Diet Mediterranean mengurangkan risiko kardiovaskular sebanyak satu perempat

Satu kajian baru-baru ini telah menguji diet Mediterania sekali lagi, berusaha untuk memilih mekanisme molekul yang menghasilkan faedahnya.

Lebih banyak berita baik untuk penyokong diet Mediterranean.

Diilhami oleh pola makan tradisional orang-orang dari Yunani, Itali, dan Sepanyol, diet Mediterranean nampaknya tidak salah.

Ringkasnya, dietnya kaya dengan tumbuhan dan minyak zaitun tetapi rendah kandungan produk daging dan gula.

Selama bertahun-tahun, kajian telah menyimpulkan bahawa pola makan ini menurunkan risiko pelbagai masalah kesihatan, termasuk penyakit jantung koronari dan strok.

Kajian telah membuat kesimpulan bahawa diet Mediterranean dapat memperpanjang jangka hayat pada orang dewasa yang lebih tua serta mengurangkan risiko Parkinson dan Alzheimer.

Bukti semakin meningkat untuk manfaat kesihatannya, tetapi para saintis masih belum mengetahui dengan tepat bagaimana manfaat ini timbul.

Kotak hitam Mediterranean

Satu kajian baru yang diterbitkan dalam Rangkaian JAMA Dibuka mengajukan pertanyaan berikut: "Apakah diet Mediterania […] dikaitkan dengan risiko penyakit kardiovaskular (CVD) yang lebih rendah pada populasi [Amerika Syarikat], dan, jika demikian, apakah mekanisme yang mendasari?"

Seperti yang dijelaskan oleh penulis kajian Dr. Samia Mora, "Walaupun kajian sebelumnya telah menunjukkan manfaat untuk diet Mediterranean dengan mengurangkan kejadian kardiovaskular dan meningkatkan faktor risiko kardiovaskular, kotak hitam mengenai sejauh mana peningkatan faktor risiko yang diketahui dan baru menyumbang kesan ini. "

Untuk menyiasatnya, para saintis mengambil data dari Kajian Kesihatan Wanita. Pengarang kajian utama Shafqat Ahmad, Ph.D., mengetuai penyelidik dari Brigham dan Hospital Wanita, Sekolah Perubatan Harvard, dan Harvard T.H. Sekolah Kesihatan Awam Chan - semuanya di Boston, MA.

Secara keseluruhan, mereka memiliki akses ke catatan kesihatan dan tabiat diet 25,994 wanita, yang semuanya sihat pada awal kajian. Para penyelidik mengikuti mereka selama maksimum 12 tahun.

Para penyelidik mengukur tahap 40 penanda bio, termasuk lipid, keradangan, metabolisme glukosa, dan lipoprotein. Mereka membahagikan peserta kepada tiga kumpulan - pengambilan rendah, tengah, dan atas - bergantung pada seberapa ketat mereka mematuhi diet Mediterranean.

Mereka sangat berminat dengan kejadian kardiovaskular, seperti strok dan serangan jantung. Mereka mendapati bahawa:

  • Pada kumpulan pengambilan rendah, 4.2 peratus wanita mengalami kejadian kardiovaskular.
  • Pada kumpulan pengambilan pertengahan, 3.8 peratus wanita mengalami kejadian kardiovaskular.
  • Pada kumpulan pengambilan bahagian atas, 3.8 peratus wanita mengalami kejadian kardiovaskular.

Ini menandakan kajian jangka panjang pertama di populasi A.S. untuk meneroka kesan diet Mediterranean pada CVD. Penulis membuat kesimpulan:

"Pengambilan [diet Mediterania] yang lebih tinggi dikaitkan dengan risiko seperempat lebih rendah kejadian CVD dalam tempoh susulan 12 tahun."

Penulis juga memperhatikan bahawa ukuran kesan ini sama dengan yang ada pada orang yang mengambil statin, yang merupakan ubat biasa yang diresepkan oleh doktor untuk menurunkan risiko kardiovaskular.

Metabolit Mediterranean

Selanjutnya, mereka menyelidiki data metabolik untuk melihat apakah mereka dapat mencari corak. Mereka mendapati bahawa variasi metabolit yang berkaitan dengan keradangan menyumbang 29 persen pengurangan risiko CVD.

Metabolisme glukosa dan ketahanan insulin menyumbang 27,9 peratus, indeks jisim badan (BMI) 27,3 persen, dan tekanan darah 26,6 persen.

Pasukan ini juga menyatakan hubungan antara sejumlah metabolit lain, termasuk lipid, tetapi ini kurang jelas.

Dr. Mora mengatakan, "Dalam kajian besar ini, kami mendapati bahawa perbezaan sederhana dalam biomarker menyumbang dengan cara multifaktorial untuk manfaat kardiovaskular ini yang dilihat dalam jangka panjang."

Sekali lagi, corak pemakanan Mediterranean nampaknya muncul; dan sekarang kita tahu bahawa faedahnya kemungkinan besar disebabkan oleh cara ia berinteraksi dengan jalan keradangan, metabolisme glukosa, dan ketahanan insulin.

Sudah tentu, terdapat beberapa batasan dalam kajian ini. Sebagai contoh, seperti yang dijelaskan oleh penulis, risiko CVD mungkin dipengaruhi oleh faktor metabolik yang belum diketahui yang tidak diukur oleh para saintis dalam kajian ini.

Juga, maklumat diet yang mereka analisis bergantung pada peserta menyimpan buku harian makanan, yang berpotensi untuk kesalahan manusia. Walau bagaimanapun, ukuran kajian ini dan maklumat terperinci mengenai biomarker menjadikan ini sebagai usaha penyelidikan yang boleh dipercayai.

Sebagai bukti menyokong diet Mediterranean, popularitinya pasti akan terus meningkat.

none:  sel-sel penyelidikan kejururawatan - perbidanan penyakit jantung