Bolehkah ubat jantung yang ada membantu merawat barah?

Apabila sel-sel dalam tubuh manusia menua dengan tidak betul, kadangkala ini memudahkan kanker berkembang atau merebak. Atas sebab ini, saintis mencari ubat baru yang dapat bertindak pada proses yang berkaitan dengan penuaan sel. Tetapi bolehkah ubat yang ada berguna?

Para penyelidik percaya bahawa ubat jantung yang ada terbukti berguna untuk melawan barah.

Penuaan selular - yang disebut oleh saintis penuaan - adalah proses semula jadi yang membolehkan tubuh menyaring sel-sel lama dan yang sudah tidak memenuhi tujuannya.

Walau bagaimanapun, penuaan kadang-kadang tidak berfungsi, dan beberapa penyelidik percaya bahawa ini dapat menyumbang kepada pertumbuhan dan penyebaran tumor barah.

Oleh itu, para pakar telah berusaha keras untuk mencari ubat baru, yang mereka sebut senolitik, yang dapat membunuh sel-sel penuaan yang mungkin menimbulkan ancaman bagi kesihatan.

Kajian sebelumnya pada model haiwan telah menunjukkan bahawa senolitik dapat memiliki sejumlah manfaat, termasuk menjaga individu lebih sihat untuk jangka waktu yang lebih lama dan memanjangkan jangka hayat.

Dan beberapa senolitik, seperti navitoclax, telah menunjukkan keberkesanan dalam merawat barah darah, termasuk leukemia dan limfoma. Namun navitoclax juga boleh mempunyai kesan sampingan yang serius, termasuk trombositopenia, atau tahap platelet yang rendah dalam darah.

Namun, baru-baru ini, para penyelidik dari MRC London Institute of Medical Sciences di United Kingdom mungkin telah mengenal pasti senolitik alternatif - dalam bentuk ubat jantung yang ada yang dikenali sebagai ouabain.

‘Ubat-ubatan ini boleh digunakan semula’

Dalam makalah kajian yang muncul dalam jurnal Metabolisme Alam, para penyelidik menjelaskan bahawa mereka bereksperimen dengan pelbagai ubat yang ada, mengujinya pada kedua-dua sel yang sihat dan penuaan untuk melihat bagaimana mereka akan bertindak.

Dengan berbuat demikian, mereka menutup ouabain, sebatian yang menjadi sebahagian daripada golongan ubat yang sama dengan digoxin dan digitoxin, iaitu glikosida jantung.Sebatian seperti itu dapat merawat keadaan jantung, termasuk aritmia jantung dan fibrilasi atrium, yang kedua-duanya mempunyai ciri-ciri degupan jantung yang tidak teratur atau tidak normal.

Pasukan penyelidik mendapati bahawa ouabain secara selektif dapat membunuh pelbagai jenis sel penuaan, termasuk sel yang telah menjadi penuaan kerana barah, atau akibat pendedahan radioterapi atau kemoterapi, termasuk rawatan dengan ubat-ubatan seperti etoposide dan doxorubicin.

Ini menjadikan ouabain sebagai calon potensial untuk digunakan sebagai spektrum luas senolitik: ubat yang menargetkan pelbagai sel penuaan yang sangat bervariasi.

Para penyelidik mencapai kesimpulan ini dengan menguji ubat in vivo, pada tikus penuaan, dan "pada luka prakanker di hati dan semasa radioterapi," seperti yang dijelaskan oleh pengarang kanan Profesor Jesús Gil.

Prof Gil dan rakan sekerja juga menunjukkan bahawa fakta bahawa ia sudah tersedia menjadikan penyelidikan lebih lanjut menggunakan ubat ini lebih mudah.

"Ubat ini sudah digunakan di klinik, sehingga dapat digunakan kembali untuk mengobati daftar penyakit yang panjang, termasuk barah. Ini adalah sesuatu yang ingin kami terokai dengan kolaborator klinikal kami. "

Prof Jesús Gil

"Lebih-lebih lagi," penulis senior menambah, "banyak pesakit dirawat dengan digoxin, dan seorang ahli epidemiologi dapat melihat secara retrospektif dan mengajukan pertanyaan apakah pesakit yang dirawat dengan digoxin itu lebih baik daripada mereka yang tidak."

Oleh itu, kajian masa depan dapat membandingkan hasil kesihatan bagi orang yang telah menerima rawatan dengan glikosida jantung berbanding mereka yang tidak, menjadikannya lebih mudah untuk mengesahkan sama ada ubat ini berpotensi benar sebagai senolitik.

none:  kesihatan mental sel-sel penyelidikan kosmetik-perubatan - pembedahan plastik