Kanser payudara: Pertumbuhan tumor didorong oleh sel sumsum tulang

Penyelidikan baru, diterbitkan dalam Jurnal Perubatan Eksperimen, mengungkap mekanisme baru yang mendorong pertumbuhan tumor pada barah payudara dan mungkin memberi kesan negatif pada pandangan seseorang. Walau bagaimanapun, penemuan ini juga dapat membantu para saintis mengembangkan rawatan yang disesuaikan secara individu yang mensasarkan tumor barah payudara dengan lebih tepat.

Tumor barah payudara memerlukan sel fibroblast dari tisu payudara di sekitarnya untuk tumbuh dan merebak ke bahagian tubuh yang lain.

Neta Erez, pensyarah kanan di jabatan patologi di Fakulti Perubatan Sackler, Universiti Tel Aviv di Israel, adalah pengarang pertama makalah baru yang memperincikan mekanisme pertumbuhan tumor baru dalam barah payudara.

Seperti yang dicatat oleh para saintis dalam kajian mereka, barah payudara masih merupakan "salah satu penyebab utama kematian akibat barah pada wanita di dunia Barat," walaupun ada upaya penelitian yang intensif dalam komuniti perubatan dan kempen kesedaran masyarakat.

Memang, di Amerika Syarikat, barah payudara tetap menjadi penyebab kematian berkaitan barah yang paling biasa di kalangan wanita dari semua kaum dan etnik.

Penyelidikan baru oleh Prof Erez dan rakan-rakannya menemui mekanisme yang dapat menjelaskan mengapa beberapa orang mempunyai pandangan yang lebih buruk daripada yang lain setelah menerima diagnosis kanser. Mekanisme ini, para penulis menjelaskan, melibatkan fibroblas - sel yang memungkinkan pertumbuhan tumor, walaupun tidak menjadi barah sendiri.

Dalam kes barah payudara, fibroblas ini membantu sel-sel kanser berkembang biak dengan mendorong keradangan dan membantu membentuk saluran darah yang menyampaikan darah kaya oksigen dan nutrien ke tumor yang sedang berkembang.

Sehingga kini, para saintis berpendapat bahawa kebanyakan sel ini berasal dari tisu payudara di sekitarnya, tetapi penyelidikan baru oleh Prof Erez dan rakannya menunjukkan bahawa banyak dari fibroblas ini sebenarnya berasal dari sel sumsum tulang.

Penemuan ditiru pada tumor payudara manusia

Para penyelidik mengkaji model tikus barah payudara dan mendapati bahawa sebilangan besar "fibroblas yang berkaitan dengan barah" berasal dari apa yang disebut sel stromal mesenchymal - iaitu sel sumsum tulang "berbentuk spindle" yang mempunyai keupayaan untuk membezakan dengan yang lain sel, seperti yang membentuk tulang, otot, tulang rawan, atau tisu penghubung.

Walau bagaimanapun, dalam kes barah payudara, Prof Erez dan pasukan mendapati bahawa tumor dapat "merekrut" sel-sel stromal mesenkim ini dari sumsum tulang dan menjadikannya membezakan menjadi fibroblas - yang, seterusnya, membantu tumor tumbuh lebih jauh.

Penyelidikan baru itu menunjukkan nuansa tambahan. Sebagai contoh, ia mendapati bahawa, tidak seperti fibroblas yang berkaitan dengan kanser, yang berasal dari sel sumsum tulang tidak mempunyai protein isyarat yang disebut PDGFRα.

Walau bagaimanapun, sel-sel mengimbangi kekurangan ini dengan terlalu banyak menghasilkan protein yang disebut clusterin. Protein ini membantu tumor menghasilkan lebih banyak saluran darah dan membiak jauh lebih cepat daripada yang dihasilkan secara eksklusif oleh fibroblas dari tisu payudara yang berdekatan.

Yang penting, para saintis mengulangi penemuan mereka dalam tisu barah payudara manusia. Mereka mendapati bahawa tumor barah payudara manusia juga mempunyai fibroblas kekurangan PDGFRα, yang menyebabkan para penyelidik percaya bahawa fibroblas ini mungkin juga berasal dari sel sumsum tulang.

Akhirnya, tumor barah payudara dengan tahap protein isyarat PDGFRα yang lebih rendah lebih cenderung mati akibat barah.

Penulis menyimpulkan bahawa penemuan "mungkin mempunyai implikasi penting untuk stratifikasi pesakit dan terapi ketepatan."

Prof Erez juga memberi komen, "Kajian kami menunjukkan bahawa pengambilan fibroblas yang berasal dari sumsum tulang penting untuk mendorong pertumbuhan tumor, mungkin dengan meningkatkan pembentukan saluran darah."

"Memahami fungsi fibroblas yang berkaitan dengan barah ini dapat menjadi dasar pengembangan manipulasi terapi baru yang menargetkan bersama fibroblas yang berasal dari sumsum tulang dan juga sel-sel barah itu sendiri."

Prof Neta Erez

none:  intoleransi makanan disfungsi ereksi - ejakulasi pramatang pelengkap-perubatan - ubat alternatif