Kanser usus besar: Bolehkah diet proinflamasi meningkatkan risiko?

Penyelidikan baru yang diterbitkan dalam jurnal Onkologi JAMA meneroka kaitan antara diet penyebab keradangan dan risiko terkena barah usus besar.

Menurut penyelidikan baru, biji-bijian halus - seperti yang digunakan untuk membuat pasta - dan sayur-sayuran seperti tomato mempunyai penanda proinflamasi yang tinggi.

Kajian ini diketuai oleh Fred K. Tabung, Ph.D., dari Harvard T.H. Chan School of Public Health di Boston, MA.

Tabung dan pasukan bermula dari pemerhatian bahawa keradangan diketahui menyumbang kepada barah pada umumnya dan barah kolorektal - fakta yang didokumentasikan dengan baik oleh para penyelidik.

Oleh itu, mereka tertanya-tanya apakah diet proinflamasi akan memberi kesan yang sama terhadap risiko barah usus besar. Untuk menyiasatnya, mereka menilai komponen keradangan diet menggunakan skor corak radang diet empirikal (EDIP).

Skor EDIP berdasarkan 18 kumpulan makanan. Daging, ikan yang bukan daging gelap, sayur-sayuran yang tidak berwarna hijau atau kuning gelap, biji-bijian halus, dan minuman berenergi tinggi dan rendah seperti minuman ringan semuanya berkorelasi positif dengan penanda keradangan yang tinggi.

Sebaliknya, “Pengambilan bir, anggur, teh, kopi, sayur-sayuran kuning gelap (terdiri dari wortel, labu kuning, dan ubi jalar), sayur-sayuran berdaun hijau, makanan ringan, jus buah, dan pizza berkaitan terbalik dengan kepekatan penanda keradangan. "

Para penyelidik menggunakan dua kajian kohort prospektif - Kajian Kesihatan Jururawat dan Kajian Susulan Profesional Kesihatan - untuk mendapatkan maklumat mengenai corak diet daripada lebih daripada 120,000 orang dewasa.

Subjek diikuti secara klinikal selama 26 tahun, dan setiap 4 tahun mereka menerima soal selidik makanan. Untuk mengkaji kaitan antara diet mereka dan risiko barah usus besar, Tabung dan rakannya menggunakan model regresi Cox.

Para penyelidik juga membahagikan para peserta kepada kumpulan pengambilan alkohol dan berat badan yang berbeza, menganalisis kemungkinan hubungan antara diet dan risiko barah usus dalam kategori ini.

Risiko barah kolon meningkat sebanyak 32 peratus

Secara keseluruhan, semasa tindak lanjut, 2.699 kes barah usus besar dicatatkan. Diet inflamasi berkaitan dengan risiko kanser kolorektal yang lebih tinggi pada lelaki dan wanita.

Lebih khusus lagi, lelaki dan wanita dalam kwintil proinflamasi tertinggi - atau kelima - skor EDIP adalah 32 peratus lebih cenderung untuk menghidap barah usus besar berbanding dengan lelaki dan wanita di kuintil terendah.

Mengikut jantina, lelaki yang mengonsumsi diet yang paling proinflamasi adalah 44 peratus lebih mungkin menghidap barah daripada lelaki dalam kuintil terendah skor EDIP, dan wanita 22 persen lebih cenderung.

Seperti yang dijelaskan oleh Tabung dan rakan-rakannya:

"Penemuan dari kajian prospektif yang besar ini mendukung peran potensi inflamasi diet dalam perkembangan barah kolorektal, menunjukkan keradangan sebagai mekanisme berpotensi menghubungkan pola diet dan perkembangan barah kolorektal."

Mereka mengatakan, "Strategi untuk mengurangkan peranan buruk pola pemakanan proinflamasi dalam perkembangan barah kolorektal mungkin mempunyai manfaat yang lebih tinggi di kalangan lelaki yang gemuk atau gemuk dan di kalangan wanita kurus atau di kalangan lelaki dan wanita yang tidak minum alkohol."

Kekuatan dan batasan kajian

"Kekuatan utama kajian kami termasuk penggunaan skor EDIP berasaskan makanan yang berkorelasi dengan tahap penanda keradangan yang berkaitan dengan risiko barah kolorektal," tulis penulis.

Juga, fakta bahawa data diet ini dikumpulkan pada titik yang berlainan sepanjang tindak lanjut meminimumkan kesan variasi dalam setiap peserta.

Namun, memandangkan data mengenai diet dan gaya hidup mereka dilaporkan sendiri oleh para peserta, informasi tersebut cenderung berat sebelah, akui para penyelidik.

Akhirnya, memandangkan sifat pemerhatian kajian, penemuan tidak dapat menjelaskan sebab-akibat.

none:  fibromyalgia persidangan sindrom kegelisahan-kaki