Tekanan: Bagaimana konflik sosial mengubah bakteria usus

Kita sekarang tahu bahawa otak dan usus kita saling mempengaruhi - walaupun banyak cara di mana ia saling berkaitan tetap misteri. Satu kajian baru meneroka bagaimana tekanan yang berkaitan dengan konflik mempengaruhi bakteria usus, dan bertanya: adakah perbezaan antara bagaimana "pemenang" berbanding "kalah" dipengaruhi?

Dalam kajian baru, saintis melihat daya saing sosial untuk memahami bagaimana tekanan mengubah mikrobiota usus.

Penyelidikan telah menunjukkan bahawa pendedahan kepada tekanan dapat mempengaruhi tubuh kita dengan pelbagai cara, dan ini dapat mempengaruhi segalanya dari kesihatan hati kita hingga ke hati kita.

Malah, kajian bahkan mendapati bahawa gangguan mood sering dikaitkan dengan ketidakselesaan gastrousus, antara gejala fizikal yang lain.

Tetapi beberapa aspek hubungan otak-usus tetap tidak jelas. Sebagai contoh, jika tekanan yang kita hadapi berasal dari konflik sosial, apakah kedudukan akhir kita - sebagai "pemenang" atau "kalah" - ketika kita muncul dari situasi itu menentukan sejauh mana mikrobioma kita dipengaruhi?

Para saintis dari Georgia State University di Atlanta berangkat untuk menyiasat masalah ini dengan melihat perubahan fisiologi yang terjadi pada hamster Syria ketika mereka harus menghadapi situasi tertekan.

Haiwan-haiwan ini - selain menjadi sumber kegembiraan sebagai binatang peliharaan yang menggemaskan - memberi peluang kepada mereka untuk meneliti respons biologi terhadap tekanan sosial. Ini karena, ketika ditempatkan bersama, mereka bersaing untuk membangun hierarki, terbelah menjadi binatang yang dominan ("menang") dan bawahan ("kalah").

Dr. Kim Huhman dan rakan-rakannya bekerja dengan hamster lelaki dewasa dan melihat bagaimana situasi sosial yang tertekan seperti itu akan mengubah mikrobiota usus mereka. Mereka meramalkan bahawa "pecundang" hamster mungkin paling terpengaruh oleh konflik dengan haiwan lain - tetapi kajian mereka mendedahkan beberapa kejutan.

Hasil projek ini diterbitkan dalam jurnal Penyelidikan Otak Tingkah Laku.

Persoalan mengenai 'pemenang' berbanding 'kalah'

Dr. Huhman dan pasukannya menganalisis bakteria usus hamster pada awal kajian, sebelum haiwan itu diizinkan bertemu, dan pada akhirnya, setelah mereka bertanding untuk membangun hierarki dalam kumpulan mereka yang baru berkumpul.

Para penyelidik membandingkan sampel ini dengan sampel yang diambil dari sekumpulan hamster kawalan yang sudah saling kenal dan tidak perlu menghadapi tekanan sosial.

"Kami mendapati bahawa walaupun satu pendedahan kepada tekanan sosial menyebabkan perubahan mikrobiota usus, mirip dengan apa yang dilihat berikutan tekanan fizikal yang jauh lebih parah, dan perubahan ini menjadi lebih besar berikutan pendedahan berulang," jelas Dr. Huhman.

Dia menambah, "Kerana 'pecundang' menunjukkan pelepasan hormon stres lebih banyak daripada 'pemenang', kami pada mulanya berhipotesis bahawa perubahan mikroba akan lebih ketara pada haiwan yang kalah daripada pada haiwan yang menang."

Walau bagaimanapun, para penyelidik mengejutkan; ketika membandingkan sampel bakteria usus yang diambil dari "pemenang" dengan sampel yang berasal dari rakan sejawatnya, perbezaan yang mereka cari tidak ada.

Kedua-dua "pemenang" dan "kalah" mempunyai mikrobiota usus yang kurang berbeza. Sebenarnya, satu-satunya variasi yang ketara terdapat pada jenis bakteria yang ditempatkan oleh usus hamster.

"Menariknya," kata Dr. Huhman, "kami mendapati bahawa tekanan sosial, tanpa mengira siapa yang menang, menyebabkan perubahan keseluruhan mikrobiota yang serupa, walaupun bakteria tertentu yang terkena kesannya agak berbeza pada pemenang dan yang kalah."

"Mungkin kesan tekanan sosial agak besar bagi haiwan bawahan, tetapi kita tidak dapat mengatakannya dengan kuat."

Kim Huhman

Kumpulan sampel lain - sampel yang diambil dari haiwan sebelum mereka terdedah kepada tekanan sosial - mengejutkan penyelidik.

Mereka mendapati bahawa perbezaan asal dalam populasi individu hamster bakteria usus sebenarnya dapat meramalkan mana yang mungkin berjaya dalam perjuangan mereka untuk menguasai dan mana yang mungkin kehilangan "persaingan."

"Ini adalah penemuan menarik bahawa terdapat beberapa bakteria yang sepertinya meramalkan sama ada haiwan akan menjadi pemenang atau yang kalah," jelas Dr. Huhman.

"Penemuan ini," kata penulis bersama Dr. Benoit Chassaing, "menunjukkan bahawa komunikasi dua arah terjadi, dengan tekanan yang mempengaruhi mikrobiota, dan di sisi lain, dengan beberapa bakteria tertentu seterusnya mempengaruhi tindak balas terhadap tekanan."

Kajian masa depan, kata para penyelidik, harus bertujuan untuk mengkaji potensi kesan bersama bakteria usus dan tindak balas terhadap tekanan yang disebabkan oleh konflik sosial.

none:  kesihatan wanita - ginekologi pundi kencing yang terlalu aktif- (oab) pergigian