Sekiranya saya bimbang tentang selesema burung H5N1?

Selsema burung, atau selesema burung, merujuk kepada sekumpulan penyakit yang disebabkan oleh jangkitan dengan virus influenza tertentu. Virus ini menjangkiti burung dan - jarang - tersebar di kalangan manusia. Satu virus yang menyebabkan selesema burung disebut H5N1.

Virus H5N1 boleh menyebabkan selesema teruk dengan kadar kematian yang tinggi.
Namun, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), penularan di kalangan manusia jarang berlaku.

Sejauh ini, virus tidak menunjukkan tanda-tanda perubahan genetik untuk menyebar dengan lebih berkesan di kalangan manusia. Namun, kerana keparahan penyakit yang disebabkan oleh virus, pihak berkuasa terus memantau perubahan genetik ini. Selesema burung H5N1 membawa maut dalam 60% kes.

Wabak pertama selesema burung H5N1 pada manusia berlaku pada tahun 1997 di Hong Kong. Secara keseluruhan, pihak berkuasa telah melaporkan lebih daripada 700 kejadian jangkitan H5N1 manusia - di Afrika, Asia, dan Eropah. Indonesia, Vietnam, dan Mesir memiliki jumlah kes tertinggi.

Di bawah ini, kami menyiasat sama ada virus H5N1 menimbulkan ancaman global terhadap kesihatan. Kami juga menerangkan gejala, penyebab, dan rawatan selesema burung H5N1.

Adakah akan berlaku wabak?

Penyebaran H5N1 dari haiwan ke manusia jarang berlaku.
Kredit gambar: BAY ISMOYO / AFP melalui Getty Images.

Tidak mudah virus H5N1 menular dari haiwan ke manusia. Lebih sukar bagi virus untuk menular dari orang ke orang.

Namun, jika seseorang yang menghidap selesema bermusim kemudian menghidap selesema burung ini, virus H5N1 mungkin dapat bertukar maklumat genetik dengan virus selesema musiman. Sekiranya ini berlaku, virus H5N1 dapat meningkatkan kemampuan penyebaran di kalangan orang.

Strain virus selesema burung yang mengembangkan kemampuan penyebaran yang lebih besar di kalangan manusia boleh membawa akibat yang serius.

Pada masa ini, mengendalikan wabah selesema burung pada hewan dan manusia dapat membantu mencegah virus mengembangkan kapasitas ini dan mencegah penyebaran lebih lanjut yang dapat menyebabkan wabah.

Ketahui lebih lanjut mengenai wabak di sini.

Apa itu H5N1?

Jenis virus A dari virus influenza, termasuk H5N1, menyebabkan selesema burung, atau selesema burung.

Virus H5N1 boleh menjangkiti beberapa jenis burung. Pihak berkuasa kebanyakannya melaporkan penyakit itu pada unggas ternakan, seperti ayam, angsa, ayam belanda, dan itik.

Walau bagaimanapun, pada Januari 2015, profesional penjagaan kesihatan menemui seekor itik liar di Amerika Syarikat yang menghidap selesema burung H5N1. Virologi - saintis yang memusatkan perhatian pada penyakit virus - juga menemui virus tersebut pada babi, kucing, anjing, dan burung beech, serta macan tutul dan harimau dalam kurungan.

Virus ini mudah merebak di antara burung melalui air liur, rembesan hidung, najis, dan makanan mereka. Mereka dapat menjangkiti virus dari permukaan yang tercemar, seperti sangkar dan peralatan pertanian lain.

Sebilangan besar orang dengan jangkitan telah bersentuhan langsung dengan unggas atau benda yang dijangkiti yang menyentuh kotoran burung atau kotoran yang tercemar, menurut CDC.

Hingga kini, sangat sedikit kes penularan manusia ke manusia yang berlaku.

Kejadian selesema burung H5N1 yang paling baru dilaporkan berlaku di Malaysia pada bulan Mac 2017. Wabak tersebut membunuh sejumlah ayam, tetapi pihak berkuasa tidak melaporkan jangkitan manusia.

Di sini, ketahui lebih lanjut mengenai H1N1, yang lebih dikenali sebagai selesema babi.

Gejala

"Masa inkubasi" virus adalah jumlah masa antara jangkitan dan gejala yang timbul dari inang. Virus ini mungkin berjangkit selama ini.

Tinjauan 2019 menganggarkan tempoh inkubasi H5N1 pada manusia paling banyak 7 hari, tetapi lebih sering 2-5 hari.

Selsema burung H5N1 boleh menyebabkan gejala yang teruk pada manusia. Seseorang mungkin mengalami gejala selesema biasa yang lebih serius, termasuk:

  • demam di atas 100.4ºF (38ºC)
  • batuk
  • sakit otot

Tanda dan gejala penyakit berikut boleh berkisar dari ringan hingga teruk:

  • suara yang serak
  • sakit tekak
  • rasa tidak sedap hati
  • keletihan
  • sakit perut, kadang-kadang melibatkan cirit-birit
  • loya
  • muntah
  • sakit perut
  • sakit dada
  • keadaan mental yang berubah
  • sawan

Sebilangan orang dengan selesema burung H5N1 mengalami masalah pernafasan yang teruk, termasuk radang paru-paru dan sesak nafas.

Menurut laporan Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) dari tahun 2005, sesak nafas berlaku sekitar 5 hari setelah gejala pertama muncul.

Keadaan penghidap selesema burung H5N1 boleh merosot dengan cepat. Mereka mungkin mengalami kegagalan pernafasan dan kegagalan pelbagai organ, yang menyebabkan kematian.

Punca

Manusia boleh terkena jangkitan dan menghidap penyakit tersebut setelah bersentuhan dengan burung yang membawa virus. Penyebaran manusia ke manusia jarang berlaku.

Menurut Organisasi Makanan dan Pertanian di A.S., aktiviti berikut boleh menyebabkan penyakit pada manusia:

  • menyentuh burung yang dijangkiti
  • menyentuh atau bernafas dalam tinja atau rembesan lain dari burung yang dijangkiti
  • menyediakan ayam yang dijangkiti untuk dimasak
  • menyembelih atau menyembelih ayam yang dijangkiti
  • mengendalikan burung untuk dijual
  • menghadiri pasar yang menjual burung hidup

Jangkitan boleh menular ke manusia melalui mata, hidung, atau mulut seseorang. Namun, sebilangan orang mengalami jangkitan walaupun tanpa terkena burung dengan virus.

Makan ayam atau telur yang dimasak tidak menyebabkan jangkitan. Walau bagaimanapun, penting untuk memasak ayam sehingga suhu dalamannya sekurang-kurangnya 165º F (74º C) dan telur sehingga putih dan kuningnya tegas.

Kotoran burung mungkin mengandung virus dan dapat mencemari makanan, peralatan, kenderaan, kasut, pakaian, tanah, debu, dan air. Tubuh, dan terutama kaki, haiwan juga dapat membawa virus H5N1.

Diagnosis

Menerima diagnosis selesema burung H5N1 lebih awal dapat menghasilkan tinjauan yang lebih baik.

Sebelum membuat diagnosis, doktor akan:

  • pertimbangkan gejala orang itu
  • cari tanda selesema burung
  • bertanya mengenai perjalanan baru-baru ini
  • bertanya mengenai sebarang hubungan dengan burung
  • kumpulkan spesimen pernafasan dan hantar ke makmal untuk analisis

Sekiranya seseorang memberikan sampel pernafasan ini pada beberapa hari pertama penyakit ini, hasil analisis kemungkinan lebih tepat.

Pada tahun 2009, FDA meluluskan ujian selesema AVantage A / H5N1, yang dapat mengesan kehadiran virus pada pembasmi hidung atau tekak.

Ujian ini dapat mengenal pasti protein tertentu, yang disebut NS1, yang menunjukkan adanya virus.

Oleh kerana selesema burung H5N1 jarang terjadi, seorang doktor tidak akan membuat diagnosis ini, kecuali jika orang tersebut telah bersentuhan dengan burung atau baru-baru ini tinggal di tempat kemungkinan jangkitan H5N1.

Rawatan

Menurut WHO, ubat antivirus dapat memperlambat kecepatan penyebaran virus itu sendiri dan meningkatkan hasil bagi pesakit. Antivirus dapat mengelakkan beberapa kes menjadi maut.

Doktor harus memberikan oseltamivir (Tamiflu) dalam masa 48 jam selepas gejala berkembang. Namun, kerana kadar kematiannya tinggi, doktor juga boleh memberikan ubat tersebut setelah 48 jam untuk memperbaiki pandangan individu.

Tamiflu mempunyai dos standard 75 miligram untuk orang berusia 13 tahun ke atas. Kanak-kanak di bawah usia ini memerlukan dos yang lebih kecil, begitu juga dengan orang yang mengalami masalah buah pinggang atau penyakit ginjal peringkat akhir.

Kursus Tamiflu biasa adalah 5 hari, walaupun doktor mungkin mengesyorkan kursus yang lebih lama untuk orang yang sakit parah atau yang mempunyai sistem imun yang lemah.

Orang yang selesema burung H5N1 menyebabkan masalah gastrointestinal mungkin tidak dapat menyerap ubat tersebut dengan berkesan seperti orang yang tidak mengalami sakit perut, cirit-birit, atau muntah.

Juga, kajian menunjukkan bahawa beberapa kes selesema burung H5N1 mungkin tahan terhadap rawatan ini.

Sesiapa yang telah mendiagnosis atau disyaki selesema burung harus tetap terpencil, di rumah atau di hospital.

Selain mengambil Tamiflu, profesional penjagaan kesihatan menasihati orang untuk:

  • berehat
  • minum banyak cecair
  • makan makanan yang seimbang dan sihat
  • mengambil ubat lain untuk membantu mengatasi kesakitan dan demam

Komplikasi, seperti pneumonia bakteria, sering terjadi pada orang dengan selesema burung H5N1. Sesiapa yang mempunyai radang paru-paru bakteria perlu mengambil antibiotik, dan beberapa orang mungkin memerlukan oksigen tambahan.

Baca lebih lanjut mengenai bagaimana doktor merawat tahap oksigen rendah.

Pencegahan

Tidak mungkin untuk mencegah selesema burung merebak. Walau bagaimanapun, pihak berkuasa dapat membantu masyarakat mempersiapkan kemungkinan jangkitan dengan memantau corak migrasi burung.

Vaksinasi disediakan untuk selesema musiman tetapi bukan selesema burung.

Menurut WHO, vaksin untuk jangkitan H5N1 telah dikembangkan tetapi belum siap untuk digunakan secara meluas.

Individu dapat meminimumkan penyebaran selesema burung dengan mengambil langkah berjaga-jaga. Ini termasuk:

  • Kebersihan tangan: Basuh tangan dengan kerap menggunakan air suam dan sabun sebelum dan selepas menggunakan bilik mandi, mengendalikan makanan, atau batuk.
  • Batuk: Sebaiknya batuk ke siku atau tisu dan buang tisu bekas dengan berhati-hati - juga, menyentuh permukaan setelah batuk ke tangan dapat meninggalkan virus di permukaan, membiarkannya menyebar.
  • Pengasingan: Mereka yang mempunyai gejala harus menjauhkan diri dari tempat awam dan mengelakkan kontak dengan orang, bila mungkin.

WHO menjelaskan bahawa vaksin selesema bermusim tidak melindungi orang dari selesema burung H5N1.

Langkah berjaga-jaga di sekitar burung

Semasa menyediakan makanan, jangan gunakan peralatan yang sama untuk daging yang dimasak dan mentah. Sebelum dan selepas mengendalikan unggas mentah, perlu mencuci tangan dengan sabun dan air.

Elakkan burung mati atau sakit. Untuk mengeluarkan burung yang mati, hubungi pihak berkuasa tempatan yang berkenaan. Orang yang bekerja dengan burung peliharaan harus mengikuti garis panduan tempatan dan nasional.

Sesiapa yang melakukan perjalanan ke kawasan di mana selesema burung mungkin aktif harus mengelakkan:

  • najis burung
  • pasar haiwan hidup
  • ladang ayam

Ringkasan

Menyedari risiko jangkitan - dan mengambil semua langkah pencegahan yang diperlukan - adalah cara yang berkesan untuk mengelakkan penyakit ini.

Orang di kawasan dengan wabak selesema burung H5N1 yang disahkan harus mengambil langkah berjaga-jaga dan mendapatkan nasihat perubatan segera sekiranya mereka mula menyedari gejala, terutamanya jika mereka menangani unggas atau burung secara berkala.

Selesema burung H5N1 boleh menyebabkan gejala yang teruk, dan mempunyai kadar kematian yang tinggi. Walau bagaimanapun, virus ini tidak mudah menular di kalangan manusia, dan risiko wabaknya rendah.

Tidak ada vaksin yang tersedia, tetapi menjaga kebersihan tangan, mengasingkan, dan batuk hanya ke siku atau tisu dapat mengurangi kemungkinan terkena atau menyebarkan virus.

none:  industri farmasi - industri bioteknologi darah - hematologi penyakit-penyakit