Suplemen vitamin D dan omega-3 tidak dapat mencegah keradangan

Adakah suplemen omega-3 bermanfaat seperti yang pernah dipercayai oleh penyelidik? Tidak berkaitan dengan keradangan, kajian baru menunjukkan.

Makanan tambahan omega-3 tidak begitu bermanfaat untuk kesihatan seperti yang pernah difikirkan orang.

Kajian terbaru menunjukkan bahawa pengambilan suplemen untuk meningkatkan kadar vitamin D dan omega-3 mungkin tidak mengurangkan keradangan sistemik.

Penyelidikan baru, yang diambil dari kajian VITAL, bertujuan untuk menentukan tahap biomarker dari beberapa petunjuk keradangan pada orang yang mengambil atau tidak mengambil vitamin D dan suplemen asid lemak omega-3, atau minyak ikan.

Selepas 1 tahun, kajian ini tidak menunjukkan perbezaan tahap antara kedua-dua kumpulan.

Karen Costenbader - pengarah Program Lupus di Bahagian Rheumatologi, Keradangan, dan Imuniti di Brigham and Hospital Wanita di Boston, MA - adalah pengarang kajian yang sesuai.

Hasilnya kini muncul dalam jurnal Kimia Klinikal.

Mengapa penanda keradangan penting?

Keradangan adalah penanda prognostik utama bagi beberapa keadaan yang mengancam nyawa - terutamanya yang berkaitan dengan penuaan dan kegemukan.

Ini termasuk penyakit kardiovaskular, kegagalan jantung, osteoporosis, beberapa keadaan neurodegeneratif (termasuk penyakit Alzheimer), diabetes, dan beberapa barah.

Ramai orang menggunakan suplemen vitamin D dan minyak ikan untuk mengurangkan keradangan sistemik dan membantu mencegah timbulnya keadaan seperti itu.

Walau bagaimanapun, para penyelidik di belakang kajian baru ini mendapati bahawa vitamin D dan minyak ikan tidak dapat mengurangkan keradangan sistemik, dan dalam beberapa kes, penanda keradangan sebenarnya lebih tinggi pada orang yang mengambil makanan tambahan ini daripada mereka yang tidak mengambilnya.

Dr. Costenbader dan pasukan melihat interleukin 6 (IL-6), faktor nekrosis tumor-reseptor 2 (TNFR2), dan protein C-reaktif kepekaan tinggi (hsCRP).

Secara individu, penanda ini mempunyai peranan penting dalam permulaan keradangan. Mampu mengesan peningkatan tahap penanda ini dalam darah boleh menjadi alat prognostik untuk memberitahu profesional kesihatan mengenai tahap keradangan seseorang.

Apakah tujuan kajian ini?

Ramai orang mengambil makanan tambahan vitamin D dan minyak ikan yang dipercayai dapat mengurangkan keradangan. Walau bagaimanapun, profesional penjagaan kesihatan mungkin sukar untuk menentukan cara memberi nasihat kepada pesakit mereka mengenai suplemen yang harus diambil, dan dos mana yang paling baik.

Ini kerana terdapat kekurangan data percubaan klinikal untuk memberitahu rawatan. Kajian VITAL bertujuan untuk menyediakan data klinikal yang diperlukan untuk membantu profesional kesihatan memberi maklumat yang lebih baik kepada pesakit mereka.

Kajian VITAL yang sedang dijalankan adalah percubaan rawak, double-blind, plasebo yang dikendalikan di mana para penyelidik menyiasat kesan vitamin D, omega-3, atau kedua-duanya pada tahap IL-6, TNFR2, dan hsCRP dalam darah.

Untuk penyelidikan ini, para peserta mengambil 2,000 unit vitamin D antarabangsa, 1 gram omega-3, atau kedua-duanya setiap hari. Sebilangannya menerima plasebo.

Para saintis melakukan pengukuran awal pada awal percubaan, yang mereka bandingkan dengan pengukuran yang mereka lakukan setahun kemudian.

Pada masa akan datang, percubaan ini juga akan mengkaji kesan suplemen terhadap risiko penyakit kardiovaskular dan barah.

Apa yang didapati oleh kajian ini?

Hasil kajian menunjukkan bahawa setelah 1 tahun mengambil suplemen ini, kadar darah satu jenis vitamin D (25-OH) dan satu jenis omega-3 (n-3 FA) adalah 39% dan 55% lebih tinggi bagi mereka yang mengambil makanan tambahan , masing-masing, dibandingkan dengan mereka yang mengambil plasebo, di mana perubahannya minimum.

Ini menunjukkan bahawa badan peserta berjaya menyerap makanan tambahan.

Anehnya, pada mereka yang mengambil makanan tambahan vitamin D, tahap IL-6 lebih tinggi 8.2%.

Tahap hsCRP adalah 35.7% lebih tinggi pada orang dengan vitamin D dasar yang lebih rendah, menunjukkan bahawa mereka yang mengambil makanan tambahan kerana mereka mempunyai tahap vitamin D yang rendah sebenarnya dapat meningkatkan tahap penanda keradangan ini.

Juga, di antara mereka yang menerima omega-3, tahap hsCRP menurun pada mereka yang mempunyai n-3 FA baseline yang lebih rendah, tetapi tidak pada mereka yang mempunyai pengambilan minyak ikan yang lebih tinggi.

Kesimpulannya, lebih dari 1 tahun kajian, kedua-dua suplemen tidak menurunkan tahap biomarker keradangan.

"Walaupun intinya adalah bahawa kita tidak melihat penurunan penanda keradangan bagi mereka yang mengambil salah satu suplemen, kita melihat bahawa orang yang pengambilan minyak [minyak] rendah pada awal mempunyai penurunan pada salah satu biomarker keradangan . "

Karen Costenbader

"Akan menjadi menarik dan penting untuk melihat hasil analisis VITAL di masa depan, terutama yang melihat risiko penyakit daripada biomarker."

Walaupun hasil ini tampaknya tidak menunjukkan manfaat klinis untuk mengambil suplemen untuk mengurangi keradangan sistemik, ada sejumlah batasan untuk percobaan.

Sebagai contoh, kohort adalah gambaran kecil dari rekrut awal; pasukan itu menguji hanya 1,500 dari 25,000 yang berpotensi. Sekiranya kohort lebih besar, hasilnya mungkin lebih jelas.

Selain itu, mereka hanya menguji satu bentuk vitamin D dan satu bentuk omega-3. Formulasi lain dari suplemen ini mungkin lebih berkesan untuk mengurangkan keradangan sistemik.

Atas sebab-sebab ini, siasatan lebih lanjut diperlukan.

none:  ia - internet - e-mel barah serviks - vaksin hpv pemantauan peribadi - teknologi yang boleh dipakai