Peningkatan formula bayi: Prebiotik dapat meningkatkan ingatan

Dengan menambahkan prebiotik pada formula bayi, sekumpulan penyelidik telah meningkatkan prestasi kognitif babi. Penemuan ini menyokong kerja awal dan menunjukkan peranan penting untuk prebiotik dalam perkembangan otak.

Menambah prebiotik ke formula boleh memberi manfaat kepada otak bayi.

Sesiapa yang mempunyai anak akan mendengar ungkapan "payudara adalah yang terbaik." Ini diberikan, tetapi, untuk pelbagai alasan, tidak setiap ibu dapat menyusui bayinya.

Atas sebab ini, adalah mustahak bahawa formula bayi memberikan permulaan yang terbaik dalam hidup dan meniru kemampuan susu ibu yang luar biasa sedekat mungkin.

Sudah tentu, formula bayi adalah pengganti yang baik, tetapi selalu ada ruang untuk diperbaiki ketika anda bersaing dengan Mother Nature.

Susu ibu secara semula jadi mengandungi prebiotik, yang merupakan molekul serat kecil yang tidak dapat dicerna; mereka menyediakan persekitaran yang baik untuk bakteria usus.

Memiliki usus yang dijajah oleh bakteria di awal kehidupan adalah penting untuk sistem imun yang berkembang dan membantu mencegah jangkitan. Juga, kajian menunjukkan bahawa menambahkan prebiotik pada formula bayi dapat membantu meningkatkan fungsi usus dan mengurangkan alergi.

Satu kajian baru-baru ini dari Makmal Pemakanan dan Kognisi Babi Universiti Illinois menyiasat apa kesan penambahan prebiotik pada formula bayi pada babi. Secara khusus, mereka ingin mengetahui sama ada ia akan meningkatkan ingatan dan tingkah laku penerokaan.

Mengapa belajar babi?

Menggunakan tikus dan tikus untuk menyiasat ubat atau mekanisme biologi adalah kaedah yang terkenal dan sangat berguna. Walau bagaimanapun, anak babi lebih mirip dengan bayi manusia daripada tikus. Tingkah laku mereka, sistem pencernaan mereka, dan juga cara otak mereka berkembang jauh lebih serupa dengan kita daripada tikus.

Walaupun menambahkan serat ke makanan babi untuk mengubah cara kerja otak mungkin kelihatan aneh, bukti sudah semakin meningkat bahawa bakteria usus kita memainkan peranan yang berpengaruh pada minda dan mood kita.

Salah seorang penyelidik, Stephen Fleming, mengatakan, "Tidak ada banyak pekerjaan yang melihat sumbu otak otak pada manusia, tetapi banyak pekerjaan tikus menunjukkan hubungan tersebut." Sebagai contoh, dalam satu kajian, tikus yang memakan prebiotik sejurus selepas kelahiran menunjukkan peningkatan interaksi sosial positif dan peningkatan ingatan.

"Ini membawanya ke model binatang yang jauh lebih dekat dengan bayi manusia dan bertanya apakah hubungan itu masih ada dan apakah kita dapat mengusik mekanisme yang mungkin."

Stephen Fleming, pengarang utama

Kajian terbaru, diterbitkan dalam jurnal Neurosains Pemakanan, ditindaklanjuti dari penyelidikan oleh saintis yang sama pada tahun 2016. Dalam makalah sebelumnya, mereka menyimpulkan bahawa menambahkan bahan baru ke dalam formula, termasuk prebiotik, dapat mempengaruhi perkembangan dan tingkah laku otak.

Babi dan formula bayi

Untuk penyelidikan baru, babi berusia 2 hari diberi susu formula berdasarkan susu lembu yang dilengkapi dengan galactooligosaccharide (GOS), prebiotik dan poliekstrosa (PDX), karbohidrat sintetik dengan aktiviti prebiotik.

Ketika anak babi berusia 25 hari, mereka menjalani langkah-langkah dalam berbagai pembelajaran, ingatan, dan ujian tekanan. Selepas 33 hari, darah, otak, dan tisu usus dikumpulkan untuk diperiksa.

Untuk menguji ingatan mereka, para saintis menggunakan "ujian pengiktirafan novel." Babi diberi mainan anjing untuk dimainkan; mereka menerima mainan baru dan yang pernah mereka lihat sebelumnya. Sekiranya babi menghabiskan lebih banyak masa dengan mainan baru, ia dianggap sebagai petunjuk bahawa mereka mengenalinya sebagai baru dan, oleh itu, lebih suka ia.

Fleming menerangkan mengapa ujian jenis ini berguna:

"Jika anda ingin menguji memori, ujian ini lebih dekat dengan apa yang akan kami lakukan dengan bayi. Lagipun, kita biasanya tidak melatih bayi dengan maze. Kami tahu dari penyelidikan sebelumnya bahawa ujian ini berfungsi untuk babi, tetapi ini adalah contoh pertama yang diterbitkan menggunakannya dalam konteks pemakanan. "

Mereka mendapati bahawa babi yang menerima formula yang ditingkatkan PDX dan GOS menghabiskan lebih banyak masa bermain dengan mainan baru daripada yang menerima formula standard. Ini berarti otak sihat dan belajar serta ingatan bertambah baik.

Adakah prebiotik membuat perbezaan?

Untuk mengetahui sama ada prebiotik mempunyai kesan terhadap flora usus, para penyelidik menguji asid lemak mudah menguap (VFA). Bakteria mengeluarkan VFA kerana mereka mencerna prebiotik, jadi peningkatan tahap menunjukkan peningkatan jumlah bakteria.

Seperti yang diharapkan, pada babi yang diberi makan PDX dan GOS, VFA meningkat dalam darah, otak, dan usus besar. Ada kemungkinan bahawa VFA boleh terlibat dalam pengaruh bakteria usus pada otak dan tingkah laku kita.

Walau bagaimanapun, dalam kajian ini, perubahan yang diharapkan dalam tingkah laku yang berkaitan dengan tekanan tidak dijumpai; walaupun mengukur perubahan dalam VFA, tidak ada hubungan dalam tingkah laku.

Para penyelidik juga terkejut apabila mendapati bahawa, pada babi yang diberi makan prebiotik, kadar serotonin di hippocampus menurun.

"Apabila anda kurang mendengar serotonin, ada reaksi segera untuk mengatakan, 'Baiklah, itu buruk,'" kata Fleming. Tetapi itu tidak semestinya berlaku; babi tidak menunjukkan kegelisahan yang lebih besar semasa ujian tekanan, misalnya. Penurunan serotonin ini mungkin disebabkan oleh penurunan kadar triptofan, pendahulu serotonin. Lebih banyak penyelidikan diperlukan untuk menerokainya lebih jauh.

Walaupun kajian itu tidak dapat menemukan perubahan dalam tingkah laku, mereka menunjukkan bahawa ingatan babi ditingkatkan oleh prebiotik. Sebagai sebahagian daripada bukti peningkatan kesan bakteria usus terhadap fungsi otak, hasilnya menjadi menarik.

"Ada begitu banyak cara kita dapat mengubah komposisi mikrobiota dan mereka dapat memperoleh manfaat yang sangat kuat. Mempromosikan ‘kesihatan usus’ yang baik tetap menjadi tumpuan kuat dalam bidang pemakanan, ”kata penulis bersama kajian Ryan Dilger, profesor bersekutu di Jabatan Sains Haiwan di University of Illinois di Chicago.

Seperti yang dikatakan oleh Dilger, terdapat banyak minat terhadap pengaruh bakteria usus pada otak. Lebih banyak kerja pasti akan dilakukan dalam usaha yang panas.

none:  selesema babi crohns - ibd persidangan