Makan jangkrik boleh memberi manfaat kepada kesihatan usus anda, kata para saintis

Adakah makan serangga menjadi perbatasan seterusnya dalam soal pemakanan, kesejahteraan, dan pertanian lestari? Satu kajian baru-baru ini menunjukkan bahawa kita mungkin berusaha untuk mengatasi ketakutan kita dan mencuba makanan ringan baru: jangkrik.

Percubaan klinikal melihat bagaimana menambahkan jangkrik ke dalam diet kita dapat memberi manfaat kepada kesihatan.

Sejak kebelakangan ini, semakin ramai saintis berminat dengan serangga.

Mereka, serta orang-orang yang ingin tahu pemakanan, bertanya apakah kita mungkin kehilangan trik dengan tidak memperkayakan diet kita dengan segelintir semut, atau kriket atau dua.

Satu kajian yang diterbitkan awal tahun ini mendapati bahawa serangga tidak lebih sukar dicerna daripada makanan lain dalam diet seharian kita, dan populasi yang memakannya secara berkala melaporkan bahawa mereka sebenarnya juga sangat enak.

Baru-baru ini, Valerie Stull - seorang penyelidik dari University of Wisconsin-Madison - memutuskan untuk memusatkan perhatiannya pada apa kesan makan jangkrik pada kesihatan seseorang, dan apakah ia akan menjadi tambahan yang berguna untuk diet seseorang.

Stull terinspirasi untuk melihat faedah memasukkan serangga ke dalam diet berikutan pengenalannya sendiri mengenai sumber nutrien ini.

"Saya dalam perjalanan dengan ibu bapa saya di Amerika Tengah dan kami disajikan semut goreng," katanya. "Saya ingat begitu kasar pada mulanya, tetapi ketika saya meletakkan semut di mulut saya, saya benar-benar terkejut kerana rasanya seperti makanan - dan itu enak!" dia menambah.

Baru-baru ini, Stull dan rakan sekerja melakukan percubaan klinikal percubaan yang memeriksa kesan memakan jangkrik pada mikrobiota usus manusia. Para penyelidik melaporkan penemuan mereka dalam makalah yang diterbitkan di Laporan Ilmiah.

Jangkrik boleh meningkatkan bakteria baik

Untuk percubaan, Stull dan pasukan merekrut 20 peserta yang sihat berusia 18-48. Selama 2 minggu, sebahagian dari mereka makan sarapan biasa (sarapan kawalan), sementara yang lain makan sarapan pagi yang menampilkan muffin atau goncang yang dibuat dengan 25 gram jangkrik serbuk.

Kemudian, selama 2 minggu tambahan, semua peserta beralih ke diet tanpa kriket biasa. Ini adalah "tempoh pencucian." Akhirnya, lebih dari 2 minggu lagi, mereka yang mula-mula makan sarapan pagi mengonsumsi sarapan berasaskan kriket, dan sebaliknya.

Para saintis mengumpulkan sampel biologi - darah dan najis - serta maklumat mengenai kesihatan gastrointestinal peserta pada tiga titik sepanjang percubaan: pada awal, selepas campur tangan 2 minggu pertama, dan pada akhir kajian, selepas intervensi 2 minggu terakhir.

Stull dan pasukan menganalisis sampel, menguji biomarker yang relevan seperti gula darah, penanda yang menunjukkan kesihatan hati, tanda-tanda keradangan, dan perubahan mikrobiota usus.

Mereka tidak menemui perubahan yang signifikan terhadap kesihatan gastrointestinal peserta, dan tidak ada perubahan pada populasi usus bakteria.

Tidak ada bukti perubahan tahap keradangan usus peserta, dan sukarelawan tidak melaporkan kesan sampingan kerana diet masing-masing. Walau bagaimanapun, para penyelidik memerhatikan dua perubahan ketara berikutan penggabungan jangkrik ke dalam diet peserta.

Pertama, mereka melihat bahawa tahap enzim metabolik yang berkaitan dengan kesihatan usus yang lebih baik telah meningkat hingga tahap tertentu. Kemudian, mereka melihat bahawa tahap protein darah yang dikaitkan dengan keradangan - TNF-alpha - telah menurun.

Tahap TNF-alpha yang lebih tinggi, tambah para penyelidik, sering dilihat dalam keadaan tertekan dan juga barah.

Lebih-lebih lagi, Stull dan rakan sekerja memerhatikan peningkatan tertentu dalam populasi bakteria usus yang baik, seperti Bifidobacterium animalis.

'Manfaat melebihi pemakanan?'

"Ada banyak minat sekarang untuk serangga yang dapat dimakan," kata Stull, sambil menambahkan, "Ia mendapat daya tarikan di Eropah dan di [Amerika Syarikat] sebagai sumber protein yang mampan dan mesra alam berbanding dengan ternakan tradisional."

Para penyelidik menjelaskan bahawa beralih ke serangga sebagai sumber protein bukan hanya lebih baik untuk alam sekitar, tetapi juga lebih baik bagi manusia, kerana ia akan menjadi alternatif pemakanan yang lebih sihat untuk daging.

Cengkerik dan serangga lain, kata pasukan itu, juga merupakan sumber serat yang baik, walaupun jenis serat yang dikandungnya - seperti kitin - berbeza dengan apa yang kita peroleh dari sebilangan buah-buahan atau sayur-sayuran.

Serat penting dalam mempertahankan pertumbuhan probiotik, atau bakteria usus yang sihat, dan serat yang disediakan oleh serangga dapat mempertahankan kesehatan usus.

"Kajian ini penting kerana serangga mewakili komponen baru dalam diet Barat dan kesan kesihatan mereka pada populasi manusia belum pernah dipelajari," kata pengarang kajian Tiffany Weir.

"Dengan apa yang kita ketahui sekarang tentang mikrobiota usus dan hubungannya dengan kesihatan manusia, penting untuk menentukan bagaimana makanan baru dapat mempengaruhi populasi mikroba usus. Kami mendapati bahawa pengambilan kriket sebenarnya boleh memberi faedah selain pemakanan. "

Tiffany Weir

Walau bagaimanapun, para penyelidik menyatakan bahawa percubaan mereka adalah kecil, dan bahawa kajian yang lebih besar dengan lebih banyak peserta harus berusaha untuk meniru penemuan mereka.

Hasil baru ini tetap penting bagi Stull, yang yakin bahawa serangga merupakan sumber nutrien yang sering digunakan - yang memerlukan lebih sedikit wang dan sumber daya semula jadi yang lebih sedikit untuk bertani.

Sebenarnya, dia telah bersama-sama mendirikan sebuah projek permulaan yang bertujuan untuk menyediakan alat-alat penternakan serangga kepada masyarakat kecil, mungkin miskin di seluruh dunia, untuk membolehkan mereka menyokong diri mereka dengan lebih baik.

none:  vena-tromboembolisme- (vte) warga emas - penuaan menopaus