Insomnia: Mengapa otak anda boleh tidur tanpa menyedarinya

Orang yang mengalami insomnia akan sering memberitahu anda bahawa mereka tidak tidur sekejap-sekejap, walaupun setelah anda mendengar mereka berdengkur. Penyelidikan terkini mengesahkan pengalaman mereka dan menjelaskan mengapa fenomena ini berlaku. Penemuan itu diterbitkan dalam jurnal Tidur.

Orang yang mengalami insomnia kadang-kadang merasakan bahawa mereka terjaga - walaupun mereka benar-benar tidur.

Saya telah menghabiskan sebahagian besar hidup saya dikelilingi oleh orang yang mengalami insomnia.

Ibu dan nenek saya kedua-duanya mengalami insomnia - kenyataan bahawa, menurut beberapa kajian, mungkin membahayakan saya - dan pasangan jangka panjang saya juga mempunyai keadaan.

Saya mendapati diri saya menjaga orang-orang yang sangat saya sayangi, dan semasa saya merasa sangat bersimpati dengan keadaan mereka, kadang-kadang, saya sedikit kecewa dengan mereka.

Contohnya, saya dapat mengingat saat-saat mata pasangan saya tertutup, pernafasannya dalam dan teratur, dan kadang-kadang dia mengeluarkan suara dengkuran.

Saya berfikir sendiri, "Terima kasih Tuhan dia akhirnya tidur" - hanya diberitahu pada keesokan harinya bahawa dia "tidak tidur sekejap."

"Jadi apa itu?" Saya minta diri. Adakah ini kes klasik "khayalan tidak sah", atau adakah saya salah faham mengenai insomnia?

Nampaknya, pengalaman tidur tanpa menyedarinya bukanlah perkara biasa bagi mereka yang menghidapnya. Para saintis telah mengenal pasti fenomena tersebut dan, walaupun mereka tidak memahaminya sepenuhnya, melabelkannya sebagai "salah tidur."

Walau bagaimanapun, penyelidikan baru menyelidiki lebih mendalam mengenai misteri salah tidur dan mungkin telah mendapat penjelasan untuknya.

Menurut pemimpin kajian Daniel Kay - seorang profesor psikologi di Brigham Young University di Provo, UT - sebab mengapa saintis kehilangan penjelasan untuk fenomena ini adalah bahawa, secara tradisional, tidur difahami sebagai pengalaman kategoris: anda sama ada sedang tidur atau tidak, dan ketika anda sedang tidur, anda tidak boleh sedar.

Tetapi Prof. Kay tidak percaya bahawa ini "semestinya benar". Dia berkata, "Saya rasa anda dapat sedar dan otak anda dapat mengikut pola tidur. Persoalannya: apakah peranan kesadaran dalam definisi tidur kita? "

Kawasan otak kesedaran adalah kunci

Untuk menjawab soalan menarik ini, Prof Kay dan pasukan menganalisis pola tidur dan pengalaman 32 orang yang mengalami insomnia dan 30 peserta yang tidak menghidap penyakit ini.

Dengan menggunakan polisomnografi - kaedah belajar tidur tradisional - para saintis memeriksa corak gelombang otak para peserta. Setelah para penyelidik dapat mengesan, berdasarkan gelombang otak ini, ketika para peserta sedang tidur, mereka menyuntik pelacak radioaktif di lengan mereka.

Versi pengesan yang digunakan para penyelidik membolehkan mereka memeriksa neuron otak yang aktif di bahagian otak tertentu semasa tidur.

Mereka juga melakukan imbasan otak peserta untuk mengetahui di mana otak aktiviti itu berlaku. Juga, para peserta ditanya mengenai pengalaman tidur mereka pada keesokan harinya.

Kajian itu mendapati bahawa orang dengan insomnia yang melaporkan bahawa mereka telah terjaga, walaupun ketika polysomnografi menunjukkan sebaliknya, mempunyai peningkatan aktiviti di kawasan otak yang berkaitan dengan kesedaran yang sedar semasa fasa tidur tanpa mimpi - iaitu tidur pergerakan mata yang tidak cepat.

"Tidur yang baik," sebaliknya - yang dilaporkan tertidur lama sebelum polisomnografi mencatatkannya - juga meningkatkan aktiviti otak di kawasan yang sama.

Kesalahan tidur dijelaskan

Menurut Prof Kay, mereka yang mengalami insomnia dan mereka yang tidur biasanya boleh melalui proses penghambatan ketika mereka tertidur.

Seperti yang dijelaskan oleh pasukan, adalah normal semasa proses tertidur otak untuk menghantar neuron penghambat yang membuat orang kurang dan kurang sedar sehingga mereka sampai dalam keadaan tidur nyenyak.

Walau bagaimanapun, apa yang ditunjukkan oleh penemuan kajian baru ini adalah bahawa orang yang mengalami insomnia mungkin tidak merasa seolah-olah mereka sedang tidur sehingga otak mereka mengalami aktiviti penghambatan yang lebih besar di kawasan yang berkaitan dengan kesedaran sedar.

Peningkatan aktiviti penghambatan di kawasan otak yang berkaitan dengan kesedaran mungkin juga menjadi sebab mengapa orang tidur normal merasa seolah-olah mereka tertidur sebelum langkah ilmiah menunjukkan bahawa mereka mempunyai.

Dengan kata lain, kemerosotan dalam proses penghambatan ini, seperti yang diungkapkan oleh kajian baru, adalah apa yang dapat mendorong kesalah tidur. Penemuan ini, semoga para penyelidik, dapat membantu merangka strategi baru untuk mengubati insomnia.

"Pada pesakit dengan insomnia," kata Prof Kay, "proses yang terlibat dalam mengurangkan kesedaran semasa tidur mungkin terganggu [...] Salah satu strategi untuk menargetkan proses ini mungkin adalah meditasi perhatian."

"Ini dapat membantu pasien menghambat proses kognitif yang menghalangi mereka untuk mengalami tidur."

Prof Daniel Kay

none:  mata kering alahan makanan persidangan