Kanser tiroid: Ujian baru dapat mengurangkan pembedahan diagnostik yang tidak perlu

Ujian baru yang mencari sidik jari molekul dalam biopsi jarum dapat membantu meningkatkan diagnosis kanser tiroid dan mengurangkan pembedahan yang tidak perlu, menurut penyelidikan baru.

Ujian barah tiroid baru dapat mencegah prosedur invasif yang tidak perlu.

Baru-baru ini PNAS kertas menerangkan ujian baru dan bagaimana ia dilaksanakan dalam kajian rintis.

Hasil kajian menunjukkan kaedah baru menjadi lebih pantas dan sekitar dua pertiga lebih tepat daripada kaedah yang dipercayai oleh doktor untuk mendiagnosis barah tiroid.

Para penyelidik mengatakan bahawa percubaan yang lebih besar sekarang perlu mengesahkan penemuan awal ini sebelum doktor dapat mulai menggunakan ujian baru sebagai bagian dari diagnosis klinikal rutin kanser tiroid.

Sekiranya kajian yang lebih besar mengesahkan penemuannya, ujian baru dapat mencegah ribuan penghapusan tiroid separa atau total yang tidak diperlukan setiap tahun di Amerika Syarikat.

Ramai pesakit yang menjalani pembuangan tiroid terpaksa menjalani terapi penggantian hormon sepanjang hayatnya.

"Sekiranya kita dapat mencegah orang daripada menjalani pembedahan, mereka tidak memerlukannya dan membolehkan mereka menjalani diagnosis yang lebih tepat," kata pengarang kajian kanan Livia S. Eberlin, Ph.D., penolong profesor kimia dan perubatan diagnostik di The University of Texas di Austin, "kami dapat meningkatkan rawatan untuk pesakit dan menurunkan kos untuk sistem penjagaan kesihatan."

Diagnosis kanser tiroid telah meningkat

Tiroid adalah kelenjar berbentuk rama-rama di pangkal kerongkong di bawah epal Adam, atau rawan tiroid.Kelenjar mempunyai peranan penting dalam sistem endokrin.

Dengan bantuan iodin, kelenjar tiroid melepaskan hormon yang mengawal kadar metabolisme, degup jantung, suhu badan, dan tekanan darah.

Sejak tahun 1992, kadar tahunan diagnosis kanser tiroid di AS telah meningkat dari 6 menjadi lebih daripada 14 per 100,000 orang dewasa, menurut Program Pengawasan, Epidemiologi, dan Hasil Akhir (SEER) Institut Kanser Nasional (NCI), salah satu Institut Kesihatan Nasional (NIH).

Program SEER NCI juga menganggarkan bahawa terdapat 822.242 orang yang hidup dengan barah tiroid di A.S. pada tahun 2016.

Persatuan Kanser Amerika menunjukkan bahawa sebab utama peningkatan mendadak dalam diagnosis kanser tiroid dalam beberapa dekad kebelakangan ini adalah penggunaan teknologi diagnostik yang lebih besar seperti ultrasound yang dapat mengesan nodul kecil di tiroid.

Batasan kaedah biopsi tiroid semasa

Untuk mendiagnosis barah tiroid, doktor biasanya memulakan prosedur biopsi yang disebut aspirasi jarum halus (FNA) untuk membuang beberapa tisu tiroid. Seorang ahli patologi kemudian memeriksa sampel biopsi untuk melihat apakah tisu itu barah.

Namun, kerana keterbatasan alat analisis tisu semasa, sekitar 1 dari 5 ujian FNA tidak dapat mengesahkan sama ada barah ada atau tidak.

Apabila ujian FNA tidak dapat disimpulkan, doktor mungkin akan melakukan ujian genetik, tetapi bahkan ini dapat memberikan hasil positif palsu: iaitu, menunjukkan bahawa barah tiroid ada ketika tidak.

Kerana ketidakpastian ini, doktor sering menyarankan agar pesakit menjalani pengangkatan tiroid secara separa atau keseluruhan.

Pasukan di belakang kajian ini menggunakan pengimejan spektrometri massa untuk mengembangkan profil molekul, atau cap jari, dari barah. Teknologi ini membolehkan para saintis mengenal pasti produk sampingan kimia, atau metabolit, aktiviti sel barah.

Untuk mengetahui metabolit mana yang perlu disertakan dalam cap jari, pasukan membandingkan profil molekul dari tisu 178 orang dengan atau tanpa kanser tiroid.

Ujian FNA yang lebih pantas dan tepat

Para penyelidik kemudian menguji ketepatan model cap jari baru dalam percubaan percubaan yang melibatkan 68 orang yang menjalani ujian FNA. Hampir satu pertiga dari orang-orang ini telah mendapat keputusan FNA yang tidak pasti.

Hasil kajian menunjukkan bahawa ujian cap jari baru menghasilkan keputusan positif palsu hanya dalam 1 dari 10 kes sahaja. Ujian dengan tahap ketepatan ini dapat membuat 17 peserta kajian tidak menjalani pembedahan yang tidak perlu.

Pasukan ini sudah menyiapkan percubaan 2 tahun untuk mengesahkan penemuan FNA kira-kira 1,000 orang di Australia, Brazil, dan A.S.

"Dengan ujian generasi akan datang ini," kata pengarang kajian kanan Dr. James W. Suliburk, profesor bersekutu dan ketua pembedahan endokrin di Baylor College of Medicine, di Houston, TX, "kami dapat memberikan diagnosis kanser tiroid dengan lebih cepat dan lebih banyak lagi. ketepatan daripada teknik semasa - ini akan menjadi canggih baru. "

"Kami dapat melakukan analisis ini secara langsung pada sampel FNA dan jauh lebih cepat daripada proses saat ini, yang dapat memakan waktu antara 3 dan 30 hari."

Dr. James W. Suliburk

none:  pemakanan - diet dermatologi urologi - nefrologi