Alzheimer: Pelan pecah tanah bertujuan untuk mensasarkan punca

Tidak ada rawatan yang menyembuhkan atau melambatkan Alzheimer. Sekarang, untuk pertama kalinya sejak para saintis baru-baru ini sepakat bahawa penyebabnya kemungkinan besar terdapat pada protein oligomer beracun, strategi untuk mencipta ubat untuk menargetkannya telah muncul.

Alzheimer's, yang merupakan keadaan neurologi, secara beransur-ansur membunuh sel-sel otak.

Rancangan ini adalah hasil kerja sama antara University of Cambridge di United Kingdom dan Lund University di Sweden.

Sebuah makalah mengenai kajian itu tidak lama lagi akan muncul di Prosiding Akademi Sains Nasional.

Ratusan percubaan klinikal telah menilai ubat untuk penyakit Alzheimer tetapi tidak ada yang secara khusus menyasarkan patogen yang bertanggungjawab, kata para penyelidik.

"Sehingga baru-baru ini," kata pengarang kajian senior Michele Vendruscolo, seorang profesor di Jabatan Kimia di Cambridge, "saintis tidak dapat menyetujui apa penyebabnya sehingga kita tidak mempunyai sasaran."

"Oleh kerana patogen sekarang telah diidentifikasi sebagai gumpalan protein kecil yang dikenal sebagai oligomer, kita dapat mengembangkan strategi untuk mengarahkan ubat ke zarah-zarah beracun ini," tambahnya.

Strategi baru menunjukkan tidak hanya ada cara untuk merancang sebatian yang menargetkan kelompok protein toksik, tetapi juga bagaimana membuatnya lebih kuat.

Protein ‘penyangak’ yang beracun

Dianggarkan 5.7 juta orang di Amerika Syarikat mengalami demensia yang disebabkan oleh penyakit Alzheimer. Jumlah ini dijangka meningkat dua kali ganda dalam tempoh 30 tahun akan datang.

Di A.S., seperti di UK, Alzheimer adalah satu-satunya penyakit dalam 10 penyebab kematian utama yang tidak ada rawatan yang mencegah, memperlambat, atau menyembuhkannya.

Ketika keadaan semakin meningkat, membunuh sel dan tisu otak, otak akan menyusut. Ini disertai dengan gejala mulai dari kehilangan ingatan hingga perubahan keperibadian. Akhirnya, ia merampas kemampuan mereka untuk melakukan tugas seharian dan hidup berdikari.

Protein adalah molekul yang membentuk struktur organ dan tisu dan melakukan banyak pekerjaan di dalam tubuh, termasuk di dalam dan di antara sel.

Molekulnya adalah rantai 3-D yang besar dan kompleks yang terbentuk dari ratusan hingga ribuan unit asid amino, di mana terdapat 20 jenis kimia yang berbeza.

Dalam penyakit Alzheimer, deposit toksik protein "nakal" membunuh sel otak yang sihat. Ini berlaku, misalnya, apabila protein gagal dilipat, atau tetap dilipat, dalam bentuk 3-D yang betul.

Mekanisme ‘pembuangan sampah’ tidak dapat dilakukan

"Protein yang salah dan terkumpul" dihubungkan tidak hanya dengan Alzheimer, tetapi juga dengan penyakit Parkinson dan banyak penyakit manusia lain.

Otak mempunyai mekanisme "pembuangan sampah" untuk membersihkan protein jahat tersebut. Namun, Prof Vendruscolo menjelaskan, "Seiring bertambahnya usia, otak menjadi kurang mampu menyingkirkan simpanan berbahaya, yang menyebabkan penyakit."

Kajian lain baru-baru ini mengenal pasti gen yang menghubungkan sistem pembuangan sisa otak dengan penyakit Alzheimer.

Para saintis di Cambridge kini telah menubuhkan syarikat bioteknologi untuk menerapkan penyelidikan mereka untuk mencari diagnostik dan rawatan baru untuk penyakit Alzheimer dan gangguan lain yang timbul daripada protein yang salah dilipat.

Mereka mengharapkan untuk memulakan ujian klinikal dengan kumpulan ubat calon pertama dalam jangka masa sekitar 2 tahun.

Para penyelidik mengembangkan strategi baru dengan menggunakan pendekatan yang disebut kinetika kimia, yang sangat sesuai untuk memeriksa proses pengumpulan protein toksik "sangat dinamis" dan menentukan sumbernya.

"Ini adalah pertama kalinya kaedah sistematik untuk menggunakan patogen - penyebab penyakit Alzheimer - telah diusulkan."

Prof Michele Vendruscolo

none:  pergigian autisme barah kepala dan leher