Diabetes jenis 1: Sistem pemindahan sel pankreas baru menunjukkan janji

Para saintis telah mengembangkan cara untuk meningkatkan keberkesanan transplantasi pulau pankreas, terapi yang menjanjikan untuk diabetes jenis 1.

Penemuan baru dapat menjadikan pemindahan sel islet pankreas lebih berkesan.

Penolakan imun oleh penerima adalah penghalang utama untuk pemindahan pulau pankreas dari penderma menjadi rutin tersedia untuk rawatan diabetes jenis 1.

Salah satu cara untuk mengatasinya adalah dengan meletakkan pulau - kumpulan sel penghasil insulin - di dalam mikrokapsul yang terbuat dari bahan yang cenderung untuk menimbulkan tindak balas imun.

Namun, proses mikroenkapsulasi dapat menghasilkan sejumlah besar kapsul kosong, yang bermaksud jumlah implan yang tinggi untuk mencapai hasil yang diperlukan. Ini meningkatkan risiko reaksi imun.

Kini, para penyelidik dari Universiti Negara Basque, di Sepanyol, telah mengembangkan sistem magnet untuk membersihkan mikrokapsul yang memisahkan yang kosong.

Mereka menerangkan sistem pemurnian, dan bagaimana mereka menguji produknya pada tikus, dalam Jurnal Farmaseutikal Antarabangsa kertas.

Kajian menunjukkan bahawa, setelah implantasi dengan mikrokapsul islet "dimurnikan secara magnetis", tikus yang disebabkan untuk mengembangkan diabetes dicapai dan mengekalkan kadar glukosa darah normal selama hampir 17 minggu.

"Salah satu kelemahan transplantasi pulau adalah penggunaan jangka panjang ubat imunosupresan untuk mencegah penolakan imun dari pulau yang dipindahkan; ubat ini menurunkan pertahanan pesakit dan menimbulkan komplikasi perubatan yang serius, ‚ÄĚjelas penulis kajian pertama Albert Espona-Noguera, dari School of Pharmacy universiti.

Pemindahan diabetes jenis 1 dan pulau kecil

Diabetes jenis 1 berkembang apabila sistem imun merosakkan sel-sel penghasil insulin di pankreas. Tanpa insulin, sel-sel tubuh tidak dapat menyerap glukosa dari darah untuk menghasilkan tenaga. Ini menghasilkan kadar gula darah yang tinggi.

Menurut tahun 2016 Penyelidikan & Penjagaan Diabetes Terbuka BMJ kajian, prevalensi diabetes jenis 1 di seluruh dunia meningkat. Pada tahun 2014, terdapat sekitar 387 juta orang di seluruh dunia dengan diabetes, di mana 5-10% mempunyai jenis 1.

Terlepas dari kejadian yang sangat spesifik, pemindahan pulau masih belum tersedia untuk kebanyakan orang dengan diabetes jenis 1. Mereka masih perlu mengambil insulin dan memantau kadar glukosa mereka setiap hari.

Mikroenkapsulasi menjanjikan untuk mengatasi dua halangan penggunaan rutin pemindahan pulau: kekurangan pulau penderma dan keperluan untuk penerima imunosupresan seumur hidup mereka.

Sistem yang dikembangkan oleh Espona-Noguera dan rakan-rakannya menangani kedua-dua cabaran ini. Dengan meningkatkan perkadaran kapsul yang benar-benar mengandung pulau-pulau, ia menggunakan sumber daya langka dengan lebih baik.

Pada masa yang sama, dengan mengurangkan jumlah implan yang diperlukan untuk menghasilkan kesan yang diinginkan, ia dapat mengurangkan beban yang cenderung memicu serangan kekebalan tubuh.

Bagaimana sistem penyucian berfungsi

Sistem pemurnian mikrokapsul berfungsi dengan menambahkan nanopartikel magnetik ke pulau sebelum mikroenkapsulasi.

Kemudian, setelah mikroenkapsulasi, mikrokapsul melewati pembersih magnet. Ini memisahkan mikrokapsul yang mengandungi pulau magnetik dari mikrokapsul kosong yang bukan magnetik.

Pemisahan berlaku dalam cip mikrofluida bercetak 3D yang mempunyai saluran kecil yang mengandungi magnet. Magnet diposisikan sehingga ketika mikrokapsul mengalir melalui saluran, magnet keluar satu arah dan yang bukan magnet keluar dengan cara lain.

Espona-Noguera mengatakan bahawa kecekapan pemurnian sistem ini sangat besar sehingga mereka dapat mengurangkan jumlah implan pulau kecil hampir 80%.

Pengurangan seperti itu berpotensi untuk mengurangkan komplikasi yang dapat terjadi setelah menanam mikrokapsul dalam jumlah besar, tambahnya.

"Dalam karya ini, kami mengkaji fungsi implan yang disucikan dalam model haiwan diabetes."

Albert Espona-Noguera

none:  gastrousus - gastroenterologi sakit belakang sel-sel penyelidikan