Melalui mata saya: Pembedahan penurunan berat badan

Saya dibesarkan dalam keluarga yang tidak berfungsi dan kasar di mana makanan menjadi pelarian saya.

Walaupun jalan terpendek membuatkan saya tidak bernafas, berkeringat, dan keletihan.

Genetik tidak menyebelahi saya, kerana ibu dan ayah saya bergelut dengan kegemukan dan diabetes.

Ibu menggunakan makanan sebagai alat keselesaan emosi, dan makanan adalah cara utama kita berhubungan sebagai keluarga. Itu adalah jawapan untuk semua perkara dalam hidup.

Keadaan ini adalah "ribut sempurna." Saya dahagakan makanan. Saya lebih besar daripada anak-anak lain di sekolah, dan pada masa saya berumur 12 tahun, berat saya hampir 300 paun (130 kg).

Lemak lemak telah tumbuh di bahagian perut dan bawah payudara saya. Ruam dan bisul memudar, kulit saya menjadi gelap di pergelangan tangan, siku, dan leher saya, haid saya berhenti, dan rambut tumbuh di wajah saya.

Saya gemuk dan merasa malu dengan diri sendiri, begitu juga ibu bapa saya. Diskriminasi mengikut saya ke mana sahaja saya pergi.

Hidup saya tidak bergerak; berjalan kaki terpendek membuatkan saya sesak nafas, berkeringat, dan letih. Saya tidak dapat duduk di tempat duduk, kereta saya merosot di sebelah pemandu, dan orang-orang menatap saya.

Diet saya terdiri daripada makanan manis dan berlemak, dan pada akhir 20-an, saya mencapai sekitar 600 paun (250 kg). Kesihatan saya berada di jalan yang sama dengan ibu, yang mati muda. Tertekan dan percaya bahawa saya tidak berharga, saya tidak mempunyai motivasi untuk berubah.

Kemudian, seorang rakan melihat di luar gulungan lemak. Dia cukup peduli untuk memberitahu saya. Dia tertanya-tanya bagaimana kehidupannya tanpa aku. Saya pentingkan.

Inilah titik perubahan. Buat pertama kalinya dalam hidup saya, saya memilih untuk menjaga diri.

Membuat perubahan

Mengusahakan rasa malu saya dan kesakitan psikologi masa lalu saya adalah satu-satunya cara untuk membawa perubahan sebenar kepada gaya hidup saya. Tidak akan ada penyelesaian cepat. Saya mula berurusan dengan mekanisme pencegahan yang merosakkan saya.

Dengan berat sekitar 600 paun (250 kg), saya mula berjalan. Keletihan, lepuh, sakit sendi, kaki terbakar, dan sakit belakang menjadikannya sukar. Tetapi saya berjalan setiap hari. Beberapa orang yang lewat mengejek, ada yang bimbang saya akan mati, dan yang lain memuji saya. Gosok memburukkan lagi ruam di bawah lipatan kulit saya. Postur badan saya lemah kerana kegemukan pada masa kanak-kanak.

Saya mengubah diet saya, mengurangkan pengambilan makanan yang diproses, dan makan makanan yang rendah lemak, gula rendah, dan makanan rendah glisemik. Ia adalah proses yang perlahan; mengubah satu perkara pada satu masa, dengan keinginan saya yang tidak puas untuk makan menarik saya kembali ke corak lama.

Turun naik hormon menyebabkan perubahan emosi dan sakit perut. Kemudian saya mengalami gejala seperti selesema bersama dengan keletihan dan kemurungan. Akhirnya, saya mendapat diagnosis keletihan adrenal yang disebabkan oleh tekanan semasa kecil dan perubahan fizikal saya.

Seolah-olah ini tidak mencukupi, tiroid saya mati, dan saya bertambah berat badan. Saya hancur; semua usaha saya sia-sia. Nasihat dari kakitangan perubatan menguatkan rasa kegagalan saya. Obesiti menentukan kehidupan saya, dan begitulah cara mereka melihat saya. Namun, saya terus berusaha, berharap semuanya bertambah baik.

Kemudian, rakan saya menunjukkan kepada saya pamflet yang mengiklankan abdominoplasti, membuang lebihan kulit dari perut. Akhirnya, saya memutuskan untuk meneruskannya.

Setelah mempertimbangkan pilihan saya dengan teliti, saya menjalani prosedur tersebut. Yang mengejutkan saya, pakar bedah saya mengambil berat dan memahami. Setelah bangun selepas pembedahan, saya terkejut melihat ukuran kawasan yang pernah ada pada kulit.

Buat pertama kalinya dalam hidup saya, saya dapat melihat paha saya. Saya mempunyai garis jahitan yang berlari dari dekat punggung kiri saya, di sekitar depan saya hingga di dekat punggung kanan saya. Titisan digantung dari setiap hujung jahitan. Pakar bedah telah menggerakkan pusar saya ke atas sehingga kelihatan dari tempatnya.

Perut bawah saya mati rasa kecuali beberapa tempat sakit di mana ujung saraf kurang rosak. Saya memakai pendakap di bahagian perut saya untuk mengekalkan kulit ke otot. Ini adalah keselamatan bagi saya kerana, tanpanya, saya merasa terdedah. Kulit selalu menutupi pangkal paha saya; sekarang, saya berasa terdedah.

Oleh kerana badan saya masih mempunyai banyak lemak di atas tempat luka, seroma (poket berisi cecair) berkembang. Ini memerlukan banyak perjalanan ke klinik untuk mendapatkan lebihan cecair yang keluar dari kulit perut bawah saya. Saya cepat letih, dan lebih dari satu kali muntah dari tekanan yang ditanggung di badan saya.

Kesan psikologi

Bukan sahaja ini memberi kesan besar pada tubuh saya, tetapi dalam beberapa minggu dan bulan setelah keluar dari hospital, perasaan saya berubah seperti bandul.

Kulit gulung ini ada bersama saya sejak kecil, tetapi sekarang saya bebas dari itu, dan semua yang berkaitan dengannya. Itu mewakili saya semua yang telah saya lalui semasa kecil. Semasa saya berjalan, saya tidak lagi merasakan kantung daging yang berat di paha saya. Saiz pakaian saya turun dengan ketara.

Ada saat-saat ketika saya bersedih dengan kehilangan sekeping daging ini. Saya ingat suatu malam menangis dan bertanya apakah saya telah melakukan perkara yang betul. Saya takut hidup tanpa bahagian anatomi ini. Siapa saya? Lemak ini menjadi alasan saya dalam hidup. Sekiranya saya "gagal" sekarang, saya tidak boleh lagi menyalahkan berat badan saya.

Penyingkiran sel-sel lemak ini mencetuskan penurunan berat badan. Oleh kerana sel-sel telah terbentuk sebelum akil baligh, sel-sel tersebut mempengaruhi metabolisme saya. Saya mengambil masa bertahun-tahun untuk menurunkan £ 220 (100 kg). Pada fikiran saya, ini adalah jalan keluar yang mudah.

Setahun kemudian, saya membuang lemak berikutnya. Tubuh saya perlu sembuh sebelum menjalani pembedahan lagi. Walaupun ini adalah urusan yang kurang baik, ia membawa perubahan besar terhadap persepsi diri saya. Gulungan ini berlari di bawah payudara saya dan di sekitar setiap sisi ke punggung saya, berakhir ke atas di bawah bilah bahu saya.

Selepas pembedahan ini, ibu kepada rakan karib saya membeli baju kurus pertama saya dengan warna kegemaran saya, dan yang mengejutkan saya, ia sesuai. Pada mulanya saya bimbang bahawa ini akan menunjukkan lemak saya, tetapi mereka tidak lagi ada. Memindahkan kawasan ini mengubah penampilan saya secara radikal dan bagaimana orang lain melihat saya.

Ketika pakar bedah melakukan kunjungan terakhirnya ke wad, dia berkata, "Anda memiliki kehidupan baru sekarang." Saya tidak mempercayainya pada masa itu, tetapi dia betul. Lemak lemak hilang, dan saya tidak lagi menonjol.

Buat pertama kalinya dalam hidup saya, tidak ada yang menatap saya atau mengejek saya. Saya tidak kelihatan. Hidup saya berubah secara mendadak.

"Saya melihat ada sesuatu yang berbeza. Di dunia yang menunjukkan kegemukan tidak ada belas kasihan; menjadi gemuk tidak menyeronokkan. "

Momen penting lain adalah ketika saya menjalani ujian yang menunjukkan intoleransi terhadap lebih dari 60 makanan. Selama 3 hari pertama menghapuskan barang-barang ini, saya kehilangan cecair. Kemudian sakit perut saya mereda. Kepalaku jelas, sendi-sendiku berhenti sakit, dan keletihan diangkat.

Beberapa bulan selepas pembedahan terakhir, besarnya semuanya mulai tenggelam. Pada mulanya, hampir mustahil untuk memahami apa yang telah berlaku. Saya mahu menggaru di tempat-tempat yang sudah tidak ada lagi, membayangkan peluh di bawah gulungan, dan merasakan sakit hantu.

Saya sedang menulis buku mengenai perjalanan saya. Saya bertujuan untuk menghilangkan rasa malu yang dialami oleh kita yang berjuang dengan kegemukan.

Tidak ada yang dapat mempersiapkan saya untuk kesan psikologi pembedahan ini. Fikiran saya adalah bahagian terakhir saya untuk mengasimilasikan perubahan.

Saya hidup dengan kegemukan sejak kecil. Itu adalah identiti saya; selalu kanak-kanak gemuk dan dewasa dalam kumpulan.

Paranoid mengenai berat badan saya menyebabkan perabot atau lantai gagal, saya masih memeriksa sebelum duduk atau berjalan di atas apa sahaja. Tidak dapat melihat punggung saya dengan jelas, saya menganggapnya besar. Hubungan dengan beberapa orang berubah; pendapat saya lebih bernilai. Keyakinan diri saya meningkat tanpa penilaian.

Walaupun begitu, saya kecewa. Sudah jelas bahawa saya bertubuh besar, bengis, rajin, dan bengis akibat kegemukan. Diabetes ibu telah menyebabkan saya mempunyai rongga dada yang besar. Saya tidak akan pernah menjadi model landasan atau pakaian yang lebih kecil.

Tetapi menangani masalah ini membantu saya menerima perubahan fizikal dan psikologi yang sangat besar. Saya bebas, sihat, cergas, dan berat badan yang baik untuk saya.

Di bandar kecil tempat saya tinggal, penduduk tempatan sangat gembira dengan saya. Mereka melihat saya berjalan setiap hari ketika saya berjuang dengan berat badan saya. Orang-orang memuji saya, berkata, "Anda kelihatan luar biasa!" Rakan sebaya dari sekolah yang selalu saya hubungi di Facebook tercengang. Saya sekarang jauh lebih kecil daripada bagaimana mereka akan mengingati saya sejak tahun-tahun itu.

Prospek kerja saya bertambah baik, begitu juga dengan sikap kerja saya. Saya tidak lagi merasakan tekanan untuk membuktikan kecerdasan, kemahiran, dan kepantasan saya.

Pada masa ini, saya seorang akauntan dan pengurus SDM, dan mengajar sambilan di universiti tempatan. Saya mengadopsi seekor greyhound yang telah diselamatkan yang telah menjadi rakan berjalan kaki harian saya.

Saya menulis buku mengenai perjalanan saya dan belajar untuk menjadi pelatih bagi orang lain yang meminta sokongan untuk perubahan gaya hidup mereka sendiri. Tujuan saya adalah untuk menghilangkan rasa malu yang dialami oleh kita yang berjuang dengan kegemukan.

"Di dalam diri kita masing-masing hidup seorang individu yang cerdas dan penuh inspirasi, yang banyak ditawarkan kepada dunia."

Kita dapat mengatasi keadaan trauma untuk menjalani kehidupan dengan lebih bebas dan sepenuhnya.

none:  ubat-ubatan sembelit psikologi - psikiatri