Apa yang menyebabkan ketawa yang tidak terkawal dalam epilepsi?

Bentuk epilepsi yang jarang berlaku dapat dicirikan oleh serangan tawa yang tidak terkawal. Apakah punca, dan bolehkah doktor mengatasinya? Kajian kes baru menjawab soalan ini.

Kajian kes mendapati bahawa ketawa individu yang tidak terkawal disebabkan oleh bentuk epilepsi yang jarang berlaku.

Kejang gelastik, atau epilepsi gelastik, adalah bentuk epilepsi yang jarang berlaku yang menyebabkan gejala yang tidak biasa, terutamanya aktiviti atau tingkah laku yang tidak terkawal, seperti ketawa.

Epilepsi jenis ini juga dikaitkan dengan kehadiran hamartoma hipotalamus - malformasi yang kelihatan seperti tumor dan berkembang di kawasan hipotalamus otak.

Baru-baru ini, sepasukan pakar dan penduduk perubatan dari University of Hawaiʻi di John A. Burns School of Medicine (JABSOM) di Mānoa menemui seorang lelaki yang mengalami sawan gelastik yang ditandai dengan ketawa yang tidak terkawal sejak kecil.

Sehingga ketika itu, epilepsi lelaki itu masih belum didiagnosis, dan dia tidak mendapat rawatan untuknya.

"Ini adalah kes yang sangat menarik secara perubatan. Sebelum kes ini, saya tidak tahu sawan boleh berlaku seperti tawa yang tidak terkawal, ”kata penduduk perubatan JABSOM, Nina Leialoha Beckwith.

Ketika Beckwith dan pasukan menerima lelaki itu dalam jagaan mereka, dia berusia 40 tahun dan telah mengalami serangan ketawa dua atau tiga kali seminggu sejak berusia 8 tahun.

Pasukan JABSOM memperincikan proses mendiagnosis dan merawat penyitaan ini dalam makalah yang kini terdapat dalam Hawai'i Journal of Medicine & Public Health.

Keadaan yang serius dengan gejala 'pelik'

Lelaki yang mengalami sawan ini mempunyai sejarah tumor otak, diabetes, dan skizofrenia. Dia juga mengalami gangguan kognitif progresif dan perubahan tingkah laku.

Semua tanda ini membantu meletakkan doktor di jalan yang betul. Pasukan ini melakukan EEG, yang menunjukkan bahawa aktiviti di kawasan frontotemporal kanan otak selaras dengan epilepsi.

Imbasan MRI selanjutnya menunjukkan kecacatan pada hipotalamus yang kelihatan seperti hamartoma hipotalamus. Semua ini, secara bersama-sama, membolehkan doktor JABSOM mencapai diagnosis kejang gelastik.

“Kejang gelastik adalah bentuk epilepsi yang jarang dicirikan oleh tawa yang tidak sesuai dan tidak terkawal. Mereka sangat berkaitan dengan perkembangan kognitif yang tidak normal dan masalah tingkah laku pada pesakit. Penyelidikan telah menunjukkan bahawa [mereka] boleh berasal dari hamartoma hipotalamus, ”kata pasukan itu dalam makalah kajian mereka.

Para profesional penjagaan kesihatan kemudian dapat memberitahu lelaki itu mengenai sifat serangannya. Mereka juga memberi rawatan antiepileptik yang dapat menahan ketawa.

Kes ini bergema dengan profesional yang menilai itu. "Saya percaya kisah [pesakit ini] dapat membantu kita, sebagai doktor, untuk mengenal pasti dan memberikan perawatan yang lebih baik bagi pesakit yang menderita keadaan serupa," kata Beckwith.

"Saya hanya dapat membayangkan bagaimana rasanya pesakit ini mengalami kejang yang pelik ini selama bertahun-tahun. Saya bersyukur kerana telah menjadi bagian dari jagaannya, ”tambahnya.

Ke depan, Beckwith dan rakan sekerja menekankan pentingnya tidak mengabaikan kemungkinan diagnosis kejang gelastik pada individu dengan gejala yang tidak biasa termasuk tawa yang tidak terkawal. Dalam makalah mereka, mereka menulis bahawa:

"Penyelesaian menyeluruh harus merangkumi pencitraan neuro dengan memperhatikan wilayah suprasellar dan EEG. Diagnosis awal dan pendidikan pesakit yang tepat [juga] sangat penting untuk mengelakkan rawatan yang berlebihan dan tidak perlu. ”

Nina L. Beckwith et al.

none:  barah pankreas prostat - barah prostat tidak dikategorikan