Bunyi nafas tidak normal: Punca dan rawatan

Bunyi nafas, juga disebut suara paru-paru, adalah suara yang dibuat oleh struktur paru-paru ketika seseorang bernafas masuk dan keluar.

Bunyi biasa yang orang buat ketika mereka bernafas hampir tidak dapat dilihat.

Walau bagaimanapun, nafas yang tidak normal mungkin terdengar tegang, dan suara ganjil mungkin datang dari paru-paru ketika orang itu menghirup atau menghembuskan nafas. Bunyi ini lebih jelas dengan stetoskop, tetapi ada yang cukup kuat untuk didengar dengan telinga.

Pernafasan yang tidak normal mungkin merupakan tanda masalah atau keadaan perubatan yang mendasari. Jangkitan dan keadaan lain yang menyebabkan keradangan atau penumpukan cecair di paru-paru biasanya menyebabkan bunyi nafas yang tidak biasa.

Jenis bunyi nafas

Pernafasan yang tidak normal sering menunjukkan masalah perubatan yang mendasari.

Terdapat beberapa jenis bunyi nafas yang tidak normal, termasuk:

  • Crackles: Juga disebut rales, crackles cenderung terdengar seperti mengklik, gemeretuk, atau menggelegak ketika orang itu menghirup. Bunyi nafas yang berderak mungkin terdengar basah atau kering, dan doktor mungkin menggambarkannya baik atau kasar.
  • Wheezing: Bunyi bersuara bernada tinggi dan berterusan dan mungkin terdengar seperti peluit bernafas. Kadang kala, berdengkur cukup kuat untuk didengar tanpa stetoskop. Squawk adalah versi pendek dari wheeze yang berlaku semasa penyedutan.
  • Rhonchi: Rhonchi adalah suara berterusan, bernada rendah, kasar yang banyak dibandingkan dengan dengkuran.
  • Stridor: Stridor adalah suara keras, bernada tinggi, seperti mengi. Ia berlaku pada orang yang mempunyai saluran udara atas yang tersumbat, biasanya ketika mereka bernafas.

Beberapa bunyi nafas yang tidak normal juga boleh mengubah suara suara seseorang.

Punca

Masalah di paru-paru atau saluran udara lain umumnya adalah penyebab bunyi nafas yang tidak normal. Jenis bunyi nafas mungkin berbeza bergantung pada keadaan yang mendasari.

Penyebab biasa bunyi nafas yang tidak normal termasuk:

  • asma
  • bronkitis akut
  • bronchiectasis, pelebaran saluran udara yang tidak normal di paru-paru
  • penyakit paru-paru obstruktif kronik (COPD), termasuk emfisema dan bronkitis kronik
  • objek tersekat di paru-paru atau saluran udara yang lain
  • pneumonia
  • penyakit paru-paru interstitial
  • edema paru, yang mungkin berkaitan dengan kegagalan jantung kongestif atau penyakit ginjal peringkat akhir

Setiap jenis bunyi nafas mempunyai sebab tertentu:

  • Keretakan: Keretakan biasanya berlaku akibat pengumpulan cecair di paru-paru. Keadaan seperti radang paru-paru atau kegagalan jantung sebelah kiri boleh menyebabkan penumpukan ini.
  • Wheezing: Wheezing adalah gejala umum keadaan yang menyempitkan saluran udara kecil di paru-paru, seperti asma dan COPD.
  • Rhonchi: Rhonchi berlaku kerana keadaan yang menyekat aliran udara melalui saluran udara yang besar, termasuk bronkus. Mungkin juga terdapat keradangan dan cairan di saluran udara ini. Keadaan seperti bronkitis akut dan COPD boleh menyebabkan rhonchi.
  • Stridor: Stridor berlaku pada orang dengan penyumbatan saluran udara atas. Penyumbatan boleh berlaku jika seseorang menghirup benda asing, bahan kimia, atau bahan berbahaya yang lain. Kecederaan leher atau dada trauma yang melibatkan saluran udara atas boleh mengakibatkan penyumbatan juga. Stridor juga boleh menjadi gejala keadaan keradangan, seperti tonsilitis, epiglottitis, atau croup (laringotracheitis).

Diagnosis

X-ray dapat membantu mendiagnosis penyebab pernafasan yang tidak normal.

Seorang doktor akan menggunakan stetoskop untuk mendengar saluran paru-paru dan udara individu semasa mereka bernafas. Ini akan membantu mengenal pasti jenis bunyi nafas yang tidak normal dan menyempitkan kemungkinan penyebabnya.

Beberapa doktor juga menggunakan alat pendengaran lain, seperti analisis bunyi paru-paru berkomputer.

Mereka mungkin bertanya mengenai apa-apa ubat yang diambil atau diambil orang baru-baru ini. Mereka juga mungkin bertanya kapan gejala bermula dan apakah ada yang melegakan atau memprovokasi mereka.

Kemungkinan doktor akan memerintahkan ujian lain, termasuk ujian pencitraan seperti sinar-X filem biasa atau imbasan CT untuk melihat struktur dada. Mereka juga boleh memerintahkan ujian darah untuk memeriksa tanda-tanda keadaan yang mendasari.

Sekiranya terdapat jangkitan, ujian dahak mungkin diperlukan untuk mendiagnosis penyebab bunyi nafas yang tidak normal. Untuk ujian ini, seseorang mesti batuk sedikit, yang kemudian akan dihantar oleh doktor ke makmal untuk memeriksa kuman berjangkit.

Ujian fungsi paru boleh membantu doktor menentukan sama ada saluran udara tersumbat atau rosak. Ujian akan mengukur berapa banyak udara yang dihirup dan dihembuskan oleh seseorang dan akan menunjukkan sama ada fungsi pernafasan mereka normal atau tidak.

Rawatan

Rawatan untuk bunyi nafas yang tidak normal berbeza-beza bergantung kepada sebab yang mendasari dan keparahan gejala seseorang.

Jangkitan mungkin memerlukan terapi antibiotik atau rawatan pernafasan untuk membantu membuka saluran udara.

Dalam kes yang teruk, seseorang mungkin perlu tinggal di hospital. Kes ini mungkin teruk apabila terdapat jangkitan serius atau cairan di paru-paru, orang itu mengalami kesukaran bernafas, atau ada penyumbatan di saluran udara.

Orang dengan keadaan kronik mungkin memerlukan rawatan ubat dan pernafasan secara berkala. Sebagai contoh, orang yang menghidap asma sering kali perlu membawa alat sedut penyelamat sekiranya berlaku serangan asma.

Bila berjumpa doktor

Dapatkan rawatan kecemasan untuk kesukaran bernafas secara tiba-tiba atau teruk.

Sesiapa yang mengalami gangguan pernafasan yang tidak normal harus berjumpa doktor untuk diagnosis yang tepat.

Bunyi pernafasan yang tidak normal sering kali menunjukkan gangguan yang biasa dan boleh dirawat. Walau bagaimanapun, mereka juga boleh menjadi tanda keadaan yang lebih teruk.

Dalam beberapa kes, bunyi nafas yang tidak normal boleh menjadi kecemasan perubatan. Orang harus mendapatkan rawatan perubatan segera untuk bunyi nafas yang tidak normal atau kesukaran bernafas yang tiba-tiba atau teruk.

Penting untuk membawa sesiapa yang mengalami masalah bernafas atau yang berhenti bernafas ke bilik kecemasan.

Di bilik kecemasan, doktor akan mencari tanda-tanda keadaan kecemasan yang lain, seperti:

  • membongkok ke hadapan dan menggunakan otot perut atau otot leher untuk membantu atau memaksa pernafasan
  • hidung menyala ketika bernafas
  • kulit bertukar menjadi biru, terutamanya di bibir atau muka
  • stridor, yang bermaksud bahawa orang itu mengalami penyumbatan saluran udara atas dan mungkin tersedak atau mengalami reaksi alergi akut

Orang harus bercakap dengan doktor sebaik sahaja mereka mendengar bunyi nafas yang tidak normal. Diagnosis dan rawatan yang mendasari penyebabnya akan memberi mereka peluang terbaik untuk mengelakkan komplikasi kesihatan selanjutnya.

none:  sembelit sukan-perubatan - kecergasan kesihatan mata - rabun