Memerangi kegemukan dengan secawan kopi

Para saintis mengatakan bahawa mereka telah melakukan 'kajian pertama pada manusia untuk menunjukkan bahawa sesuatu seperti secawan kopi boleh memberi kesan langsung pada fungsi lemak coklat kita.'

Secawan kopi sederhana boleh menjadi kunci untuk mengatasi masalah kegemukan dan diabetes, kata penyelidikan baru.

Lemak coklat - yang kadang-kadang disebut orang sebagai lemak "baik" - membantu tubuh mengubah nutrien menjadi tenaga dan menghasilkan haba.

Tidak seperti lemak coklat, jenis lemak lain yang disebut saintis sebagai lemak putih atau kuning adalah hasil penyimpanan kalori yang berlebihan.

Walaupun pakar perubatan mengaitkan lemak putih dengan kegemukan dan gangguan metabolik seperti diabetes, lemak coklat dapat membantu orang untuk tetap kurus dan mengekalkan berat badan yang sihat.

Beberapa penyelidik telah menyatakan bahawa mendorong tubuh mengubah lemak putih menjadi lemak coklat dapat menjadi cara yang berjaya untuk memerangi kegemukan, dan kajian telah memfokuskan pada jalur tertentu yang dapat mempermudah proses pembakaran lemak ini.

Lemak coklat memetabolismekan makanan menjadi tenaga dengan mengaktifkan apa yang disebut protein tidak berpasangan 1 (UCP1), yang terdapat di mitokondria tisu adiposa coklat.

Kajian terdahulu telah menghubungkan penggunaan kafein dengan penurunan berat badan dan perbelanjaan tenaga yang lebih tinggi. Namun, para saintis belum mengkaji kaitan antara pengaktifan kopi dan UCP1, jadi sekumpulan penyelidik dari University of Nottingham, United Kingdom, berangkat untuk memeriksa bidang ini.

Profesor Michael Symonds, dari Sekolah Perubatan di University of Nottingham, adalah salah satu penulis kajian yang sesuai dan utama, yang muncul dalam jurnal Laporan Ilmiah.

Bagaimana 1 cawan kopi mempengaruhi lemak coklat

Symonds dan pasukan melakukan eksperimen in vitro dan in vivo untuk melihat kesan kafein terhadap penghasilan haba lemak coklat, atau termogenesis.

Pertama, mereka mendedahkan sel-sel penyimpanan lemak, atau adiposit - yang berasal dari sel stem - kepada kafein. Mereka menyedari bahawa pendedahan kafein meningkatkan tahap UCP1 dan meningkatkan metabolisme sel.

Kesan ini "dikaitkan dengan perubahan struktur seperti coklat" pada mitokondria dan tetesan lipid.

Kedua, para penyelidik berusaha untuk mengesahkan penemuan pada manusia. Dengan menggunakan teknik pengimejan termal, mereka meletakkan simpanan lemak coklat di dalam badan dan menilai kemampuan menghasilkan haba mereka.

"Dari karya kami sebelumnya," jelas Prof Symonds, "kami tahu bahawa lemak coklat terutama terletak di kawasan leher, jadi kami dapat membayangkan seseorang langsung setelah mereka minum untuk melihat apakah lemak coklat menjadi lebih panas."

Para penyelidik membandingkan kesan minum secawan kopi dengan air minum, dan mendapati bahawa "minum kopi (tetapi bukan air) merangsang suhu wilayah supraclavicular," yang sesuai dengan kawasan di mana lemak coklat terkumpul pada manusia, dan yang "menunjukkan termogenesis."

"Hasilnya positif," kata Prof Symonds, "dan kita sekarang perlu memastikan apakah kafein, sebagai salah satu bahan dalam kopi, bertindak sebagai rangsangan atau jika ada komponen lain yang membantu pengaktifan lemak coklat .Kami sedang melihat suplemen kafein untuk menguji sama ada kesannya serupa. "

"Setelah kami memastikan komponen mana yang bertanggung jawab untuk hal ini, komponen tersebut berpotensi digunakan sebagai bagian dari rejim manajemen berat badan atau sebagai bagian dari program regulasi glukosa untuk membantu mencegah diabetes."

"Meningkatkan aktiviti [lemak coklat] meningkatkan kawalan gula darah serta meningkatkan kadar lipid darah, dan kalori tambahan yang dibakar membantu mengurangkan berat badan. Namun, hingga kini, belum ada yang menemukan cara yang dapat diterima untuk merangsang kegiatannya pada manusia, ‚ÄĚkata Prof Symonds.

"Ini adalah kajian pertama pada manusia untuk menunjukkan bahawa sesuatu seperti secawan kopi boleh memberi kesan langsung pada fungsi lemak coklat kita. Implikasi berpotensi dari hasil kami cukup besar, kerana obesiti adalah masalah kesihatan utama masyarakat, dan kami juga mempunyai wabak diabetes yang semakin meningkat, dan lemak coklat berpotensi menjadi sebahagian daripada penyelesaiannya. "

Prof Michael Symonds

none:  sakit badan kegelisahan - tekanan aritmia