Vaksin peribadi memerangi barah dalam ujian klinikal

Dalam usaha terbaru dalam perubatan yang diperibadikan, para saintis merancang vaksin tumor khusus untuk tumor setiap pesakit. Walaupun teknologi ini masih dalam tahap awal dan percubaannya berskala kecil, penemuannya sangat menjanjikan.

Para saintis baru-baru ini merancang vaksin tumor baru yang diperibadikan.

Sejak beberapa tahun kebelakangan ini, terdapat pelbagai usaha untuk menghasilkan vaksin anti-barah.

Sebilangan besar usaha ini tertumpu pada merancang vaksin yang mengenali sasaran generik pada tumor.

Kaedah ini memastikan bahawa vaksin dapat menyerang kebanyakan tumor, tetapi itu juga bermaksud bahawa ia tidak mempunyai kekhususan - setiap tumor berbeza.

Baru-baru ini, para penyelidik merancang untuk merancang vaksin yang lebih khusus untuk pesakit. Mereka berusaha menyesuaikan vaksin agar sesuai dengan penyakit individu pesakit secara khusus.

Penyelidikan ini dilakukan di pelbagai institusi, termasuk University of Pennsylvania di Philadelphia dan Lausanne Branch dari Ludwig Institute for Cancer Research di Switzerland.

Pasukan ini memusatkan perhatian kepada orang-orang dengan barah ovari yang maju, barah yang sukar diuruskan; rawatan biasanya melibatkan pembedahan diikuti dengan kemoterapi dan, walaupun pada awalnya terdapat tindak balas yang baik, pesakit cenderung berulang dan menjadi tahan terhadap rawatan.

Walaupun kajian ini hanya bertujuan untuk menentukan apakah perawatan yang dipersonalisasi itu mungkin dan aman, hasilnya positif dan penulis percaya bahawa teknologi tersebut memiliki potensi yang sangat besar.

Membuat vaksin tumor yang diperibadikan

Setiap tumor mempunyai rangkaian mutasi tersendiri, menjadikannya unik. Vaksin yang dirancang oleh pasukan adalah vaksin yang disebut tumor keseluruhan. Ini bermaksud bahawa daripada hanya menargetkan satu kawasan tumor, ia menyerang ratusan, atau bahkan ribuan, laman web.

Pengarang kajian utama Dr. Janos L. Tanyi menjelaskan, "Ideanya adalah untuk menggerakkan tindak balas imun yang akan menargetkan tumor secara luas, memukul berbagai penanda termasuk beberapa yang hanya dapat ditemukan pada tumor tertentu."

Secara semula jadi, sel T meningkatkan tindak balas imun terhadap tumor, tetapi vaksin ini meningkatkan serangan mereka dan membantu mereka mengatasi pertahanan barah. Hasil pasukan diterbitkan minggu ini dalam jurnal Perubatan Translasional Sains.

Untuk membuat vaksin ini, Dr. Tanyi dan pasukannya memeriksa sel-sel imun yang ada di dalam darah pesakit. Mereka mencari sel-sel prekursor yang dapat mereka ekstrak dan tumbuh di makmal. Dari ini, mereka mengembangkan populasi sel dendritik.

Sel-sel dendritik adalah utusan, macam-macam, kerana mereka menggunakan bahan antigen (dalam kes ini, bahagian tumor) dan membawanya ke sel T untuk mencetuskan tindak balas.

Sel-sel dendritik diambil dari darah pesakit dan kemudian diperkenalkan ke ekstrak tumor mereka dan diaktifkan dengan interferon gamma, yang merupakan bahan kimia yang sangat penting dalam tindak balas imun. Akhirnya, mereka disuntik ke kelenjar getah bening pesakit.

Prosedur ini dilakukan pada 25 pesakit. Setiap peserta menerima dos sel dendrit yang dituai dengan teliti setiap 3 minggu. Sebilangan peserta meneruskan rejimen ini selama 2 tahun.

Hasil yang menjanjikan memerlukan kerja lebih lanjut

Kira-kira separuh daripada pesakit yang dapat dinilai mengalami peningkatan jumlah sel T yang signifikan terhadap bahan tumor. "Responden" ini cenderung bertahan lebih lama tanpa perkembangan tumor, jika dibandingkan dengan orang yang tidak memberikan respons.

"Tahap kelangsungan hidup 2 tahun keseluruhan pesakit responden ini adalah 100 peratus, sedangkan kadar untuk responden tidak hanya 25 persen."

Janos L. Tanyi

Seorang peserta - berusia 46 tahun - telah menerima lima kursus kemoterapi untuk kanser ovari sebelum kajian rintis dimulakan. Pada awal percubaan, barahnya digolongkan sebagai tahap 4. Kanser ovari sangat sukar dirawat, dan pada tahap 4, kadar kelangsungan hidup 5 tahun hanya 17 persen.

Dalam kajian ini, pesakit menerima 28 dos vaksin yang diperibadikan, tersebar selama 24 bulan. Dia kekal bebas kanser selama 5 tahun.

Hasilnya sangat mengagumkan, memandangkan jenis dan keparahan barah yang dirawat, tetapi penting untuk diingat bahawa ini adalah kajian rintis dan lebih banyak penyelidikan akan diperlukan.

"Vaksin ini," jelas Dr. Tanyi, "tampaknya aman untuk pasien, dan menimbulkan kekebalan anti-tumor yang luas - kami rasa ia memerlukan ujian lebih lanjut dalam ujian klinikal yang lebih besar."

Terdapat banyak penyelidikan berterusan yang melihat tindak balas imun tubuh terhadap kanser dan bagaimana ia dapat ditingkatkan. Namun, hingga kini, usaha ini mempunyai hasil yang beragam kerana tumor mempunyai rangkaian teknik pertahanan yang mengagumkan.

Dr. Tanyi percaya bahawa vaksin ini mungkin sangat berjaya jika dipasangkan dengan ubat lain yang melemahkan kemampuan tumor untuk melawan sistem imun.

none:  psikologi - psikiatri copd kesihatan wanita - ginekologi