Apakah pemeriksaan barah serviks?

Pemeriksaan serviks memungkinkan mencari dan merawat barah serviks peringkat awal. Doktor menggunakan dua ujian utama untuk mengesan perubahan pada sel serviks dan untuk mengenal pasti virus yang berkaitan.

Kanser serviks berkembang di bahagian sempit di hujung bawah rahim, di mana ia bergabung dengan bahagian atas vagina. Doktor menemui human papillomavirus (HPV) di sekitar 99% barah serviks, walaupun kebanyakan kes HPV tidak menjadi barah. Mempunyai HPV adalah faktor risiko yang paling signifikan untuk barah serviks.

Ujian Pap dan ujian HPV adalah komponen utama pemeriksaan kanser serviks.

Menurut Institut Kanser Nasional, pemeriksaan secara berkala mengurangkan risiko terkena atau mati akibat barah serviks sebanyak 80%.

Jumlah kematian akibat barah serviks di Amerika Syarikat menurun sekitar 2% setiap tahun kerana kemajuan dalam ujian dan rawatan.

Dalam artikel ini, kita melihat cara kerja ujian pap, siapa yang harus menjalani pemeriksaan, dan bagaimana menafsirkan hasilnya.

Ujian saringan

Pemeriksaan kanser serviks boleh melibatkan ujian HPV atau menggunakan ujian Pap. Doktor juga boleh melakukan pemeriksaan fizikal pada pelvis pada masa yang sama.

Pap smear

Pemeriksaan secara berkala dapat membantu mengesan dan mencegah barah serviks.

Seorang profesional penjagaan kesihatan melebarkan faraj menggunakan alat yang mereka sebut sebagai spekulum untuk membolehkan akses ke serviks. Mereka kemudian mengumpulkan sampel sel dari serviks. Mereka akan menghantar sampel sel ke makmal untuk diperiksa di bawah mikroskop.

Juruteknik makmal melihat penampilan sel. Sekiranya mereka kelihatan tidak normal, ini mungkin merupakan tanda bahawa barah serviks berada pada tahap awal perkembangan, yang dikenal sebagai prakanker.

Rawatan awal dapat membetulkan perubahan sel ini dan mencegah timbulnya barah serviks.

Ujian HPV

Seorang doktor akan menggunakan ujian HPV untuk mengesan virus di sebalik banyak perubahan selular yang tidak normal yang boleh menyebabkan barah serviks.

Walau bagaimanapun, ujian DNA HPV dapat mengenal pasti beberapa jangkitan yang tidak dikaitkan oleh pakar dengan barah. Ujian HPV positif selalunya tidak bermaksud seseorang akan menghidap barah.

Kriteria dan garis panduan pemeriksaan

Persatuan Kanser Amerika memberikan garis panduan untuk pemeriksaan kanser serviks secara berkala pada wanita dari semua peringkat umur.

21–29 tahun

Di antara usia ini, seorang wanita harus menjalani ujian Pap pada selang 3 tahun. Ujian HPV tidak diperlukan pada peringkat ini. Walau bagaimanapun, doktor boleh membuat ujian Pap dengan ujian HPV jika hasilnya tidak normal.

Dalam satu kajian, 86.7% daripada mereka yang positif mengidap HPV tidak mengalami barah sekurang-kurangnya 10 tahun berikutnya.

30–65 tahun

Doktor mengesyorkan yang berikut untuk orang-orang dari usia ini:

  • ujian bersama, atau gabungan kedua-dua ujian, setiap 5 tahun
  • ujian Pap setiap 3 tahun

The American Cancer Society memberi amaran bahawa ujian HPV dan Pap gabungan boleh membawa kepada positif yang lebih palsu, lebih banyak ujian, dan prosedur yang lebih invasif.

Lebih 65 tahun

Wanita yang telah menjalani pemeriksaan rutin dalam 10 tahun terakhir dengan hasil yang jelas sepanjangnya dapat berhenti menjalani pemeriksaan pada usia ini.

Walau bagaimanapun, jika ujian dalam 20 tahun terakhir menunjukkan tanda-tanda prakanker yang serius, pemeriksaan harus diteruskan sehingga 20 tahun setelah penemuan prakanker ini.

Wanita yang berisiko tinggi mendapat barah serviks

Wanita yang telah mendapat vaksin HPV masih harus menjalani pemeriksaan barah serviks.

Mereka yang mempunyai risiko barah serviks yang meningkat harus menjalani ujian yang lebih kerap.

Ini termasuk wanita dengan sistem imun yang ditekan, seperti mereka yang mempunyai HIV atau pemindahan organ sebelumnya. Orang mungkin juga mempunyai risiko tinggi jika mereka terdedah kepada dietilstilbestrol (DES), bentuk estrogen sintetik, sebelum kelahiran.

Setelah histerektomi total, yang melibatkan pembuangan rahim dan serviks, pemeriksaan tidak perlu lagi. Namun, jika doktor melakukan histerektomi untuk merawat barah, pemeriksaan harus diteruskan.

Wanita yang telah mendapat vaksinasi HPV masih harus menjalani pemeriksaan.

Seseorang yang menghidap barah serviks semasa atau sebelumnya akan menjalani pemeriksaan dan rawatan sendiri, serta mereka yang mempunyai jangkitan HIV.

Hasil positif yang salah bukan sahaja boleh menyebabkan tekanan tetapi boleh menyebabkan prosedur yang tidak perlu yang mungkin mempunyai risiko jangka panjang. Atas sebab ini, doktor tidak mengesyorkan pemeriksaan tahunan.

Di sini, ketahui lebih lanjut mengenai kemungkinan peranan bakteria serviks dalam perkembangan barah.

Mentafsirkan hasil

Hasil ujian saringan serviks boleh menjadi normal, tidak jelas, atau tidak normal.

Normal: Tidak ada perubahan pada sel serviks.

Tidak jelas: Sel kelihatan seperti tidak normal, dan ahli patologi tidak dapat mengenal pasti perubahan yang dapat menunjukkan prakanker. Sel-sel yang tidak normal ini berkaitan dengan HPV, jangkitan, kehamilan, atau perubahan hidup.

Tidak normal: Juruteknik makmal mendapati perubahan pada sel serviks. Sel yang tidak normal tidak selalu menunjukkan barah. Doktor akan sering meminta ujian dan rawatan lebih lanjut untuk melihat apakah perubahan tersebut menjadi barah.

Hasilnya tidak jelas, perubahan sel telah berlaku, tetapi sel-selnya hampir hampir normal dan cenderung hilang tanpa rawatan. Doktor kemungkinan akan meminta ujian ulangan dalam masa 6 bulan.

Orang muda lebih mudah mengalami lesi intraepitelium skuamosa rendah (LSIL) yang sering sembuh tanpa rawatan.

Hakisan serviks, yang kadang-kadang disebut oleh doktor sebagai ectropion, juga boleh menyebabkan hasil yang tidak jelas. Hakisan serviks bermaksud sel-sel kelenjar yang mendasari dapat dilihat di permukaan serviks.

Erosi adalah perkara biasa, terutama di kalangan individu yang menggunakan pil perancang, remaja, atau seseorang yang sedang hamil. Pendarahan sedikit mungkin juga berlaku selepas hubungan seks.

Sebilangan besar kes hakisan hilang tanpa rawatan.

Apa yang perlu dilakukan selepas hasil yang tidak normal

Sekiranya seorang profesional penjagaan kesihatan menemui sel-sel yang tidak normal di serviks, mereka mungkin mencadangkan ujian selanjutnya.

Hasil yang tidak normal bermaksud bahawa ahli patologi mengesan perubahan pada serviks seseorang. Hasil ini tidak semestinya menunjukkan bahawa individu tersebut menghidap barah serviks. Dalam kebanyakan kes, tidak ada barah.

Perubahan yang tidak normal pada sel serviks sering disebabkan oleh HPV. Perubahan gred rendah adalah kecil manakala perubahan gred tinggi lebih serius. Sebilangan besar perubahan kelas rendah dapat diselesaikan tanpa rawatan.

Kebiasaannya memerlukan 3–7 tahun untuk kelainan “bermutu tinggi” atau teruk sehingga menjadi barah serviks.

Sel yang menunjukkan perubahan yang lebih serius akhirnya boleh menjadi barah melainkan jika doktor membuangnya. Campur tangan awal sangat penting untuk merawat barah serviks.

Doktor perlu melakukan ujian lebih lanjut untuk mengesahkan keputusan ujian Pap atau HPV yang tidak normal.

Jarang, hasil ujian mungkin menunjukkan adanya neoplasia intraepithelial serviks (CIN). Istilah ini bermaksud bahawa pemeriksaan mendapati sel-sel prakanker, tetapi tidak bahawa individu tersebut mempunyai barah serviks.

Hasilnya mungkin menunjukkan yang berikut:

  • CIN 1 (perubahan sel ringan): Sepertiga ketebalan kulit yang menutupi serviks mempunyai sel yang tidak normal.
  • CIN 2 (perubahan sel sederhana): Dua pertiga dari ketebalan kulit yang menutupi serviks mempunyai sel yang tidak normal.
  • CIN 3 (perubahan sel yang teruk): Semua ketebalan kulit yang menutupi serviks mempunyai sel yang tidak normal.

Seorang doktor perlu mengesahkan hasil ini dengan meminta biopsi.

Masalah ujian

Walaupun kedua-dua ujian saringan serviks standard sering dipercayai dan berkesan, hasil yang tidak jelas atau tidak normal dapat mencerminkan masalah dengan pemeriksaan daripada kehadiran sel yang berubah.

Seseorang mungkin perlu mengulangi ujian kerana sampel "tidak mencukupi", yang bermaksud bahawa hasilnya tidak dapat diselesaikan.

Sampel yang tidak mencukupi mungkin disebabkan oleh:

  • terlalu sedikit sel yang tersedia dari ujian
  • kehadiran jangkitan yang mengaburkan sel
  • haid, yang boleh membuat sel sukar dilihat
  • keradangan serviks, yang boleh menghalang penglihatan sel

Seseorang yang ingin menjalani pemeriksaan barah serviks terlebih dahulu harus mengambil langkah-langkah untuk menangani jangkitan atau keradangan pada serviks.

Ringkasan

Ujian yang disyorkan secara perubatan untuk kanser serviks adalah ujian Pap dan ujian HPV. Ujian ini menunjukkan sama ada perubahan pada sel atau kehadiran virus HPV yang menunjukkan risiko kanser serviks yang lebih tinggi.

Pemeriksaan selalunya sangat berkesan dan memungkinkan untuk mendapatkan rawatan awal. Walau bagaimanapun, hasilnya mungkin tidak jelas dan memerlukan ujian lebih lanjut.

Wanita yang berumur 21 tahun ke atas harus menjalani ujian Pap setiap 3 tahun.

Pemeriksaan mungkin mahal. Walau bagaimanapun, banyak syarikat insurans memberikan perlindungan untuk ujian. Orang yang tidak mendapat akses pemeriksaan saringan barah serviks boleh menggunakan kemudahan ini untuk mengetahui sekiranya mereka layak menjalani ujian percuma di bawah Program Pengesanan Awal Kanser Payudara dan Serviks Nasional (NBCCEDP).

none:  darah tinggi mri - haiwan kesayangan - ultrasound artritis reumatoid