5 Penemuan Paling Berkesan Dari Isu 'Sains Tidur' Geografi Nasional

Sekiranya anda terbiasa mencari gambar-gambar pemandangan jauh di Geografi Nasional, anda mungkin terkejut apabila mengetahui bahawa terbitan majalah Ogos ini tertumpu pada topik yang lebih dekat dengan rumah: sains tidur.

Dianggarkan 35 peratus orang dewasa tidak cukup tidur.

The Geografi Nasional cerita penutup adalah pandangan mendalam tentang tidur dan kesannya terhadap kesejahteraan kita.

Penyunting majalah itu menyamakan tidur dengan tempat yang kita kunjungi, dan bukannya keadaan.

"Tidur adalah negara yang belum ditemui yang setiap orang pergi setiap malam, tetapi kita benar-benar tidak memahaminya dengan baik," kata editor kanan Robert Kunzig dalam wawancara dengan CBS Pagi ini.

"Ini sangat penting untuk kesihatan kita dalam kehidupan seharian." Berikut adalah 5 perkara yang kami pelajari dari kisah sampul bulan ini:

1. Wabak tidur membebankan kita

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mendapati bahawa 35 peratus orang dewasa tidak mendapat tidur tujuh jam yang disyorkan, dan satu dari tiga orang dewasa menderita kurang tidur. Sebilangan besar orang Amerika tidur kurang dari 7 jam malam, kira-kira 2 jam kurang dari satu abad yang lalu.

Tidak perlu dikatakan, wabak tidur menanggung kos kita, baik dari segi ekonomi dan fizikal. Pengguna kurang tidur membayar lebih dari $ 66 bilion untuk peranti, ubat-ubatan, dan kajian tidur - angka yang boleh meningkat menjadi $ 85 miliar menjelang 2021.

Menurut Kunzig, kami juga menghabiskan lebih dari $ 411 bilion untuk menebus kemalangan dan kehilangan produktiviti yang disebabkan oleh kurang tidur.

2. Kami tidak dibangunkan untuk mengurangi tidur

Kami selalu diberitahu bahawa tidur yang cukup adalah baik bagi kami, tetapi sains baru-baru ini yang disebut dalam NatGeo penyebaran memberi inspirasi kepada kami untuk memukul bantal lebih awal.

"Setiap haiwan, tanpa pengecualian, menunjukkan setidaknya bentuk tidur primitif" tulis Michael Finkel. "Sudah tentu undang-undang semula jadi bahawa makhluk, tidak kira ukurannya, tidak dapat melakukan pendaratan penuh 24 jam sehari." Biologi tidak berbohong, dan tekanan untuk terus berjaga-jaga mempengaruhi tubuh kita.

"Terdapat pelbagai jenis kesan kesihatan yang berkaitan dengan tidur: penyakit jantung, diabetes ... malah kegemukan," jelas Kunzig.

3. Tidur adalah perjalanan spiral

Tahukah anda bahawa satu malam tidur sebenarnya terdiri daripada satu siri kitaran? Pada peringkat pertama, kita tertidur, yang memakan masa sekitar 5 minit. Kemudian, otak kita tetap aktif pada tahap kedua, ketika proses penyuntingannya berjalan, menentukan kenangan mana yang akan dipegang sejak hari itu.

Oleh kerana tidur menguatkan ingatan, tentera yang keletihan sebenarnya disarankan untuk tidak langsung tidur jika mereka baru pulang dari misi yang mengganggu. Pada tahap ketiga dan keempat, kita tidur nyenyak - "pengemasan fisiologi" untuk badan kita.

Kemudian, dalam tidur REM, kita mengalami mimpi. Beberapa saintis mengatakan keadaan impian kita adalah keadaan psikotik, kerana kita dapat mengalami halusinasi dan khayalan.

4. Apabila tidur terganggu, seharian dapat merasa berbeza

Terbitan majalah itu merangkumi wawancara dengan Berjaya pengasas dan Ketua Pegawai Eksekutif Arianna Huffington, yang bercakap dengan ketua editor Susan Goldberg mengenai apa yang berlaku apabila kitaran tidur terganggu.

Ternyata, tidur malam yang terganggu dapat membuat perbezaan antara pagi yang bertenaga atau yang keletihan.

"Salah satu metafora yang saya gunakan adalah tidur seperti cucian," jelas Huffington. "Anda tidak akan mengambil cucian 10 minit lebih awal untuk menjimatkan masa. Anda mesti menyelesaikan semua kitaran di mesin basuh. Kitaran tidur kita juga harus diselesaikan; jika tidak, kita bangun dan merasa seperti cucian basah dan kotor. "

5. Kita mula menyedari nilai tidur, tetapi kita perlu mengambil tindakan

"Kami berada pada saat transformasi," kata Huffington mengenai mengutamakan tidur. Nampaknya orang ingin tidur, tetapi dengan alat ketagihan, sumber cahaya biru yang mengganggu, dan glamor hari-hari yang panjang dan produktif, kebiasaan yang mengganggu tidur menjadikan kita sukar untuk mencapai tujuan tidur kita.

"Perang tidur bermula ketika lampu pijar pertama kali memudahkan untuk membuang malam," lapor Finkel. "Masalahnya adalah di dunia moden, panggilan bangun semula jadi kita yang kuno selalu dipicu oleh situasi yang tidak mengancam nyawa," tulisnya.

"Tidur malam yang penuh sekarang terasa jarang dan kuno seperti surat tulisan tangan," tulis Finkel. Tetapi tidak seharusnya, dan meletakkan telefon kita lebih awal adalah langkah besar untuk mendapatkan lebih banyak pemulihan. Kepentingan menetapkan sempadan dengan peranti kami lebih relevan daripada sebelumnya, dan masa untuk menetapkan sempadan itu sekarang.

Ditulis oleh Rebecca Muller dan mula diterbitkan pada Berjaya Global.

none:  reumatologi perubatan kecemasan epilepsi