5 teknik perubatan pelik dari sejarah

Dalam Sorotan ini, kami merangkumi lima rawatan yang tidak biasa - dan agak tidak enak - biasa yang biasa terjadi pada hari-hari yang lalu. Walaupun masing-masing mengerikan dengan caranya sendiri, mereka mengingatkan kita sejauh mana kita telah sampai.

Pengetahuan perubatan sukar dimenangi.

Ilmu perubatan telah agak tergesa-gesa di sepanjang koridor kesejahteraan manusia selama ribuan tahun.

Selama kita mengalami penyakit, kita telah berusaha untuk membebaskan diri daripada penyakit tersebut.

Trio cengkaman keras, pemikiran mendalam, dan kebetulan telah menempuh sejarah perubatan.

Namun, selama ini, terdapat juga kengerian, kesalahan, keputusan aneh, dan kekejaman.

Jalan menuju perubatan moden tidak begitu lancar, tetapi juga tidak membosankan. Jadi, tanpa basa-basi lagi, mari kita bersiar-siar menyakitkan di jalan ingatan yang dibasahi darah.

1. Enema asap tembakau

Pada akhir 1700-an, tembakau mula tiba di pantai Inggeris dari Amerika. Seiring dengan itu muncul gagasan bahawa, ketika digunakan sebagai enema, asap tembakau dapat menyembuhkan berbagai penyakit. Seperti namanya, enema asap tembakau melibatkan asap menghancurkan rektum pesakit.

Perokok London yang disebut sebagai perokok akan menggunakan teknik ini pada mereka yang jatuh ke sungai Thames dan hampir lemas. Enema asap tembakau dianggap dapat menghangatkan pesakit dari dalam dan merangsang pernafasan. Royal Human Society meninggalkan alat resusitasi - termasuk peralatan yang diperlukan untuk menjalankan enema tembakau - di titik-titik tertentu di sepanjang sungai.

Satu keterangan grafik dari tahun 1746 dijelaskan dalam makalah yang diterbitkan di The Lancet. "Isteri seorang lelaki ditarik dari air nampaknya mati," katanya.

"Di tengah banyak nasihat yang bertentangan, seorang pelaut yang lewat menyerahkan paipnya dan menyuruh suami memasukkan batang ke dalam rektum isterinya, menutup mangkuk dengan sehelai kertas berlubang, dan 'meniup dengan keras.' Secara ajaib, wanita itu menghidupkan kembali.

Khabarnya manfaatnya cepat tersebar, dan orang-orang segera menggunakan enema asap tembakau untuk merawat semuanya, mulai dari sakit kepala dan kekejangan perut hingga kepialu dan kolera.

Ketika orang menggunakan enema tembakau untuk mengobati penyakit yang semakin serius, bahaya bagi "pengubat" juga meningkat.

Sebagai contoh, jika seorang pengamal bernafas secara tidak sengaja dan bukannya menghembus nafas - mungkin semasa serangan batuk yang disebabkan oleh tembakau - kolera flagellate dapat masuk ke paru-paru mereka dan menimbulkannya, secara fatal. Syukurlah, pengenalan bellow menjadikan pekerjaan ini sedikit kurang berbahaya.

Pada awal tahun 1800-an, tembakau terbukti menyebabkan kerusakan pada jantung, dan enema tembakau mulai hilang.

2. Memotong gigi

Pada masa lalu, kematian bayi adalah tinggi; dan hampir sepanjang masa, alasan kematian sama sekali tidak diketahui.

Gigi dulu dianggap jauh lebih berbahaya daripada sekarang.

Kanak-kanak sering mati pada usia 6 bulan hingga 2 tahun, yang secara kebetulan adalah ketika gigi pertama mereka masuk.

Pikiran perubatan hari ini menganggap ini bukan kebetulan yang sederhana, jadi mereka menyimpulkan bahawa proses tumbuh gigi juga menjadi penyebab kematian bayi.

Di England dan Wales pada tahun 1839, misalnya, lebih dari 5.000 kematian disebabkan oleh gigi. Walaupun pada tahun 1910, jumlahnya adalah 1.600.

Jadi, bagaimana doktor memerangi kejahatan gigi? Sayangnya bagi anak-anak yang terlibat, mereka melakukan pelbagai intervensi, termasuk pendarahan, lecet, dan meletakkan lintah pada gusi. Dalam beberapa kes, mereka malah membakar bahagian belakang kepala bayi.

Pada abad ke-16, pakar bedah Perancis Ambroise Paré (1510–1590) memperkenalkan gancing lancing, dan ini menjadi kaedah yang disukai. Makalah yang diterbitkan dalam The Lancet menerangkan bagaimana gusi bayi lancing popular:

"John Hunter (1728–93) akan memerah gusi bayi 'hingga 10 kali.' J Marion Sims (1813–83) merawat pesakit pertamanya, bayi berusia 18 bulan: 'sebaik sahaja saya melihat beberapa pembengkakan gusi, saya sekaligus mengeluarkan lancet saya dan memotong gusi hingga ke gigi. ''

Penulis meneruskan, “Doktor Marshall Hall (1790–1857) menulis bahawa dia lebih suka membebaskan gusi kanak-kanak 199 kali tanpa perlu daripada menghapusnya sekali jika perlu dan dia mengarahkan pelajarnya untuk melakukannya sebelum, semasa, dan setelah gigi muncul, kadang-kadang dua kali sehari. "

Masih belum diketahui berapa banyak kanak-kanak yang mati akibat jangkitan yang mungkin berlaku berikutan prosedur tersebut.

Lancing menghilang, tetapi ia tidak hilang untuk jangka masa yang lama. Walaupun pada akhir tahun 1938, buku teks pergigian memberikan arahan untuk gusi untuk menumbuhkan anak yang tumbuh gigi.

Sekiranya tidak ada yang lain, bab ini adalah peringatan tentang bagaimana manusia biadab dapat tanpa niat sedikit pun untuk menjadi demikian.

3. Tingkatkan senyuman anda dengan cara yang murah

Hari ini, air kencing mempunyai sedikit kegunaan sehari-hari - yang memalukan memandangkan ketersediaannya yang luas. Akan tetapi, pada zaman Rom, kisahnya berbeza.

Air kencing adalah komoditi yang sangat popular sehingga orang mengumpulkannya dari urinari awam; malah ada cukai yang perlu dibayar bagi mereka yang mendapat keuntungan dari penjualan cecair emas ini. Sebilangan besar penggunaan air kencing bukan perubatan, seperti penghasilan serbuk mesiu atau untuk melembutkan kulit.

Namun, satu penggunaan yang kurang sedap untuk air kencing adalah sebagai pemutihan gigi. Amonia itu dikatakan dapat membersihkan gigi dari noda mereka. Saya membayangkan ia tidak akan mengurangkan nafas pagi.

Ternyata, membiarkan air kencing membuak untuk beberapa waktu memberi masa urea untuk berubah menjadi amonia, yang merupakan agen antibakteria dan pemutihan yang digunakan dalam produk pembersih rumah tangga.

Bukan hanya orang Rom kuno yang menggunakan kaedah pemutihan gigi ini; sepanjang sejarah, ia telah digunakan oleh sebilangan orang dan, bahkan hari ini, ada yang tergoda untuk mencubanya. Catatan: Berita Perubatan Hari Ini jangan mencadangkan ini sebagai campur tangan.

4. Pembedahan otak Zaman Batu

Ringkasnya, trepanning adalah proses membosankan tengkorak seseorang. Kedengarannya seperti kejam.

Penggambaran Hieronymus Bosch dalam trepanning dalam lukisannya 'The Stone Cutting'. Kredit gambar: Hieronymus Bosch melalui Wikimedia Commons.

Para saintis telah menggali tengkorak yang membawa lubang kisah dari zaman Neolitik dan seterusnya.

Ramai yang menganggap melakukan pembedahan paling awal yang terdapat bukti arkeologi.

Trepanning juga terkenal: 5-10 peratus yang luar biasa dari semua tengkorak Neolitik yang selama ini digali saintis menanggung semua tanda trepanning yang tidak dapat disangkal.

Dari tinggalan kuno, tidak selalu mungkin untuk mengetahui sama ada pembedahan itu dilakukan sebelum atau selepas kematian - tetapi beberapa pesakit pasti masih hidup.

Terhadap semua kemungkinan, beberapa pesakit purba berjaya bertahan dalam proses tersebut. Kami tahu ini kerana tengkorak menunjukkan bukti bahawa penyembuhan telah berlaku.

Walaupun kebanyakan dilakukan pada lelaki dewasa, para saintis juga telah menemukan lubang trepanning di tengkorak wanita dan anak-anak.

Pada zaman Neolitik, praktik ini - mungkin mengejutkan - tersebar luas. Dari masa ketika perjalanan jarak jauh dan pertukaran idea terbatas, para pakar telah menggali tengkorak yang membawa tanda trepanning di Eropah, Siberia, China, dan Amerika; itu semua kemarahan.

Trepanning tidak mati dengan Zaman Batu; ia berterusan sepanjang zaman klasik, dan bahkan sejauh Renaissance.

Hari ini, prosedur pembedahan serupa masih ada; tetapi, seperti yang anda bayangkan, ini melibatkan sedikit lebih banyak keseronokan dan lebih banyak ubat bius.

Sebagai contoh, pakar menggunakan kraniotomi untuk merawat beberapa hematoma (di mana darah menumpuk di antara tengkorak, otak, dan selaput di antara).

5. Heroin sebagai ubat batuk

Batuk biasa, menjengkelkan, dan boleh merosakkan hari anda. Oleh kerana itu, para saintis merancang pelbagai ramuan selama berabad-abad untuk mengelakkannya. Namun, menjadi semakin jelas bahawa ubat batuk sedikit, jika ada, untuk melegakan batuk.

Satu ramuan yang dipasarkan oleh syarikat ubat Jerman Bayer mempunyai ramuan yang sangat kuat: heroin. Kemasukan bahan yang sangat ketagihan ini bertujuan untuk menggantikan candu, yang telah menjadi ubat penyalahgunaan yang popular.

Dadah over-the-counter (OTC) ini dipromosikan sebagai "pengganti morfin tanpa ketagihan." Walaupun segera menjadi jelas bahawa heroin sangat ketagihan, ubat itu juga dipasarkan pada tahun 1898-1910.

Namun, pada tahun 1924, Pentadbiran Makanan dan Dadah (FDA) melarang heroin dijual, diimport, dan dihasilkan.

Persoalannya, apakah heroin berfungsi lebih baik daripada penekan batuk OTC moden? Nampaknya tidak.

Itu membawa kita ke penghujung kengerian kengerian hari ini. Namun, sebelum kita terlalu puas dengan kebijaksanaan perubatan perbandingan hari ini, inilah pemikiran terakhir saya: apabila kita melihat kembali amalan perubatan hari ini dalam masa 100 tahun, prosedur, ubat-ubatan, tingkah laku, atau terapi semasa apa yang akan membuat kita terkejut kerana terkejut?

Hanya 20 tahun yang lalu, adalah biasa untuk menghisap rokok di restoran, memandu di bawah pengaruh alkohol adalah kejadian biasa sehingga tahun 1970-an, dan, pada tahun 1960-an, wanita hamil kerap minum alkohol dan merokok. Apa yang kita lakukan sekarang yang akan mengejutkan kita dalam beberapa dekad?

Manusia beranggapan bahawa mereka akhirnya berjaya menyelesaikannya; tetapi kita tidak pernah ada.

none:  pemakanan - diet diabetes kesihatan lelaki