Otak menggunakan ciri 'autocorrect' untuk mengeluarkan suara

Penyelidikan baru telah memperbesar kemampuan pengecaman pertuturan otak, menemui mekanisme di mana otak dapat melihat antara bunyi yang tidak jelas.

Otak menggunakan mekanisme menarik untuk mengeluarkan suara.

"Sebagai upaya pencarian di Cmabrigde Uinervtisy, tidak perlu dilakukan dengan cara yang lebih baik, yang lebih baik adalah yang paling baik dan lebih baik berada di puncak pclae."

Anda, seperti banyak yang lain, mungkin dapat membaca ayat di atas tanpa masalah - yang menjadi alasan untuk rayuan dalam talian massa meme ini lebih daripada satu dekad yang lalu.

Ahli psikologi menjelaskan bahawa meme itu sendiri, adalah salah, kerana mekanisme tepat di sebalik ciri "autocorrect" visual otak tetap tidak jelas.

Daripada huruf pertama dan terakhir menjadi kunci kepada kemampuan otak untuk mengenali kata yang salah eja, jelaskan para penyelidik, konteks mungkin lebih penting dalam pengecaman kata visual.

Penyelidikan baru, kini diterbitkan di Jurnal Neurosains, melihat ke dalam mekanisme serupa yang digunakan otak untuk "membetulkan secara automatik" dan mengenali perkataan yang diucapkan.

Penyelidik Laura Gwilliams - dari Jabatan Psikologi di Universiti New York (NYU) di New York City dan Makmal Neurosains Bahasa di NYU Abu Dhabi - adalah pengarang pertama makalah tersebut.

Prof Alec Marantz, dari jabatan Linguistik dan Psikologi NYU, adalah penyelidik utama penyelidikan ini.

Gwilliams dan pasukan melihat bagaimana otak menguraikan bunyi yang tidak jelas. Sebagai contoh, frasa "makanan terancang" terdengar sangat mirip dengan "makanan hambar", tetapi otak entah bagaimana berjaya memberitahu perbezaan antara keduanya, bergantung pada konteksnya.

Para penyelidik ingin melihat apa yang berlaku di otak setelah mendengar bunyi awal itu sebagai "b" atau "p." Kajian baru adalah yang pertama untuk menunjukkan bagaimana pemahaman ucapan berlaku setelah otak mengesan bunyi pertama.

Memahami kekaburan dalam setengah saat

Gwilliams dan rakan-rakannya menjalankan satu siri eksperimen di mana 50 peserta mendengar suku kata yang terpisah dan keseluruhan perkataan yang terdengar sangat serupa. Mereka menggunakan teknik yang disebut magnetoencephalography untuk memetakan aktiviti otak peserta.

Kajian itu menunjukkan bahawa kawasan otak yang dikenali sebagai korteks pendengaran utama mengambil kesamaran suara hanya 50 milisaat setelah permulaan. Kemudian, ketika sisa kata itu terurai, otak “membangkitkan semula” terdengar yang sebelumnya disimpan ketika menilai semula suara baru.

Selepas kira-kira setengah saat, otak memutuskan bagaimana mentafsirkan suara. "Apa yang menarik," jelas Gwilliams, "adalah kenyataan bahawa [konteks] dapat terjadi setelah suara ditafsirkan dan masih digunakan untuk mengubah bagaimana suara itu dirasakan."

"[Suara awal yang samar-samar," lanjut Prof Marantz, "seperti 'b' dan 'p,' didengar satu atau lain cara bergantung pada apakah itu terjadi dalam kata 'parakeet' atau 'barikade.'"

"Ini berlaku tanpa kesedaran tentang kesamaran, walaupun maklumat yang menyamar tidak akan sampai pada pertengahan suku kata ketiga," katanya.

"Secara khusus," catatan Gwilliams, "kami mendapati bahawa sistem pendengaran secara aktif mengekalkan isyarat akustik di korteks pendengaran, sambil membuat tekaan mengenai identiti kata-kata yang diucapkan."

"Strategi pemrosesan seperti itu," tambahnya, "memungkinkan isi pesan diakses dengan cepat, sementara juga memungkinkan analisis ulang terhadap isyarat akustik untuk meminimumkan kesalahan pendengaran."

"Apa yang difikirkan oleh seseorang tidak selalu sesuai dengan isyarat sebenar yang sampai ke telinga," kata Gwilliams.

"Ini kerana, hasil kajian kami menunjukkan, otak menilai semula penafsiran suara pertuturan pada saat setiap bunyi ucapan berikutnya didengar untuk memperbarui tafsiran yang diperlukan."

"Hebatnya, pendengaran kita dapat dipengaruhi oleh konteks yang terjadi hingga satu detik kemudian, tanpa pendengar mengetahui tentang persepsi yang berubah ini."

Laura Gwilliams

none:  kemurungan endokrinologi kesihatan seksual - stds