Bolehkah suplemen vitamin D merawat IBS?

Orang yang mengalami sindrom iritasi usus dapat mengurangkan gejala mereka dengan mengambil makanan tambahan vitamin D. Ini adalah kesimpulan dari kajian baru yang baru diterbitkan di Jurnal Pemakanan Klinikal Eropah.

Para penyelidik mencadangkan bahawa suplemen vitamin D dapat membantu meredakan gejala IBS.

Sindrom iritasi usus (IBS) adalah keadaan yang mempengaruhi usus besar. Gejala termasuk sakit perut, cirit-birit, kembung, dan sembelit.

Dianggarkan bahawa IBS mempengaruhi sekitar 12 peratus orang di Amerika Syarikat, dan wanita hampir dua kali lebih mungkin mengalami keadaan ini berbanding lelaki.

Apa yang menyebabkan IBS tetap menjadi misteri, walaupun makanan dan peristiwa hidup yang tertekan adalah pencetus yang diketahui.

Rawatan semasa untuk IBS termasuk perubahan diet dan gaya hidup dan ubat-ubatan seperti loperamide dan pencahar, untuk membantu meredakan pergerakan usus yang tidak normal.

"IBS adalah keadaan yang kurang difahami yang sangat mempengaruhi kualiti hidup penderita," kata Dr Bernard Corfe, dari Jabatan Onkologi dan Metabolisme di University of Sheffield di United Kingdom, dan penulis utama kajian baru . "Tidak ada satu penyebab yang diketahui dan juga tidak ada satu pun penyembuhan yang diketahui," tambahnya.

Penyelidikan sebelumnya telah menunjukkan bahawa orang dengan keadaan ini mempunyai kadar vitamin D yang rendah, yang menunjukkan bahawa vitamin ini dapat memainkan peranan dalam IBS.

Vitamin D boleh meredakan gejala IBS

Vitamin D sangat penting untuk tubuh manusia. Bukan sahaja penting untuk kesihatan tulang, tetapi vitamin memainkan peranan penting dalam komunikasi sel saraf dan fungsi sistem kekebalan tubuh.

Kekurangan vitamin D adalah faktor risiko yang diketahui untuk riket - gangguan perkembangan tulang yang menyerang kanak-kanak - dan osteomalacia, keadaan pada orang dewasa di mana tulang menjadi lembut.

Kajian juga mengaitkan vitamin D rendah dengan gangguan tulang yang lain, seperti osteoporosis, serta penyakit radang usus dan barah.

Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai hubungan antara vitamin D dan IBS, Dr. Corfe dan pasukannya melakukan analisis terhadap semua literatur yang ada, termasuk kajian yang menyelidiki tahap vitamin D di kalangan orang dengan IBS, serta kajian yang melihat gejala IBS di antara orang yang mengambil makanan tambahan vitamin D.

Menurut para penyelidik, bukti setakat ini menunjukkan bahawa kekurangan vitamin D adalah perkara biasa di kalangan pengidap IBS, dan ini berlaku di semua etnik.

Selanjutnya, kajian menunjukkan bahawa ada kaitan terbalik antara tahap vitamin D dan keparahan gejala IBS, kata pasukan itu.

Yang penting, Dr. Corfe dan rakan sekerja mengatakan ada juga bukti yang menunjukkan bahawa suplemen vitamin D dapat memperbaiki gejala IBS.

"Kajian ini memberikan gambaran mengenai keadaan dan, yang penting, cara baru untuk mencubanya [...] Terbukti dari penemuan bahawa semua orang dengan IBS harus menguji tahap vitamin D mereka dan sebilangan besar mereka akan mendapat manfaat dari makanan tambahan. "

Bernard Corfe

Yang mengatakan, para penyelidik menekankan bahawa kajian yang lebih besar diperlukan sebelum suplemen vitamin D dapat disarankan secara meluas untuk orang dengan IBS.

none:  pembedahan selesema - selsema dermatologi