Atlet lebih baik dalam mengatur kebisingan otak latar belakang

Orang yang bermain sukan nampaknya memiliki kemampuan yang lebih baik untuk memproses suara dari persekitaran mereka, menurut penyelidikan baru.

Otak atlet mungkin lebih baik dalam memproses persekitaran deria, kata penyelidikan baru.

Para saintis di Northwestern University di Evanston, IL, mengukur aktiviti otak yang berkaitan dengan pemprosesan bunyi pada atlet dan bukan atlet.

Mereka mendapati bahawa kerana kemampuan yang lebih kuat untuk mengurangkan bunyi elektrik latar belakang di otak mereka, para atlet lebih pandai memproses isyarat dari bunyi luaran.

Pasukan melaporkan penemuan tersebut dalam makalah terbaru dalam jurnal itu Kesihatan Sukan: Pendekatan Multidisiplin.

"Tidak ada yang membantah fakta bahawa sukan membawa kepada kecergasan fizikal yang lebih baik, tetapi kita tidak selalu memikirkan kecergasan otak dan sukan," kata penulis kajian kanan Nina Kraus, seorang profesor sains komunikasi dan neurobiologi di Northwestern University dan pengarah Makmal Neurosains Auditorinya.

"Kami mengatakan," lanjutnya, "bahawa bermain sukan dapat menyempurnakan otak untuk lebih memahami lingkungan deria seseorang."

Untuk kajian itu, Prof Kraus dan rakan-rakan mengukur aktiviti otak yang berkaitan dengan pemprosesan bunyi. Mereka menggunakan ukuran yang disebut tindak balas kekerapan (FFR).

Perbezaan dalam pemprosesan bunyi

Untuk mengukur FFR seseorang, penyelidik meletakkan elektrod pada kulit kepala mereka dan merekodkan aktiviti electroencephalogram (EEG) di bahagian otak yang memproses bunyi.

Para saintis semakin menggunakan FFR untuk meneroka perbezaan fungsi otak pendengaran di antara individu.

Dari kajian sebelumnya, Prof Kraus dan rakan-rakan telah mengetahui bahawa FFR sering berubah dengan pengalaman. Secara khusus, mereka menyatakan bahawa pengayaan dapat meningkatkan amplitudo, atau ukuran, tindak balas, dan kecederaan dapat mengurangkannya.

Jadi, untuk kajian baru itu, mereka ingin menguji hipotesis "bahawa bermain sukan adalah bentuk pengayaan yang menghasilkan amplitudo FFR yang lebih besar."

Para penyelidik membandingkan FFR 495 atlet pelajar lelaki dan perempuan Universiti Northwestern dengan bilangan nonathlet yang serupa yang mereka sesuai untuk seks dan usia.

Para atlet adalah semua anggota pasukan Bahagian I Barat Laut. Sukan mereka termasuk bola sepak, bola sepak, dan hoki.

Untuk setiap peserta, mereka mengukur tiga nilai amplitudo FFR: ukuran tindak balas terhadap suara ujian, ukuran kebisingan latar belakang di otak, dan nisbah dua ukuran tersebut.

Suara ujiannya adalah "suku kata ucapan" da, "dan para peserta mendengarkannya melalui earbud.

Pengurangan bunyi saraf latar belakang

Hasilnya menunjukkan bahawa dibandingkan dengan yang bukan atlet, atlet memiliki tanggapan yang lebih signifikan terhadap suara ujian, yang dicatat oleh penulis disebabkan oleh "penurunan tingkat kebisingan saraf latar belakang mereka."

"Fikirkan bunyi elektrik latar belakang di otak seperti statik di radio," jelas Prof Kraus.

Untuk mendengar apa yang dikatakan oleh orang di radio, pendengar mesti mengurangkan statik atau meningkatkan suara pembesar suara.

Hasil kajian menunjukkan bahawa otak atlet mengurangkan latar belakang statik untuk mendengar pendengar dengan lebih baik.

Contohnya di padang permainan ialah mendengar teriakan dan teriakan pemain dan jurulatih pasukan semasa latihan dan perlawanan.

Pemuzik dan orang yang fasih dalam lebih daripada satu bahasa juga lebih mahir mendengar suara luaran, kata Prof Kraus.

Namun, cara otak mereka mencapainya berbeza dengan atlet, jelasnya. Mereka melakukannya dengan menaikkan suaranya, sedangkan atlet melakukannya dengan menurunkan suara latar di otak.

"Komitmen serius terhadap aktiviti fizikal nampaknya berjalan dengan sistem saraf yang lebih tenang. Dan mungkin, jika anda mempunyai sistem saraf yang lebih sihat, anda mungkin dapat menangani kecederaan atau masalah kesihatan yang lain dengan lebih baik. "

Prof Nina Kraus

none:  lupus biologi - biokimia sumbing-lelangit