Nylon menghentikan jangkitan kulat yang membawa maut

Rintangan antijamur adalah masalah sebenar dan berkembang. Menurut kajian baru yang inovatif, polimer nilon dapat membantu mengatasi spesies kulat yang kini menentang rawatan.

Mungkinkah nilon (digambarkan di sini) menjadi jawapan kepada ketahanan antijamur?

Walaupun kurang terkenal daripada ketahanan terhadap antibiotik, ketahanan antijamur juga menjadi masalah yang semakin meningkat.

Kulat tertentu selalu sukar untuk dirawat, tetapi semakin lama, beberapa yang mudah diuruskan menjadi lebih sukar untuk ditangani.

Contohnya, kulat yang sangat biasa Candida, yang boleh menyebabkan jangkitan invasif, mulai kebal terhadap antifungal konvensional.

Oleh itu, perlumbaan sedang dijalankan untuk merancang ubat antijamur yang dapat mengelilingi teka-teki perubatan ini. Salah satu pesaing baru dan mengejutkan adalah nilon.

Antikulat baru?

Sejak beberapa tahun kebelakangan ini, penyelidik dari University of Wisconsin-Madison telah menyiasat keupayaan polimer nilon untuk melawan kulat.

Penulis kajian baru, yang dipimpin oleh Nancy Keller, ingin mencari sebatian yang akan berinteraksi dengan jamur dengan cara yang sama seperti peptida dalam sistem kekebalan tubuh.

Peptida adalah rantai pendek asid amino, jadi pasukan melihat molekul rantai pendek yang lain, dan mereka menetap di atas nilon.

Keller memutuskan untuk bergabung dengan ahli mikrobiologi Christina Hull dan ahli kimia Samuel Gellman, yang sebelumnya telah mengembangkan polimer untuk digunakan sebagai antibiotik. Bersama-sama, mereka berusaha untuk memahami sama ada polimer dapat berjaya melawan kulat seperti yang mereka lakukan terhadap bakteria.

Tiga polimer nilon diadu terhadap 41 spesies kulat. Mereka membandingkan kemampuan membunuh kulat mereka dengan azoles, kelas ubat antijamur yang biasa.

Para penyelidik terkejut dengan kadar kejayaan polimer. Polimer nilon menghentikan pertumbuhan 24 spesies, beberapa di antaranya sudah tahan terhadap azol.

"Kulat sangat menyebar, dengan cara biokimia. Tidak ada cara untuk meramalkan polimer akan aktif terhadap taksa yang begitu luas. "

Nancy Keller

Para saintis kini telah menerbitkan penemuan mereka dalam jurnal itu mSphere.

Spesies kulat yang berjaya dimusnahkan termasuk Rhizopus arrhizus, yang boleh menyebabkan keadaan yang mengancam nyawa pada individu yang berisiko, dan Scedosporium prolificans, yang boleh menyebabkan jangkitan fatal dan tidak tahan terhadap antijamur yang ada.

Namun, tidak semua spesies kulat tunduk. Terutama, Aspergillus - kulat yang boleh menyebabkan keadaan paru-paru yang serius pada orang yang rentan - tidak bertindak balas.

Peningkatan sinergi

Menariknya, pasukan mendapati bahawa apabila polimer digunakan bersamaan dengan azol, kulat yang sebelumnya tahan azol sekali lagi menjadi rentan terhadap ubat tersebut. Ini menawarkan pilihan rawatan berpotensi baru; untuk kulat yang tidak bertindak balas terhadap polimer dan antikulat standard, mungkin berguna untuk menggunakannya secara serentak.

Perubatan moden jarang menggunakan polimer dengan cara ini, dan Gellman teruja dengan kemungkinan yang mereka tawarkan. Dia mengatakan, "Pengamatan jenis ini harus mendorong masyarakat untuk mempertimbangkan polimer sebagai agen bioperubatan yang berpotensi berguna."

Bagaimana polimer melawan kulat tidak jelas. Seperti yang dinyatakan oleh Gellman, "Kami tidak benar-benar tahu bagaimana ia berfungsi." Fasa penyelidikan seterusnya akan membuat usaha untuk menggali mekanisme di baliknya.

Selain itu, kerana penggunaan polimer dalam perubatan adalah teknologi baru, tidak ada yang tahu berapa banyak polimer kuat di luar sana, menunggu untuk dirancang dan diuji. Seperti yang disimpulkan oleh Gellman, "Ada lebih banyak struktur daripada yang kita bayangkan."

none:  pernafasan bipolar reumatologi