Mengapa orang yang langsing mungkin mendapat manfaat daripada sekatan kalori

Malah orang yang langsing mungkin mendapat manfaat daripada mengehadkan kalori mereka; mengurangkan pengambilan kalori harian sekitar 300 sehari secara signifikan dapat meningkatkan penanda kesihatan kardiometabolik.

Mengehadkan pengambilan kalori kita boleh memberikan faedah yang signifikan tanpa mengira berat badan kita.

Ini adalah percubaan utama percubaan terkawal secara rawak yang berlangsung selama 2 tahun dan melibatkan 218 orang, berumur 21–50, tanpa kegemukan.

Dr. William E. Kraus - pakar kardiologi dan profesor perubatan terkemuka di Duke University di Durham, NC - adalah pengarang utama kajian baru itu.

Dr. Kraus dan rakan sekerja menjelaskan dalam makalah mereka bahawa beberapa penanda kardiometabolik - seperti kolesterol, tekanan darah, dan gula darah - dapat meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular dan kematian kardiovaskular walaupun mereka berada dalam jangkauan yang dianggap profesional kesihatan sebagai normal.

Sebaliknya, banyak kajian menunjukkan bahawa pembatasan kalori memberi manfaat kepada kesihatan dan jangka hayat seseorang. Namun, adakah faedah ini disebabkan oleh penurunan berat badan?

Para penyelidik memulakan kajian baru mereka dari hipotesis bahawa ia bukan hanya menurunkan berat badan, tetapi juga beberapa mekanisme molekul lain yang lebih kompleks yang menjelaskan faedah pembatasan kalori untuk kesihatan kardiometabolik.

Oleh itu, mereka berangkat untuk menguji hipotesis mereka, dan sejak itu mereka menerbitkan penemuan mereka dalam jurnal tersebut Diabetes Lancet & Endokrinologi.

Bagaimana sekatan kalori membantu kesihatan metabolik

Semua peserta percubaan mempunyai purata indeks jisim badan (BMI) antara 22 dan 27.9. Untuk memulakan, para penyelidik secara rawak menetapkannya kepada salah satu daripada dua kumpulan: satu kumpulan mengurangkan pengambilan kalori mereka sebanyak 25% (kumpulan intervensi), dan kumpulan yang lain tidak mengubah pengambilan kalori mereka (kumpulan kawalan).

Peserta dalam kumpulan intervensi makan tiga kali sehari dan bebas memilih dari enam rancangan makanan yang berbeza. Mereka juga "menghadiri sesi kaunseling kelompok dan individu selama 6 bulan pertama percubaan." Kajian ini bermula pada Mei 2007 dan berlanjutan hingga Februari 2010.

Selama ini, peserta yang tinggal - mereka yang berada dalam kumpulan kawalan - terus mengikuti diet biasa mereka.

Tidak semua peserta dalam kumpulan intervensi berjaya mengekalkan pengurangan kalori sebanyak 25% sepanjang tempoh kajian, tetapi rata-rata mereka mengurangkan pengambilan mereka hampir 12%.

Selepas campur tangan, peserta dalam kumpulan ini kehilangan dan mengekalkan penurunan 10% berat badan mereka - 71% daripadanya adalah jisim lemak. Pembatasan kalori menghasilkan faedah kardiometabolik yang ketara.

Secara khusus, "Pembatasan kalori menyebabkan pengurangan berterusan dan ketara dari awal hingga 2 tahun dari semua faktor risiko kardiometabolik konvensional yang diukur," tulis penulis. Ini termasuk perubahan kolesterol lipoprotein berketumpatan rendah, kolesterol lipoprotein berketumpatan tinggi (HDL), dan tekanan darah sistolik dan diastolik.

Juga, "pembatasan kalori menghasilkan peningkatan yang signifikan pada protein C-reaktif selama 2 tahun." Ini adalah tanda keradangan yang dikaitkan oleh saintis dengan penyakit jantung, barah, dan penurunan kognitif. Kepekaan insulin dan penanda sindrom metabolik juga bertambah baik.

Manfaatnya tetap kukuh setelah Dr. Kraus dan pasukan melakukan analisis kepekaan yang menyesuaikan hasilnya untuk penurunan berat badan relatif.

"Ini menunjukkan bahawa bahkan modifikasi yang tidak seberat yang kita gunakan dalam kajian ini dapat mengurangi beban diabetes dan penyakit kardiovaskular yang kita miliki di [Amerika Syarikat]."

William E. Kraus

"Orang boleh melakukan ini dengan mudah dengan hanya melihat sedikit pertimbangan mereka di sana sini, atau mungkin mengurangkan jumlahnya, seperti tidak mengemil setelah makan malam."

"Ada sesuatu mengenai pembatasan kalori, beberapa mekanisme yang belum kami fahami yang menghasilkan peningkatan ini," tambahnya. "Kami telah mengumpulkan darah, otot, dan sampel lain dari para peserta ini dan akan terus meneroka apa itu isyarat metabolik atau molekul sihir ini."

Dalam temu bual untuk The LancetPodcast, Dr. Kraus mengatakan bahawa ini adalah kajian jangka panjang pertama yang mengkaji faedah pembatasan kalori pada manusia.

Dr. Kraus juga menjelaskan bahawa kajiannya meneliti biomarker untuk jangka waktu kesihatan seseorang, dan dia mengatakan bahawa dia dan rakan-rakannya "terkesan" dengan peningkatan "dramatik" dan kesan positif "luar biasa" yang terdapat pada sekatan pinggang pada pembatasan kalori, trigliserida, kolesterol HDL, kawalan glukosa, dan tekanan darah.

none:  barah pankreas ubat-ubatan alahan makanan