Apa yang perlu diketahui mengenai asidosis laktik

Asidosis laktik berlaku apabila badan menghasilkan terlalu banyak asid laktik dan tidak dapat memetabolismekannya dengan cukup cepat. Keadaan ini boleh berlaku kecemasan perubatan.

Permulaan asidosis laktik mungkin cepat dan berlaku dalam beberapa minit atau jam, atau secara beransur-ansur, berlaku dalam beberapa hari. Cara terbaik untuk merawat asidosis laktik adalah dengan mengetahui apa yang menyebabkannya.

Asidosis laktik yang tidak dirawat boleh mengakibatkan komplikasi yang teruk dan mengancam nyawa. Dalam beberapa keadaan, ini dapat meningkat dengan cepat.

Fakta cepat mengenai asidosis laktik:

  • Ia tidak semestinya kecemasan perubatan apabila disebabkan oleh terlalu banyak bersenam.
  • Prognosis untuk asidosis laktik akan bergantung kepada penyebabnya.
  • Ujian darah digunakan untuk mendiagnosis keadaan.

Apa simptomnya?

Gejala asidosis laktik yang mungkin menunjukkan kecemasan perubatan termasuk degupan jantung yang cepat dan disorientaiton.

Biasanya, gejala asidosis laktik tidak menonjol dengan sendirinya tetapi boleh menunjukkan pelbagai masalah kesihatan.

Walau bagaimanapun, beberapa gejala yang diketahui berlaku dalam asidosis laktik menunjukkan keadaan darurat perubatan.

Ini termasuk:

  • disorientasi
  • kulit atau mata kuning, dikenali sebagai penyakit kuning
  • masalah pernafasan cetek, cepat, atau lain-lain
  • degupan jantung yang cepat

Gejala lain termasuk:

  • sakit otot atau kekejangan
  • ketidakselesaan badan secara keseluruhan
  • sakit perut dan rasa tidak selesa
  • kelemahan badan
  • keletihan, kelesuan, dan mengantuk yang tidak biasa
  • masalah selera makan berkurang
  • cirit-birit
  • pening dan muntah
  • sakit kepala

Mana-mana gejala ini boleh bererti keadaan yang mengancam nyawa, dan sesiapa yang mengalami satu atau lebih harus menghubungi 911 atau segera ke bilik kecemasan.

Apakah penyebabnya?

Penyebab asidosis laktik yang paling biasa adalah:

  • kejutan kardiogenik
  • kejutan hipovolemik
  • kegagalan jantung yang teruk
  • sepsis
  • trauma teruk

Penyebab asidosis laktik lain termasuk:

  • keadaan buah pinggang
  • penyakit hati
  • diabetes mellitus
  • Rawatan HIV
  • senaman fizikal yang melampau
  • alkoholisme

Keadaan buah pinggang

Asidosis laktik boleh berlaku pada orang yang ginjalnya tidak dapat membuang lebihan asid.

Walaupun tidak berkaitan dengan keadaan buah pinggang sahaja, tubuh beberapa orang membuat terlalu banyak asid laktik dan tidak dapat mengimbangkannya.

Diabetes mellitus

Diabetes meningkatkan risiko terkena asidosis laktik.

Asidosis laktik boleh berlaku pada orang dengan diabetes mellitus jenis 1 dan 2, terutamanya jika diabetes mereka tidak terkawal dengan baik.

Terdapat laporan mengenai asidosis laktik pada orang yang menggunakan metformin, yang merupakan ubat bukan insulin standard untuk merawat diabetes mellitus jenis 2. Walau bagaimanapun, kejadiannya rendah, dengan sama dengan atau kurang daripada 10 kes per 100.000 pesakit-tahun menggunakan ubat, menurut laporan 2014 dalam jurnal Metabolisme.

Kejadian asidosis laktik lebih tinggi pada orang yang menghidap diabetes yang juga mempunyai keadaan lain, seperti kegagalan jantung kongestif dan penyakit buah pinggang. Bagi orang-orang ini, asidosis laktik menunjukkan prognosis yang buruk.

Satu laporan tahun 2015 menyoroti kes lelaki berusia 49 tahun dengan diabetes mellitus jenis 2 dan kegagalan jantung kongestif yang tiba di jabatan kecemasan dengan kesukaran bernafas. Dalam beberapa jam, dia mengalami asidosis metabolik yang teruk dengan kepekatan laktat yang tinggi. Lelaki itu mungkin mengalami asidosis laktik semasa tiba di hospital, yang kemudian meningkat dengan cepat.

Preskripsi metformin harian lelaki itu diubah menjadi maksimum yang dibenarkan beberapa minggu sebelum dia dimasukkan ke hospital.

Metformin ditentukan sebagai penyebab berpotensi asidosis laktiknya, dengan mengambil kira penyakit komorbid, kesihatannya ketika tiba di hospital, dan ubat-ubatan yang diresepkan sebelumnya.

Rawatan HIV

Asidosis laktik boleh menjadi komplikasi serius terapi antiretroviral yang mencegah replikasi HIV.

Rawatan antiretroviral menjadikan tubuh lebih sukar untuk berada dalam tahap asid laktat yang normal, jadi mereka yang mengambil beberapa terapi antiretroviral untuk HIV berisiko tinggi untuk mendapat asidosis laktik.

Senaman

Dalam kes orang yang sihat, asidosis laktik boleh berlaku setelah melakukan senaman fizikal yang berat.

Dalam kes-kes ini, keadaannya bersifat sementara dan disebabkan tubuh memerlukan lebih banyak oksigen untuk menampung jumlah laktat yang meningkat dalam darah.

Apabila ketidakcocokan ini berlaku semasa melakukan senaman yang sengit, gejala mungkin termasuk perasaan terbakar pada otot, mual, dan kelemahan.

Ketagihan alkohol

Terdapat bukti yang menghubungkan penggunaan alkohol berlebihan dengan subtipe asidosis laktik yang disebut asidosis laktik berkaitan alkohol.

Kejadian yang lebih tinggi dari jenis asidosis laktik ini dikaitkan dengan orang yang sakit parah, termasuk mereka yang mengalami sepsis, yang sering menjadi komplikasi jangkitan yang mengancam nyawa.

Pilihan rawatan

Asidosis laktik dapat dihentikan dengan merawat penyebabnya, yang berpotensi membiarkan kelebihan asid laktik dimetabolisme.

Walaupun doktor sedang berusaha untuk mencari penyebab asas asidosis laktik, atau jika penyebabnya tidak dapat dijumpai dengan segera, rawatan diberikan untuk menyokong penghantaran dan peredaran oksigen.

Rawatan boleh merangkumi:

  • cecair intravena untuk melancarkan peredaran darah
  • oksigen, dihantar dengan topeng muka atau cara lain
  • pengudaraan tekanan positif untuk menyampaikan oksigen ke paru-paru
  • terapi vitamin
  • hemodialisis dengan bikarbonat

Individu yang mengalami asidosis laktik semasa bersenam dapat menghentikan apa yang mereka lakukan, menghidrat semula dengan minum air, dan berehat.

Bagi sesetengah orang, asidosis laktik adalah keadaan sementara yang dapat dirawat dengan jayanya. Bagi yang lain, rawatan mungkin rumit jika asidosis laktik adalah sebahagian daripada keadaan kesihatan yang lain. Kemudian, rawatan yang berjaya bergantung kepada pengurusan komplikasi kesihatan mereka yang lain.

Komplikasi

Komplikasi dapat dicegah dengan menguruskan keadaan perubatan yang mendasari dengan betul.

Komplikasi asidosis laktik yang tidak dirawat termasuk:

  • irama jantung yang tidak teratur
  • tidak sedar atau koma
  • terkejut
  • kegagalan organ utama

Risiko komplikasi dapat dikurangkan oleh seseorang yang memastikan keadaan perubatan yang mendasar tetap stabil dengan rawatan yang betul.

Jenis asidosis laktik

Asidosis laktik terbahagi kepada dua jenis:

Jenis A

Asidosis laktik jenis A berkaitan dengan hipoksia tisu di mana tubuh kekurangan oksigen. Ia juga merupakan ciri penyakit kritikal, seperti sepsis dan kejutan septik, atau keadaan penyakit perubatan akut, termasuk yang melibatkan sistem kardiovaskular dan hati.

Jenis A juga merangkumi asidosis laktik yang disebabkan oleh senaman, kerana peningkatan keperluan oksigen.

Jenis B

Asidosis laktik jenis B tidak berkaitan dengan hipoksia tisu dan boleh disebabkan oleh keadaan kesihatan, seperti penyakit buah pinggang dan barah tertentu.

Jenis B dikaitkan dengan penggunaan beberapa ubat, termasuk ubat untuk merawat diabetes mellitus jenis 2 dan HIV.

Alkoholisme kronik dan penyakit hati kronik juga boleh menjadi penyebab asidosis laktik jenis B.

Diagnosis

Diagnosis asidosis laktik dapat disahkan dengan memeriksa tahap laktat dalam darah. Tahap ini akan berada di atas normal apabila seseorang mengalami asidosis laktik.

Ujian makmal lain juga boleh dilakukan untuk menentukan sebab atau penyebab asidosis laktik, serta untuk mengenal pasti potensi disfungsi lain di dalam badan.

Sampel darah biasanya berasal dari vena tetapi kadangkala diambil dari arteri.

Pencegahan

Pencegahan asidosis laktik adalah mungkin dengan menguruskan kemungkinan penyebabnya.

Sesiapa yang menghidap diabetes mellitus, HIV, kegagalan jantung, penyakit hati, atau masalah buah pinggang harus bekerjasama dengan doktor mereka untuk menguruskan keadaan mereka dan mengambil semua ubat seperti yang ditetapkan.

Sesiapa yang mengalami reaksi buruk terhadap diabetes atau ubat HIV harus segera memberitahu doktor mereka.

Menjaga keadaan terhidrasi, menyeimbangkan rehat dan bersenam, dan mengelakkan aktiviti berat ketika tidak merasa sihat, dapat membantu mengelakkan asidosis laktik yang disebabkan oleh senaman.

Akhir sekali, penting untuk tidak menyalahgunakan alkohol. Sesiapa yang mempunyai masalah alkohol harus meminta pertolongan dari keluarga, rakan, doktor mereka, ahli terapi, atau melalui program pemulihan 12 langkah.

none:  kanser paru-paru kemurungan sakit badan