkatan kekuatan yang menunjukkan bahawa "kekuatan yang dihasilkan sendiri pada umumnya dianggap lebih lemah daripada kekuatan luaran dengan kekuatan yang sama," jelas Andersen dan rakan-rakannya.

Akhirnya, selain usaha ramalan bersama dan meremehkan pergerakan seseorang, kepercayaan terhadap kemampuan dewan Ouija juga menambah perasaan "seram". Peserta yang mengatakan bahawa mereka berpendapat bahawa dewan dapat memfasilitasi komunikasi dengan roh lebih cenderung melaporkan bahawa planchette telah bergerak sendiri.

none:  mri - haiwan kesayangan - ultrasound pergigian perubatan kecemasan