Mungkinkah penyasaran enzim ini dapat menghentikan barah ovari?

Kanser ovari serosa bermutu tinggi adalah bentuk barah ovari yang paling biasa. Pada kebanyakan orang, barah mengalami ketahanan terhadap kemoterapi dan kembali. Sekarang, kajian baru menimbulkan harapan untuk jenis rawatan yang berbeza.

Penyelidikan baru dapat meningkatkan pandangan orang yang menghidap barah ovari.

Bekerja dengan kultur sel, para penyelidik mendapati bahawa enzim yang mereka sebut isocitrate dehydrogenase 1 (IDH1) mendorong percambahan sel barah ovari serosa bermutu tinggi.

Apabila mereka menyekat enzim, baik secara kimia atau dengan membungkam gennya, sel-sel barah kehilangan kemampuan mereka untuk membahagi dan membiak.

Kehilangan aktiviti enzim nampaknya meletakkan sel-sel barah ke tahap penuaan. Sel yang memasuki keadaan tidak aktif ini tidak dapat menyelesaikan kitaran selnya.

Makalah terbaru dalam jurnal Penyelidikan Kanser Molekul memberikan akaun terperinci kajian.

"Salah satu masalah terbesar sel barah," kata penulis kajian kanan Katherine M. Aird Ph.D., penolong profesor fisiologi selular dan molekul di Penn State College of Medicine di Hershey, PA, "adakah mereka dapat tumbuh selamanya tanpa rangsangan . "

"Dengan mendorong penuaan, sel tidak lagi dapat membelah dan tumbuh," tambahnya.

Perlu rawatan jenis baru

Kanser adalah penyakit yang berkembang apabila sel-sel abnormal tumbuh di luar kawalan dan membentuk jisim, atau tumor. Ketika sel-sel yang tumbuh di luar kawalan berada di ovari, mereka menimbulkan barah ovari.

Kira-kira 1 dari 78 wanita akan menghidap barah ovari sepanjang hayatnya. Peluang bertahan lebih dari 5 tahun setelah diagnosis adalah lebih dari 90% apabila diagnosis berlaku pada peringkat awal.

Namun, kerana gejalanya tidak jelas, dan tidak ada ujian untuk pengesanan awal, diagnosis awal hanya terjadi pada sekitar 20% kes. Sebilangan besar penghidap barah ovari tidak mengetahui bahawa mereka menghidap penyakit tersebut sehingga barah mula merebak.

Kajian baru berkenaan kanser ovari serosa kelas tinggi, yang merupakan jenis barah ovari yang paling biasa.

Kira-kira 70% mereka yang menghidap kanser ovari serosa bermutu tinggi akan mengalami kambuh kerana kanser mempunyai kecenderungan untuk mengembangkan daya tahan terhadap kemoterapi. Terdapat keperluan mendesak untuk pendekatan baru untuk mengobati penyakit ini.

Oleh kerana kebanyakan wanita dengan kanser ovari serosa kelas tinggi tidak mendapat diagnosis sehingga penyakit ini mulai menyebar, sukar untuk mengetahui asal usulnya.

Secara tradisional, doktor percaya bahawa barah bermula pada tisu yang melapisi permukaan ovari. Namun, baru-baru ini, pendapat telah beralih untuk mengesyaki tiub fallopio sebagai asalnya.

Menyasarkan kitaran asid sitrik

Untuk kajian mereka, Aird dan rakannya membandingkan bagaimana sel tiub fallopi yang sihat dan barah menggunakan gula. Para penyelidik melakukan ini dengan mengukur produk sampingan metabolisme sel menggunakan spektrometri massa.

Dari hasil spektrometri, pasukan menyimpulkan bahawa sel-sel kanser lebih suka menggunakan gula dalam kitaran asid sitrik. Sebaliknya, sel yang sihat lebih gemar menukar gula menjadi laktat, menggunakan glikolisis aerobik, yang lebih biasa.

Banyak rawatan kanser menargetkan glikolisis kerana sel barah menggunakan jalan ini untuk memenuhi permintaan tenaga mereka yang tinggi.

Namun, mensasarkan glikolisis "mungkin bukan pendekatan terbaik," kata penulis kajian utama Erika S. Dahl, seorang pelajar kedoktoran di Penn State College of Medicine.

Dia menjelaskan bahawa kerana sel yang sihat menggunakan laluan ini untuk mengubah gula menjadi tenaga, mensasarkan glikolisis juga dapat merosakkan tisu yang sihat.

IDH1 memainkan peranan penting dalam kitaran asid sitrik. Pasukan mendapati bahawa menyekat enzim menghentikan pembahagian sel di treknya.

Rawatan boleh menargetkan barah peringkat akhir

Tampaknya menyekat enzim tidak hanya berfungsi pada sel-sel di lokasi tumor primer, tetapi juga dapat menahan kitaran sel sel-sel barah yang telah menyebar ke bahagian tubuh yang lain.

Penemuan ini sejajar dengan bukti dari kajian lain yang menunjukkan kelangsungan hidup tanpa kemajuan cenderung lebih lama apabila tahap enzim rendah.

Oleh kerana kebanyakan wanita yang menghidap barah ovari tidak mendapat diagnosis sebelum barah mereka merebak, adalah mustahak bahawa rawatan baru dapat menargetkan peringkat penyakit selanjutnya.

Bentuk IDH1 yang dikenal pasti oleh para penyelidik dalam sel-sel barah serosa bermutu tinggi adalah bentuk liar, atau nonmutant.

Aird menjelaskan bahawa Pentadbiran Makanan dan Dadah (FDA) telah meluluskan ubat yang mensasarkan bentuk IDH1 mutan.

"Salah satu tujuan jangka panjang kami adalah untuk mencuba dan menggunakan semula ubat yang sudah disetujui ini sebagai rawatan untuk bentuk barah ovari ini."

Katherine M. Aird Ph.D.

none:  urologi - nefrologi pergigian vena-tromboembolisme- (vte)