Bolehkah sel stem membalikkan diabetes?

Diabetes dapat diatasi dengan penjagaan yang betul, tetapi belum ada penawarnya. Beberapa saintis percaya bahawa mengubah sel stem menjadi sel yang mengeluarkan insulin mungkin memberikan harapan.

Penyelidik sel stem berusaha untuk memecahkan diabetes.

Satu kajian baru, yang terdapat dalam jurnal Laporan Sel Stem, menyoroti penyelidikan dari Washington University School of Medicine di St. Louis, MO. Penemuan ini dapat menjadi signifikan di masa depan bagi mereka yang menghidap diabetes.

Dalam kajian sebelumnya, saintis berjaya mengubah sel induk menjadi sel penghasil insulin yang disebut sel beta. Namun, mereka menghadapi masalah semasa percubaan sebelumnya, terutamanya kerana sukar mengatur berapa banyak insulin yang dihasilkan sel beta baru.

Dengan mengubah cara mereka mengembangkan sel, pasukan di sebalik kajian ini telah menghasilkan sel beta yang lebih responsif terhadap kadar glukosa dalam darah.

Para penyelidik mendapati bahawa ketika mereka memindahkan sel baru ke dalam tikus yang tidak dapat menghasilkan insulin, sel-sel itu mula mengeluarkan hormon dalam beberapa hari. Lebih baik lagi, mereka membantu mengawal gula darah haiwan selama berbulan-bulan.

"Kami dapat mengatasi kelemahan besar dalam cara sel-sel ini sebelumnya dikembangkan," kata penyelidik utama Jeffrey R. Millman, Ph.D., penolong profesor perubatan dan kejuruteraan bioperubatan.

"Sel penghasil insulin baru bertindak balas dengan lebih cepat dan pantas ketika mereka mengalami glukosa. Sel berperilaku lebih mirip sel beta pada orang yang tidak menghidap diabetes, "tambahnya.

Diabetes mempengaruhi berjuta-juta orang

Diabetes adalah penyakit yang tidak dapat disembuhkan yang menyerang banyak orang. Pada diabetes jenis 2, yang merupakan jenis yang paling biasa, badan sama ada tidak menghasilkan insulin yang mencukupi atau tidak bertindak balas dengan betul.

Walaupun pankreas penghasil insulin pada awalnya dapat menghasilkan lebih banyak hormon ini untuk menebus defisit, ia tidak dapat bertahan lama.

Akhirnya, kadar gula dalam darah meningkat, dan tubuh tidak lagi mungkin menyimpannya dalam lingkungan normal dan sihat. Peningkatan gula darah boleh menyebabkan pelbagai masalah kesihatan yang berpotensi serius.

Ia juga merupakan keadaan biasa, yang mempengaruhi sekitar 30.3 juta orang di Amerika Syarikat, atau 9.4 peratus penduduk A.S. Dari 30.3 juta orang yang menghidap diabetes, Persatuan Diabetes Amerika menganggarkan bahawa sekitar 7.2 juta belum mendapat diagnosis. Pada masa ini, terdapat kira-kira 1.5 juta diagnosis diabetes baru di A.S. setiap tahun.

Diabetes adalah penyebab kematian ketujuh di A.S., dan, tanpa pengurusan yang betul, sejumlah komplikasi boleh timbul. Diabetes boleh mempengaruhi mata, saraf, dan kulit, dan orang dengan keadaan ini juga mempunyai kemungkinan peningkatan tekanan darah tinggi dan strok.

Gejala diabetes termasuk peningkatan dahaga dan buang air kecil, rasa lapar yang berlebihan, keletihan yang melampau, masalah penglihatan, serta luka dan lebam yang memakan masa yang lama untuk sembuh.

Mungkinkah kaedah ini berfungsi pada manusia?

Dengan kejadian diabetes yang terus meningkat, tidak hairanlah para penyelidik terus berusaha dengan harapan dapat mencari rawatan baru untuk keadaan ini.

Millman adalah sebahagian daripada pasukan penyelidik yang pertama kali berusaha mengubah sel kulit menjadi sel stem pada tahun 2014 dan kemudian melakukan sesuatu yang serupa pada tahun 2016 dengan sel kulit dari seseorang yang menghidap diabetes.

Kedua-dua kali, pasukan berusaha mengubah sel induk menjadi sel beta yang mengeluarkan insulin, tetapi mereka tidak berfungsi dengan baik setelah mereka mula menghasilkan hormon.

Dalam beberapa kes, sel-sel menghasilkan terlalu banyak insulin, sementara yang lain, sel-sel tersebut tidak menghasilkan cukup. Kedua-dua situasi ini tidak sesuai untuk menguruskan diabetes pada orang. Walau bagaimanapun, dalam kajian ini, sel beta yang baru dikembangkan jauh lebih dipercayai.

"Sel-sel baru lebih sensitif dan mengeluarkan insulin yang lebih sesuai dengan kadar glukosa."

Penyiasat utama Jeffrey R. Millman, Ph.D.

Penyelidikan ini menawarkan arah baru dan menarik bagi para penyelidik diabetes - mungkinkah konsep ini menghasilkan insulin dan berfungsi dengan baik pada manusia? Ujian klinikal harus dilakukan, tetapi pertama, saintis perlu mengembangkan cara untuk menguji sel dengan selamat pada orang.

Sekiranya sampai ke tahap itu, Millman mempunyai rancangan untuk menghasilkan sel secara besar-besaran. Dia dan pasukannya sudah dapat menghasilkan lebih dari satu bilion sel beta hanya dalam beberapa minggu.

Walaupun ada jalan panjang untuk berjalan, pada prinsipnya, ini dapat menjadi dorongan yang signifikan untuk rawatan diabetes.

none:  osteoporosis strok pernafasan