Melalui mata saya: Menghidap barah dua kali

"Helen, saya minta maaf memberitahu anda bahawa anda menghidap barah ovari tahap 4." Saya tidak akan lupa mendengar kata-kata itu.

Rawatan barah cukup melelahkan pada tahun 1980-an, dan hasilnya jauh lebih suram daripada sekarang.

Tidak ada yang dapat mempersiapkan anda untuk mendengar doktor mengatakan anda menghidap barah. Hidup saya melintas di depan mata saya. Saya tidak percaya. Bagaimana saya boleh menghidap barah untuk kedua kalinya dalam hidup saya?

Saya baru berusia 48 tahun pada masa diagnosis barah kedua, dan saya sudah menjadi mangsa mastektomi radikal akibat barah payudara pada usia 32 tahun, hanya 2 tahun setelah saya melahirkan anak perempuan saya, Julianne.

Saya mendapat diagnosis kanser payudara pada tahun 1972, dan pada masa itu, rawatan adalah terhad. Pakar bedah percaya bahawa mastektomi radikal pada payudara kanan saya akan memberi saya hasil yang terbaik.

Doktor akan terbukti betul, tetapi saya tidak pernah hancur sementara waktu. Saya adalah ibu kepada tiga orang anak, dan bukannya merawat anak-anak saya yang aktif, saya sekarang perlu memberi tumpuan kepada kesihatan dan kesejahteraan saya.

Namun, saya terus menjalani kehidupan yang diberkati. Saya adalah isteri seorang imam Ortodoks, setiausaha, dan seorang guru sekolah Ahad prasekolah. Saya seperti ibu yang lain, berusaha mengutamakan hidup saya. Perbezaannya adalah, jika saya salah memilih keutamaan saya, ia boleh mengorbankan hidup saya.

Diagnosis barah kedua

Episod kedua bermula hampir 2 dekad kemudian ketika saya bangun dengan perasaan sangat kembung dan lelah.

Saya tidak memikirkannya pada mulanya dan fikir saya akan berasa lebih baik pada keesokan harinya. Namun kembung berterusan, terutama setelah makan, dan saya mula merasakan tekanan di bahagian bawah perut saya. Saya memutuskan sudah tiba masanya untuk menghubungi doktor keluarga.

Doktor memerintahkan ujian, tetapi pelbagai sinar-X, ultrasound, dan MRI tidak menunjukkan apa-apa. Doktor saya berpendapat bahawa ini adalah kes gastritis dan saya perlu berehat dan berehat. Walau bagaimanapun, 2 tahun kemudian, perut saya menonjol, dan saya merasakan tekanan yang teruk, jadi saya meminta doktor untuk menjalani ujian lain. Kali ini mereka memerintahkan imbasan CT.

Imbasan CT menunjukkan sesuatu yang tidak betul, dan saya memerlukan pembedahan penerokaan untuk mendapatkan lebih banyak maklumat. Mereka mendapati barah ovari terjerat dan menjaring secara rumit melalui sebahagian besar anatomi bawah saya.

Pembedahan itu berlangsung berjam-jam, dan pakar bedah saya percaya dia telah menghilangkan 90% barahnya. Dia juga memberitahu bahawa saya perlu menjalani kemoterapi.

Rawatan barah cukup melelahkan pada tahun 1980-an, dan hasilnya jauh lebih suram daripada sekarang. Saya pernah mengalahkan barah sekali, dan peluang untuk bertahan pada pusingan kedua nampaknya suram.

Saya ditawarkan koktel Cisplatin, anthramycin, dan Cytoxan sebagai pertahanan terbaik saya. Kemoterapi berlangsung 7 jam sehari, dan kesan sampingan saya bertahan lebih lama.

Saya tidak dapat menyelesaikan pusingan akhir kemoterapi kerana jumlah darah putih saya turun terlalu rendah. Pakar onkologi saya berpendapat bahawa kemoterapi terakhir mungkin lebih baik daripada yang baik, jadi dia menghentikan terapi satu bulan kurang dari 6 bulan.

Pakar bedah itu tidak menyebutkan jangka masa bertahan hidup kepada saya, tentu saja. Dia tahu bahawa saya cukup memikirkan dan tidak perlu memberitahu saya bahawa kata sepakat bahawa saya mempunyai 6 bulan untuk hidup.

Saya rasa Tuhan mempunyai rancangan yang berbeza.

Jalan menuju pemulihan

Saya duduk di meja makan, tidak mempunyai selera makan, kelihatan lemah dan gagah, dengan rasa mati rasa dan kesemutan di kedua tangan dan kaki saya. Saya sangat letih dan berfikir bahawa saya tidak dapat meneruskannya.

Saya tidak menyedari bahawa saya telah mengatakannya dengan kuat sehingga saya tersedar dari kebingungan saya oleh anak perempuan saya yang memberitahu saya: "Anda tidak boleh menyerah, anda sudah hidup lebih lama daripada yang doktor katakan."

Saya terperanjat. Saya menjangkakan sudah hilang tetapi saya merasa bersemangat kerana saya tidak begitu.

Seperti seorang petinju pada pusingan akhir, saya memanggil tenaga yang tidak saya tahu. Saya berikrar untuk tidak hanya melangkah ke pusingan lain tetapi untuk memenangi pertarungan ini. Saya melakukannya sekali, dan saya akan melakukannya sekali lagi.

Saya mendapat angin kedua, tetapi saya memerlukan sesuatu yang lebih banyak, jadi saya mula meneroka jalan lain untuk mencari penawar saya. Ini bukan tugas yang mudah pada hari-hari sebelum carian internet, dan memerlukan banyak usaha.

Secara retrospeksi, saya merasakan ada tiga perkara yang saya lakukan yang membantu dalam penyembuhan dan pemulihan saya. Pembedahan dan kemoterapi adalah sebahagian besar dari rancangan rawatan saya, tetapi saya tahu saya tidak boleh duduk dan berehat dan membiarkan doktor melakukan semua kerja.

Saya pergi ke gereja banyak malam, kadang-kadang saya sendiri. Dengan kepala saya tertunduk dan badan rendah, saya meminta pengampunan dan kekuatan kepada Tuhan, dan untuk menolong saya menghilangkan kemarahan atau kebencian yang saya alami. Sebagai isteri seorang imam, saya mendapat banyak sokongan, dan orang-orang mula mendoakan saya di seluruh Amerika Syarikat.

Saya juga mula membuat jus (jauh sebelum kegilaan jus bermula). Saya membuat jus terutamanya lobak merah, dan sesekali, saya akan menambah bawang putih atau epal. Saya sebenarnya menghidap karotenosis, keadaan yang menjadikan kulit anda berwarna jingga - Saya minum begitu banyak jus lobak merah sehingga saya kelihatan seperti lobak merah!

Jus itu memberi saya khasiat berharga, dan saya merasa mudah dicerna. Jus itu memberi saya tenaga, jadi saya dapat terus mengurus keperluan dan tanggungjawab harian saya.

Pendekatan ketiga dan mungkin yang paling menarik yang saya dapati melalui seorang sahabat adalah teknik yang disebut "terapi tangan" oleh Janet Ziegler.

Saya bertemu Janet melalui seorang rakan, dan semasa perkenalan, saya memberitahunya bahawa nama saya Helen, dan saya menghidap barah. Dia menoleh ke arah saya dengan sentuhan lembut dan penuh kasih sayang dan mengatakan kepada saya, "Anda Helen, dan anda menghidap barah."

Dia mengajar saya proses yang disebut visualisasi. Seolah-olah dia melatih kembali pemikiran saya untuk memikirkan kebalikan dari apa yang saya ketahui sebagai fakta.

Sebelum tertidur malam itu, saya ingat meminta Tuhan memberi saya tanda pelangi bahawa keadaan akan baik-baik saja. Petang itu saya melihat pelangi yang penuh dengan warna yang cerah. Saya bangun pada keesokan harinya dengan rasa segar dan bersyukur. Tidak lama selepas pengalaman itu, saya tidak lagi percaya bahawa saya menghidap barah.

Mengira keberkatan saya

Masa paling sukar dalam proses pemulihan saya adalah tahun pertama. Sebaik sahaja saya menjalani rutin rawatan diri, saya terus memelihara diri dan memberi tumpuan kepada orang yang saya sayangi. Saya banyak tidur dan berehat sebentar.

Melihat ke belakang, saya benar-benar percaya ada masa ketika saya dalam pemulihan sehingga saya berhenti mempercayai saya menghidap barah. Mungkin saya dalam penolakan, atau mungkin iman saya yang mendalam menuntun saya.

Hari-hari berlanjutan, berubah menjadi bulan dan kemudian bertahun-tahun.

Sudah 31 tahun sejak saya bertarung dengan barah. Saya sekarang seorang janda, seorang nenek lima kali, dan beberapa orang yang menghidap barah yang paling dihargai.

Saya benar-benar dapat mengatakan, saya telah mengalami rahmat kasih Tuhan dalam apa yang dikatakan oleh ahli onkologi saya sebagai keajaiban perubatan. Saya ingin menghubungi dan memberitahu sesiapa yang mengalami trauma yang serupa bahawa jika saya dapat melakukan ini, begitu juga anda.

Nampaknya tidak ada akhir yang dapat dilihat, tetapi jika anda terus berjuang, anda juga boleh menang. Saya mahu anda memejamkan mata dan membayangkan diri anda mengatasi masalah seperti saya.

31 tahun bebas barah.

none:  otot-distrofi - juga urologi - nefrologi alzheimer - demensia