Kanser kolorektal: Apa yang perlu anda ketahui

Kanser kolorektal, juga dikenal sebagai barah usus, barah usus besar, atau barah rektum, adalah barah yang mempengaruhi usus besar dan rektum.

Persatuan Kanser Amerika menganggarkan bahawa kira-kira 1 dari 21 lelaki dan 1 dari 23 wanita di Amerika Syarikat akan menghidap barah kolorektal sepanjang hayatnya.

Ini adalah penyebab utama kematian barah pada wanita, dan yang ketiga untuk lelaki. Namun, karena kemajuan dalam teknik penyaringan dan peningkatan dalam perawatan, angka kematian akibat barah kolorektal telah menurun.

Kanser kolorektal mungkin jinak, atau bukan barah, atau ganas. Kanser malignan boleh merebak ke bahagian lain badan dan merosakkannya.

Gejala

Gejala barah kolorektal termasuk:

  • perubahan tabiat usus
  • cirit-birit atau sembelit
  • perasaan bahawa usus tidak kosong dengan betul selepas buang air besar
  • darah dalam tinja yang menjadikan najis kelihatan hitam
  • darah merah terang yang berasal dari rektum
  • sakit dan kembung di perut
  • rasa kenyang di perut, walaupun setelah tidak makan sebentar.
  • keletihan atau penat
  • penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan
  • benjolan di perut atau saluran belakang yang dirasakan oleh doktor anda
  • kekurangan zat besi yang tidak dapat dijelaskan pada lelaki, atau pada wanita selepas menopaus

Sebilangan besar gejala ini juga menunjukkan keadaan lain yang mungkin berlaku. Penting untuk berjumpa doktor sekiranya gejala berterusan selama 4 minggu atau lebih.

Rawatan

Rawatan akan bergantung pada beberapa faktor, termasuk ukuran, lokasi, dan tahap barah, sama ada berulang atau tidak, dan keadaan kesihatan pesakit secara keseluruhan.

Pilihan rawatan termasuk kemoterapi, radioterapi, dan pembedahan.

Pembedahan untuk kanser kolorektal

Ini adalah rawatan yang paling biasa. Tumor malignan yang terkena dan sebarang kelenjar getah bening yang berdekatan akan dikeluarkan, untuk mengurangkan risiko penyebaran barah.

Usus biasanya dijahit kembali, tetapi kadang kala rektum dikeluarkan sepenuhnya dan beg kolostomi dilampirkan untuk saliran. Beg kolostomi mengumpulkan najis. Ini biasanya merupakan langkah sementara, tetapi mungkin kekal jika tidak mungkin bergabung dengan hujung usus.

Sekiranya barah didiagnosis cukup awal, pembedahan boleh berjaya menghapusnya. Sekiranya pembedahan tidak menghentikan barah, ia akan meredakan simptomnya.

Kemoterapi

Kemoterapi melibatkan penggunaan ubat atau bahan kimia untuk memusnahkan sel barah. Ia biasanya digunakan untuk rawatan barah usus. Sebelum pembedahan, ia dapat membantu mengecilkan tumor.

Terapi yang disasarkan adalah sejenis kemoterapi yang secara khusus mensasarkan protein yang mendorong perkembangan beberapa barah. Mereka mungkin mempunyai kesan sampingan yang lebih sedikit daripada kemoterapi jenis lain. Dadah yang boleh digunakan untuk barah kolorektal termasuk bevacizumab (Avastin) dan ramucirumab (Cyramza).

Satu kajian mendapati bahawa pesakit dengan barah kolon lanjut yang menerima kemoterapi dan yang mempunyai sejarah keluarga barah kolorektal mempunyai kemungkinan kanser berulang dan kematian.

Terapi radiasi

Terapi radiasi menggunakan pancaran tenaga tinggi untuk memusnahkan sel-sel barah dan mencegahnya membiak. Ini lebih biasa digunakan untuk rawatan barah rektum. Ia boleh digunakan sebelum pembedahan dalam usaha mengecilkan tumor.

Kedua-dua terapi radiasi dan kemoterapi mungkin diberikan selepas pembedahan untuk membantu menurunkan kemungkinan berulang.

Pengaburan

Ablasi boleh memusnahkan tumor tanpa membuangnya. Ia dapat dilakukan dengan menggunakan frekuensi radio, etanol, atau cryosurgery. Ini dihantar menggunakan probe atau jarum yang dipandu oleh ultrasound atau CT scan.

Pemulihan

Tumor ganas boleh merebak ke bahagian lain badan jika tidak dirawat. Kemungkinan penyembuhan lengkap sangat bergantung pada seberapa awal kanser didiagnosis dan dirawat.

Pemulihan pesakit bergantung kepada faktor berikut:

  • peringkat ketika diagnosis dibuat
  • sama ada barah mencipta lubang atau penyumbatan pada usus besar
  • keadaan kesihatan pesakit secara umum

Dalam beberapa kes, barah boleh kembali.

Untuk mengetahui lebih banyak maklumat dan sumber berasaskan bukti untuk penuaan yang sihat, lawati pusat khusus kami.

Faktor-faktor risiko

Faktor risiko yang mungkin termasuk:

  • lebih tua
  • diet yang tinggi protein hewani, lemak tepu, dan kalori
  • diet yang rendah serat
  • pengambilan alkohol yang tinggi
  • pernah menghidap barah payudara, ovari, atau rahim
  • sejarah keluarga kanser kolorektal
  • menghidap kolitis ulseratif, penyakit Crohn, atau penyakit usus yang mudah tersinggung (IBD)
  • berat badan berlebihan dan kegemukan
  • merokok
  • kekurangan aktiviti fizikal
  • kehadiran polip di usus besar atau rektum, kerana ini akhirnya boleh menjadi barah.

Sebilangan besar barah usus berkembang dalam polip (adenoma). Ini sering dijumpai di dalam dinding usus.

Makan daging merah atau diproses boleh meningkatkan risiko

Orang yang mempunyai gen penekan tumor yang dikenali sebagai Sprouty2 mungkin mempunyai risiko yang lebih tinggi untuk beberapa barah kolorektal.

Menurut WHO (Pertubuhan Kesihatan Sedunia) barah kolorektal adalah tumor kedua paling biasa di kalangan lelaki dan wanita, selepas tumor paru-paru.

Kira-kira 2 peratus orang berusia lebih dari 50 tahun akhirnya akan menghidap barah kolorektal di Eropah Barat.

Kanser kolorektal cenderung mempengaruhi lelaki dan wanita secara sama rata. Walau bagaimanapun, lelaki cenderung mengembangkannya pada usia yang lebih muda.

Punca

Tidak jelas dengan tepat mengapa barah kolorektal berkembang pada sesetengah orang dan bukan pada orang lain.

Tahap

Tahap barah menentukan sejauh mana penyebarannya. Menentukan tahap membantu memilih rawatan yang paling tepat.

Sistem yang biasa digunakan memberi peringkat nombor dari 0 hingga 4. Tahap barah kolon adalah:

  • Tahap 0: Ini adalah peringkat paling awal, ketika barah masih dalam mukosa, atau lapisan dalam, usus besar atau rektum. Ia juga dipanggil karsinoma in situ.
  • Tahap 1: Kanser telah tumbuh melalui lapisan dalam usus besar atau rektum tetapi belum menyebar di luar dinding rektum atau usus besar.
  • Tahap 2: Kanser telah tumbuh melalui atau ke dinding usus besar atau rektum, tetapi belum sampai ke kelenjar getah bening yang berdekatan.
  • Tahap 3: Kanser telah menyerang kelenjar getah bening yang berdekatan, tetapi belum menjejaskan bahagian badan yang lain.
  • Tahap 4: Kanser telah merebak ke bahagian tubuh yang lain, termasuk organ lain, seperti hati, membran yang melapisi rongga perut, paru-paru, atau ovari.
  • Berulang kali: Kanser telah kembali selepas rawatan. Ia mungkin kembali dan mempengaruhi rektum, usus besar, atau bahagian badan yang lain.

Dalam 40 peratus kes, diagnosis berlaku pada tahap lanjut, ketika pembedahan merupakan pilihan terbaik.

Diagnosis

Skrining dapat mengesan polip sebelum menjadi barah, serta mengesan barah usus besar pada peringkat awal ketika kemungkinan penyembuhannya jauh lebih tinggi.

Berikut adalah prosedur pemeriksaan dan diagnostik yang paling biasa untuk barah kolorektal.

Ujian darah ghaib tinja (ujian najis darah)

Ini memeriksa sampel najis (tinja) pesakit untuk mengetahui adanya darah. Ini boleh dilakukan di pejabat doktor atau dengan kit di rumah. Sampel dikembalikan ke pejabat doktor, dan dihantar ke makmal.

Ujian najis darah tidak tepat 100 peratus, kerana tidak semua kanker menyebabkan kehilangan darah, atau mereka mungkin tidak berdarah sepanjang masa. Oleh itu, ujian ini dapat memberikan hasil negatif yang salah. Darah juga mungkin terdapat kerana penyakit atau keadaan lain, seperti buasir. Beberapa makanan mungkin menunjukkan darah di usus besar, padahal sebenarnya tidak ada yang ada.

Ujian DNA najis

Ujian ini menganalisis beberapa penanda DNA yang menyebabkan barah usus besar atau sel polip prakanker ke dalam najis. Pesakit boleh diberi kit dengan arahan mengenai cara mengumpulkan sampel najis di rumah. Ini mesti dibawa kembali ke pejabat doktor. Ia kemudian dihantar ke makmal.

Ujian ini lebih tepat untuk mengesan barah usus besar daripada polip, tetapi tidak dapat mengesan semua mutasi DNA yang menunjukkan bahawa terdapat tumor.

Sigmoidoskopi fleksibel

Doktor menggunakan sigmoidoscope, tabung yang fleksibel, langsing dan ringan, untuk memeriksa rektum dan sigmoid pesakit. Kolon sigmoid adalah bahagian terakhir kolon, sebelum rektum.

Ujian ini memakan masa beberapa minit dan tidak menyakitkan, tetapi mungkin tidak selesa. Terdapat risiko kecil berlubang dinding usus besar.

Sekiranya doktor mengesan polip atau barah usus, kolonoskopi kemudiannya boleh digunakan untuk memeriksa keseluruhan usus besar dan mengeluarkan sebarang polip yang ada. Ini akan diperiksa di bawah mikroskop.

Sigmoidoskopi hanya akan mengesan polip atau barah pada sepertiga akhir kolon dan rektum. Ia tidak akan mengesan masalah di bahagian lain saluran pencernaan.

X-ray enema Barium

Barium adalah pewarna kontras yang dimasukkan ke dalam usus pesakit dalam bentuk enema, dan ia muncul pada sinar-X. Dalam enema barium kontras dua, udara juga ditambahkan.

Barium mengisi dan melapisi lapisan usus, mewujudkan gambaran yang jelas mengenai rektum, usus besar, dan kadang-kadang sebahagian kecil usus kecil pesakit.

Sigmoidoskopi fleksibel boleh dilakukan untuk mengesan polip kecil yang mungkin terlepas sinar X barium enema. Sekiranya sinar-X barium enema mengesan sesuatu yang tidak normal, doktor mungkin mengesyorkan kolonoskopi.

Kolonoskopi

Kolonoskop lebih panjang daripada sigmoidoscope. Ia adalah tiub langsing yang panjang dan fleksibel, dipasang pada kamera video dan monitor. Doktor dapat melihat keseluruhan usus besar dan rektum. Sebarang polip yang ditemui semasa ujian ini dapat dikeluarkan semasa prosedur, dan kadang-kadang sampel tisu, atau biopsi, diambil sebagai gantinya.

Kolonoskopi tidak menyakitkan, tetapi beberapa pesakit diberi ubat penenang ringan untuk menenangkan mereka. Sebelum peperiksaan, mereka mungkin diberi cecair pencahar untuk membersihkan usus besar. Enema jarang digunakan. Pendarahan dan perforasi dinding usus besar adalah komplikasi yang mungkin berlaku, tetapi sangat jarang berlaku.

Kolonografi CT

Mesin CT mengambil gambar usus besar, setelah membersihkan usus besar. Sekiranya ada yang tidak normal dikesan, kolonoskopi konvensional mungkin diperlukan. Prosedur ini dapat memberikan pesakit yang berisiko tinggi mendapat kanser kolorektal sebagai alternatif kepada kolonoskopi yang kurang invasif, lebih baik diterima, dan dengan ketepatan diagnostik yang baik.

Imbasan pengimejan

Imbasan ultrabunyi atau MRI dapat membantu menunjukkan jika barah telah merebak ke bahagian lain badan.

Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengesyorkan pemeriksaan secara berkala bagi mereka yang berumur 50 hingga 75 tahun. Kekerapan bergantung pada jenis ujian.

Pencegahan

Sejumlah langkah gaya hidup dapat mengurangkan risiko terkena barah kolorektal:

  • Pemeriksaan berkala: Orang yang pernah menderita barah kolorektal sebelumnya, yang berusia lebih dari 50 tahun, yang mempunyai sejarah keluarga jenis barah ini, atau yang mempunyai penyakit Crohn, sindrom Lynch, atau poliposis adenomatous harus menjalani pemeriksaan biasa.
  • Pemakanan: Ikuti diet dengan banyak serat, buah, sayur-sayuran, dan karbohidrat berkualiti dan minimum daging merah dan diproses. Tukar dari lemak tepu menjadi lemak berkualiti, seperti alpukat, minyak zaitun, minyak ikan, dan kacang-kacangan.
  • Senaman: Berolahraga secara sederhana dan teratur telah terbukti memberikan kesan yang signifikan dalam menurunkan risiko seseorang terkena barah kolorektal.
  • Berat badan: Berat badan berlebihan atau gemuk menimbulkan risiko banyak barah, termasuk barah kolorektal.

Kajian yang diterbitkan dalam jurnal Sel telah menyatakan bahawa aspirin dapat efektif dalam meningkatkan sistem kekebalan tubuh pada pasien yang menderita barah payudara, kulit dan usus.

Gen yang dikaitkan dengan kambuhan barah usus dan kelangsungan hidup dapat membantu meramalkan hasil bagi pesakit dengan gen tersebut - dan membawa para saintis selangkah lebih dekat dengan pengembangan rawatan yang diperibadikan, menurut penyelidikan dalam jurnal itu. Usus.

Kajian yang diterbitkan di Sains mendapati bahawa vitamin C bernilai 300 biji oren merosakkan sel barah, menunjukkan bahawa kekuatan vitamin C suatu hari dapat dimanfaatkan untuk melawan barah kolorektal

Para penyelidik mendapati bahawa minum kopi setiap hari - bahkan kopi tanpa kafein - dapat menurunkan risiko barah kolorektal.

none:  kanser ovari crohns - ibd cjd - vcjd - penyakit gila-lembu