Kesan ubat yang disembunyikan oleh pelaporan plasebo yang buruk

Satu kajian baru-baru ini menyimpulkan bahawa makalah penyelidikan perubatan sering tidak menggambarkan plasebo dengan secukupnya. Penulis percaya bahawa ini boleh menyebabkan kekurangan laporan dan memberi manfaat yang berlebihan.

Kajian baru menggarisbawahi pentingnya menjelaskan plasebo dengan lebih mendalam.

Untuk mengetahui sama ada ubat atau campur tangan perubatan berfungsi, penyelidik mesti meletakkannya pada plasebo.

Sekiranya keadaan eksperimen tidak dapat mengatasi plasebo, maka mereka tidak boleh menganggapnya berkesan.

Walau bagaimanapun, satu kajian baru-baru ini menjelaskan bagaimana plasebo tidak begitu baik seperti yang dipercayai oleh banyak orang.

Para penyelidik di sebalik kajian baru itu bertanya sama ada saintis meluangkan masa untuk menjelaskan formulasi sebenar rawatan plasebo mereka ketika menerbitkan hasilnya.

Placebos terdapat dalam pelbagai bentuk, termasuk suntikan garam, pembedahan palsu, dan tablet atau kapsul dalam bentuk, saiz, atau warna apa pun.

Mereka juga mengandungi pelbagai bahan, kadang-kadang termasuk bahan kimia untuk meniru rasa atau rasa ubat aktif. Seperti yang dijelaskan oleh penulis kajian baru, "[perbezaan] ini dapat mempengaruhi seberapa berkesannya."

Masalah dengan plasebo

Penulis menggariskan contoh di mana plasebo tertentu menyimpang hasil beberapa kajian. Dalam kajian yang menyelidiki oseltamivir, yang mungkin diketahui orang dengan nama jenama Tamiflu, para saintis sering menambahkan asid dehidrokolik ke plasebo.

Asid Dehidrokolik mempunyai rasa pahit, seperti halnya oseltamivir. Para penyelidik memilih untuk menambahkan bahan kimia ini ke plasebo sehingga para peserta tidak mengetahui sama ada mereka telah menerima ubat aktif atau plasebo.

Walau bagaimanapun, kedua-dua asid dehidrokolik dan oseltamivir menyebabkan kesan sampingan gastrousus. Semasa para saintis cuba mengira kadar kesan sampingan gastrointestinal akibat oseltamivir, mereka membandingkannya dengan kesan sampingan dari plasebo.

Oleh kerana plasebo juga menyebabkan jenis gejala ini, saintis memandang rendah keseluruhan kadar kesan sampingan gastrousus untuk oseltamivir.

Isu lain adalah ketidakcocokan antara plasebo dan keadaan eksperimen - dengan kata lain, mereka tidak kelihatan, merasakan, atau merasakan perkara yang sama. Dalam kes ini, peserta dapat dengan mudah menentukan bahawa mereka tidak menerima ubat eksperimen.

Sekiranya peserta percaya bahawa mereka "hanya menerima plasebo," mereka mungkin tidak mengharapkan faedah. Kesedaran ini berpotensi untuk mengubah hasil, menjadikan ubat eksperimen lebih bermanfaat daripada yang sebenarnya.

Contoh terakhir mengenai pengaruh plasebo secara tidak sengaja ialah minyak zaitun. Dalam kajian awal yang menyelidiki ubat penurun kolesterol, saintis sering menggunakan minyak zaitun sebagai plasebo. Kemudian, menjadi jelas bahawa minyak zaitun itu sendiri menurunkan kolesterol.

Mengenai perkara-perkara ini, semakin jelas bahawa plasebo boleh mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap hasil kajian. Dengan ini, sekumpulan penyelidik dari University of Oxford di United Kingdom memutuskan untuk menyiasat seberapa kerap penulis melaporkan intervensi plasebo dalam makalah ilmiah dengan tepat.

Mereka baru-baru ini menerbitkan penemuan mereka di Jurnal Penyiasatan Klinikal Eropah.

Pelaporan yang mencukupi jarang berlaku

Untuk menyiasatnya, para saintis meneliti makalah yang terdapat dalam enam jurnal perubatan umum teratas, termasuk JAMA dan BMJ, telah diterbitkan pada tahun 2018. Mereka mengumpulkan semua makalah yang menggunakan prosedur plasebo atau palsu. Pencarian ini menghasilkan 94 makalah, yang mana ia dilengkapkan dengan 100 makalah dari jurnal lain dengan menggunakan kriteria yang sama.

Mereka menilai penerangan penulis mengenai plasebo dengan menggunakan garis panduan amalan terbaik semasa, yang dipanggil senarai semak Templat untuk Intervensi Penerangan dan Replikasi (TIDieR).

TIDieR merangkumi 12 item senarai semak untuk melaporkan prosedur plasebo atau palsu.

Pasukan ini mendapati bahawa dalam semua makalah dari jurnal teratas, penulis menamakan plasebo. Dalam kebanyakan kes, mereka juga menjelaskan bagaimana mereka melakukan penipuan atau plasebo dan seberapa banyak yang mereka berikan kepada peserta.

Walau bagaimanapun, secara purata, kertas tersebut merangkumi hanya lapan daripada 12 item dalam senarai semak.

Hanya 8.5% artikel jurnal teratas menjelaskan mengapa para saintis memilih plasebo tertentu, dan kurang dari separuh melaporkan siapa yang menyediakan prosedur palsu.

Dalam kumpulan kedua dari 100 artikel, pelaporan kurang baik. Rata-rata, penulis kajian melaporkan hanya enam daripada 12 item dalam senarai semak TIDieR.

"Tidak mungkin untuk mengatakan seberapa sering komponen plasebo mempengaruhi apa faedah nyata rawatan baru sehingga komponen tersebut dilaporkan dengan cukup. Seperti yang ditunjukkan oleh kajian ini, mereka jarang sekali. "

Pengarang utama Dr Rebecca Webster

Campur tangan plasebo dan palsu boleh memberi kesan yang nyata dan dapat diukur kepada peserta, jadi sangat penting bagi penyelidik untuk menjelaskan sepenuhnya bagaimana mereka melaksanakannya. Seperti sekarang, menilai seberapa banyak ubat memberi manfaat atau bahaya kepada seseorang yang masih tersembunyi di sebalik maklumat yang hilang mengenai plasebo.

Penulis kajian berharap pada masa akan datang, para penyelidik akan "menyelidiki mengapa garis panduan semasa untuk melaporkan intervensi" aktif "(TIDieR) jarang digunakan, bahkan di antara jurnal seperti BMJ yang didakwa memerlukan penggunaannya. "

none:  sistem imun - vaksin farmasi - ahli farmasi pemulihan - terapi fizikal