Mencari makna hidup dapat menjadikan kita sihat seiring bertambahnya usia

Satu kajian baru menemui hubungan antara rasa makna dan kesejahteraan fizikal dan mental ketika kita semakin tua.

Mencari makna dalam kehidupan seseorang dapat membantu orang kekal sihat pada tahun-tahun kemudian.

Semakin tua orang, semakin banyak kehidupan mereka mungkin berubah. Contohnya, rakan dan saudara mereka mungkin akan sampai ke akhir hayat mereka, dan kerjaya orang mungkin akan semakin lemah.

Menurut kertas kajian baru yang muncul di Jurnal Psikiatri Klinikal, melintasi ambang ini membangkitkan semula keperluan orang untuk mencari makna dalam kehidupan.

Kajian yang dilakukan oleh penyelidik di University of California San Diego School of Medicine, menemui kaitan antara mempunyai rasa makna dan fungsi fizikal, mental, dan kognitif yang positif.

"Mereka yang mempunyai makna dalam hidup lebih bahagia dan sihat daripada yang tanpanya," kata penulis kajian senior Dilip V. Jeste.

Keutamaan baru

Walaupun pencarian makna mungkin ada di fikiran kita pada berbagai waktu dalam hidup kita, kajian baru menunjukkan bahawa ketika kehidupan kita penuh dengan keluarga, rakan, dan kerjaya, itu cenderung memudar ke latar belakang.

“Ketika anda masih muda, seperti berusia 20-an, anda tidak pasti mengenai kerjaya anda, pasangan hidup, dan siapa anda sebagai seorang. Anda mencari makna dalam hidup, ”kata Jeste.

Namun, “Ketika anda mulai memasuki usia 30-an, 40-an, dan 50-an, anda mempunyai hubungan yang lebih terjalin, mungkin anda sudah berkahwin dan mempunyai keluarga, dan anda sudah menetap dalam kerjaya. Pencarian berkurang dan makna dalam hidup meningkat. "

Jeste meneruskan: “Setelah berusia 60 tahun, keadaan mulai berubah. Orang-orang bersara dari pekerjaan mereka dan [mungkin] mula kehilangan identiti [rasa] mereka. Mereka mula mengalami masalah kesihatan dan beberapa rakan dan keluarga mereka mula meninggal dunia. Mereka mula mencari makna dalam hidup lagi kerana makna yang pernah mereka ubah telah berubah. "

Seiring bertambahnya usia, sepertinya ada keperluan mendesak untuk mengetahui apa yang harus kita lakukan - dan apa yang harus kita rasakan - masa yang tinggal.

Bagi banyak orang, mencari makna menjadi prasyarat untuk pengakhiran kisah hidup seseorang yang bahagia. Tanpa itu, menunjukkan kajian itu, tahun-tahun menurun dan kesukaran yang mungkin mereka alami mungkin didominasi oleh tekanan dan akibat fizikalnya.

Siapa yang mengambil bahagian dalam kajian ini?

Para penyelidik membuat hubungan mereka dari 1.042 orang dewasa yang mengambil bahagian dalam Penilaian Penuaan Berjaya dari Januari 2013 hingga Jun 2014.

Para peserta adalah penduduk komuniti dewasa di San Diego County, CA. Mereka berumur 21–100+.

Para penyelidik melakukan tiga penilaian:

  • "A Makna dalam Kehidupan Kuesioner" menangkap hubungan setiap peserta saat ini dengan makna, dikategorikan sebagai "Cari" atau "Kehadiran." Pasukan meminta para peserta untuk mengenal pasti dengan pernyataan yang berbeza, seperti, "Saya mencari tujuan atau misi untuk hidup saya," atau, "Saya telah menemui tujuan hidup yang memuaskan."
  • Setiap peserta melaporkan keadaan fizikal dan mental mereka sendiri.
  • Setiap peserta mengambil bahagian dalam wawancara telefon sebagai alat untuk menilai status kognitif mereka.

Apa yang dijumpai oleh kajian itu

Dari segi pencarian makna dan memperolehnya, data menunjukkan hubungan terbalik yang mencolok antara keduanya pada usia 60 tahun: "Kehadiran" mencapai tahap tertinggi pada usia itu, sementara "Pencarian" mencapai tahap terendah.

Ini menunjukkan bahawa bagi banyak orang, tidak perlu lagi mencari makna pada ketika itu; mereka telah menjumpainya pada saat mereka berusia 60 tahun.

Dengan menggunakan model statistik, para penyelidik mendapati bahawa keadaan fizikal berkorelasi negatif dengan usia yang lebih tua tetapi positif dengan Kehadiran. Sebenarnya, korelasi bertambah kuat setelah berusia 60 tahun.

Kesejahteraan mental dikaitkan secara positif dengan penuaan dan Kehadiran tetapi negatif dengan Pencarian. Fungsi kognitif dikaitkan secara negatif dengan peningkatan usia dan Pencarian.

Kesimpulan kajian ini adalah bahawa mencari makna dalam kehidupan seseorang merupakan strategi yang baik untuk berkembang pada tahun-tahun kemudian - sebahagiannya kerana ia menyokong pemeliharaan kesejahteraan fizikal dan mental seseorang.

Seperti yang dijelaskan oleh penulis kajian pertama Awais Aftab, "Bidang perubatan mulai menyedari bahawa makna dalam kehidupan adalah faktor yang relevan secara klinikal dan berpotensi dapat diubah, yang dapat disasarkan untuk meningkatkan kesejahteraan dan fungsi [orang]."

Jeste berkata, "Ini adalah masa yang menggembirakan dalam bidang ini kerana kami berusaha mencari jawapan berdasarkan bukti untuk beberapa pertanyaan paling mendalam dalam hidup."

Penyelidikannya yang akan datang akan menumpukan pada sifat peribadi lain - termasuk kebijaksanaan, kesepian, dan belas kasihan - dan bagaimana mereka boleh mempengaruhi pencarian makna seseorang.

"Kami juga ingin memeriksa apakah beberapa biomarker tekanan dan penuaan dikaitkan dengan mencari dan menemukan makna dalam kehidupan," katanya.

none:  kardiovaskular - kardiologi leukemia alahan