Siput kebun mungkin mempunyai senjata rahsia terhadap bakteria agresif

Pernahkah anda terfikir bagaimana siput dapat menghabiskan waktunya merangkak di atas kotoran yang penuh dengan bakteria yang berpotensi berbahaya tetapi berjaya kekal sihat? Dua saintis Britain berjaya, dan ini menyebabkan mereka menemui protein baru yang dapat melawan bakteria berbahaya.

Lendir siput kebun, Cornu aspersum, mengandungi protein dengan potensi antibakteria, sebuah kajian baru mendapati.

Siapa sangka mencari siput kebun yang rendah hati untuk mencari jalan keluar terhadap ketahanan terhadap antibiotik, fenomena bakteria berbahaya menjadi tidak responsif terhadap ubat-ubatan yang sebelumnya dapat mengalahkannya?

Ternyata, dua penyelidik dari United Kingdom, yang kebetulan juga adalah suami isteri.

Mereka adalah Sarah Pitt, Ph.D., pensyarah utama di Sekolah Farmasi dan Sains Biomolekul di University of Brighton, dan Alan Gunn, Ph.D., subjek utama untuk biosains di Sekolah Sains Alam dan Psikologi di Liverpool John Universiti Moores.

Menurut Pitt, ide itu muncul pada suaminya, yang menyatakan rasa ingin tahu tentang ketahanan siput kebun: "Dia dengan tenang bertanya-tanya tentang siput bergerak di atas tanah, dll., Di kebun yang penuh dengan bakteria dan bagaimana / mengapa mereka nampak kekal sihat. Adakah terdapat lendir yang melawan jangkitan? "

Lendir siput ini segera menjadi subjek projek pelajar sarjana yang Gunn menyelaraskan untuk menyiasat sama ada komponen lendir mungkin mempunyai sifat antimikroba.

Namun, ketika Gunn mulai membincangkan kaedah makmalnya dengan Pitt, dia menyatakan bahawa prosedurnya tidak mungkin berjaya.

"Dia fikir sesuatu yang menarik mungkin berlaku, tetapi ketika saya membincangkan kaedah makmalnya, jelas dia melakukan semuanya salah. Oleh itu, saya melakukan apa yang cenderung dilakukan oleh isteri dan berkata 'anda melakukan semua itu salah - berikan kepada saya, dan saya akan menyelesaikannya' - yang saya lakukan. "

Sarah Pitt, Ph.D.

Setelah Pitt mengambil alih penyelidikan, kajian para penyelidik memberikan beberapa hasil yang mengejutkan - mereka menemui empat protein yang sebelumnya tidak diketahui di lendir siput.

Lebih-lebih lagi, dua protein ini terbukti mempunyai sifat antimikroba yang kuat, terutama terhadap strain agresif Pseudomonas aeruginosa, bakteria yang menyebabkan jangkitan paru-paru berbahaya pada orang dengan fibrosis sista.

Potensi antibakteria lendir siput

Dalam kajian mereka, hasilnya kini muncul di Jurnal Sains Bioperubatan British, para penyelidik mengumpulkan lendir dari siput kebun biasa (Cornu aspersum) dan mendapati bahawa ia dapat menghalang pelbagai jenis P. aeruginosa yang datang dari individu yang mempunyai jangkitan berkaitan dengan fibrosis kistik.

“Dalam karya sebelumnya, kami mendapati bahawa lendir secara konsisten dan meyakinkan menghalang pertumbuhan satu spesies bakteria P. aeruginosa, bakteria sukar yang boleh menyebabkan penyakit, tetapi nampaknya tidak berfungsi melawan bakteria lain, ”kata Pitt.

"Jadi, dalam kajian ini," lanjutnya, "kami mencuba semua jenis kawalan P. aeruginosa kami ada di makmal di sini di universiti serta lima strain yang diambil dari pesakit dengan [cystic fibrosis] yang mengalami jangkitan paru-paru dengan bakteria ini. "

Pitt bekerjasama dengan penyelidik dari King's College London, UK, untuk memisahkan protein dari lendir siput dan kemudian menguji masing-masing, mengawal sifat antibakteria.

Akibatnya, para penyelidik mengenal pasti tidak kurang dari empat protein yang tidak diketahui sebelumnya, di mana tiga daripadanya terbukti berkesan terhadap pelbagai jenis bakteria. Salah satunya, "protein 37,4 kDa, yang akan diberi nama Aspernin," kertas kajian menjelaskan, mempunyai sifat antimikroba yang kuat dan banyak potensi terapi.

Dua lagi protein baru, yang dilabel oleh tim "17.5 kDa" dan "18.6 kDa," nampaknya mampu menyerang penyebab jangkitan P. aeruginosa, khususnya.

P. aeruginosa adalah penyebab jangkitan paru-paru yang sangat penting pada pesakit dengan [cystic fibrosis], dan strain yang tahan terhadap rawatan antibiotik yang paling sering digunakan menjadi semakin umum, "Pitt menekankan, dengan menyatakan bahawa untuk alasan ini," antibiotik baru akan berguna . "

Penemuan terkini membuka kemungkinan baru untuk pendekatan terapeutik, dan para penyelidik berharap agar, pada masa akan datang, mereka dapat menggunakan protein dengan potensi penyembuhan menjadi rawatan baru.

"Sekiranya kita dapat membuat protein secara buatan di makmal, kita boleh mencuba dan mengusahakan apa yang mereka lakukan terhadap bakteria. Kami berpendapat bahawa mungkin memasukkan protein yang dimurnikan ke dalam krim untuk merawat luka bakar yang dalam dan mungkin aerosol untuk merawat jangkitan paru-paru, ”kata Pitt.

none:  sindrom kegelisahan-kaki artritis reumatoid asma