Apa yang perlu diketahui mengenai ujian antibodi otot anti-licin

Keadaan kesihatan tertentu, termasuk penyakit hati dan hepatitis, menyebabkan sistem imun menghasilkan antibodi otot anti-licin. Doktor menggunakan ujian darah untuk memeriksa antibodi ini.

Antibodi otot licin (ASMA) menyerang beberapa protein struktur pada otot licin, yang mempengaruhi hati dan tisu lain.

Kehadiran ASMA dalam darah menunjukkan bahawa seseorang mungkin mempunyai hepatitis autoimun atau penyakit lain yang merosakkan hati.

Dalam artikel ini, kami melihat dengan teliti ujian ASMA, termasuk penggunaannya, prosedur, dan cara menafsirkan hasilnya.

Untuk apa ujian ASMA digunakan?

Ujian ASMA dapat membantu mendiagnosis keadaan hati tertentu.

Doktor menggunakan ujian untuk memeriksa ASMA dalam darah. Antibodi menyerang otot licin di badan seseorang.

Ujian ASMA dapat membantu doktor menentukan sama ada seseorang mempunyai penyakit yang merosakkan hati, seperti hepatitis autoimun, sirosis bilier primer, atau kolangitis sklerosis primer.

Juga, tahap ASMA dapat meningkat jika seseorang menderita hepatitis C, mononukleosis berjangkit, atau barah tertentu.

Prosedur

Ujian ASMA dijalankan dengan cara yang sama seperti ujian darah rutin.

Periksa dengan doktor mengenai persediaan yang diperlukan, seperti berpuasa, walaupun ujian ASMA biasanya tidak memerlukannya.

Semasa ujian, seorang juruteknik mengambil darah dari urat di lengan, mengambil langkah-langkah berikut:

  • Orang itu akan duduk dengan lengan yang terletak di atas meja.
  • Juruteknik akan mengikat tali elastik di bahagian tengah lengan atas, menjadikan urat lebih kelihatan.
  • Juruteknik akan menemui urat yang sesuai dan menggosok antiseptik di kawasan tersebut untuk membersihkannya.
  • Mereka akan memasukkan jarum ke dalam urat dan menarik jumlah darah yang diperlukan.
  • Juruteknik akan mengeluarkan jarum dan memberi tekanan ke tempat penyisipan.
  • Mereka akan melepaskan tali lengan dan meletakkan pembalut pelekat di atas laman web ini.

Seseorang mungkin akan merasakan sedikit cubitan ketika juruteknik memasukkan jarum. Segala ketidakselesaan biasanya akan pudar setelah beberapa saat.

Juruteknik akan menghantar botol darah ke makmal. Setelah menguji darah untuk kehadiran ASMA, makmal biasanya akan mengembalikan hasilnya ke pejabat doktor dalam beberapa hari, walaupun waktunya bergantung pada makmal.

Risiko

Doktor menganggap ujian ASMA sebagai prosedur berisiko rendah. Apa-apa kesan sampingan akan ringan dan mungkin termasuk lebam di sekitar laman penyisipan atau pening.

Sesiapa yang mengalami gangguan pendarahan atau mengambil pengencer darah harus memberitahu juruteknik terlebih dahulu.

Mentafsirkan hasilnya

Doktor akan menerima hasilnya dari makmal dan menafsirkannya, kemudian menghubungi orang itu untuk mendapatkan nasihat telefon atau temujanji susulan.

Hasil ujian ASMA sama ada normal atau tidak normal.

Hasil normal

Hasil normal menunjukkan bahawa seseorang tidak mempunyai antibodi dalam darah mereka atau hanya jumlah jejak.

Hasil tidak normal

Seorang doktor akan menerangkan keputusan ujian ASMA.

Ini menunjukkan bahawa seseorang mempunyai jumlah ASMA yang lebih tinggi dalam darah mereka.

Komuniti perubatan menganggap hasilnya tidak normal apabila jumlah ASMA dalam sampel darah sesuai dengan titer lebih besar dari 1:40.

Hasil ini dapat menunjukkan bahawa seseorang mempunyai:

  • penyakit hati autoimun
  • jangkitan hepatitis C kronik
  • mononukleosis berjangkit
  • barah payudara atau ovari
  • melanoma

Apabila tahap ASMA tinggi, doktor kemungkinan akan meminta ujian lebih lanjut untuk menentukan penyebabnya. Sebagai contoh, mereka juga boleh memerintahkan ujian antibodi F-aktin untuk memeriksa antibodi yang dapat menunjukkan hepatitis.

Sekiranya keputusannya tidak dapat disimpulkan, doktor mungkin perlu melakukan ujian lebih dari sekali. Juga, makmal yang berbeza dapat mengembalikan nilai yang berbeza.

Setelah menentukan mengapa tahap ASMA tinggi, doktor akan mengesahkan dan menjelaskan diagnosis dan membuat rancangan rawatan.

Prospek

Ujian ASMA adalah prosedur berisiko rendah yang serupa dengan ujian darah rutin.

Pejabat doktor menghantar sampel darah ke makmal. Juruteknik makmal akan menganalisis tahap ASMA dalam darah dan hasilnya kembali.

Ujian ASMA dapat membantu doktor untuk mendiagnosis gangguan autoimun di hati dan keadaan lain.

Sekiranya tahap ASMA tinggi, doktor boleh meminta ujian tambahan sebelum membuat diagnosis dan mengesyorkan rawatan.

none:  artritis reumatoid darah - hematologi industri farmasi - industri bioteknologi