Bakteria usus dapat mengubah seberapa baik ubat berfungsi

Penyelidikan baru-baru ini menunjukkan bahawa mikroba usus dapat mengubah cara ubat berfungsi di badan kita, kadang-kadang dengan hasil yang tidak diingini - atau bahkan toksik -.

Bakteria usus kita dapat mempengaruhi keberkesanan ubat yang kita ambil.

Mikrobioma usus manusia yang sihat terdiri dari lebih dari 1,000 spesies bakteria yang berfungsi untuk membantu memecah makanan dan menjaga sistem pencernaan agar berfungsi dengan baik.

Bakteria adalah bahagian penting dari keseluruhan kesihatan yang baik.

Walau bagaimanapun, para penyelidik di University of California, San Francisco mendapati bahawa kadang-kadang, bakteria usus dapat mengganggu cara ubat tertentu berfungsi.

"[T] metabolisme mikroba jenisnya juga boleh merugikan," kata Vayu Maini Rekdal, seorang pelajar siswazah di makmal penulis kajian pertama Prof Emily Balskus. Makalah mereka kini muncul dalam jurnal Sains.

"Mungkin ubat itu tidak akan mencapai sasarannya di dalam badan, mungkin akan menjadi toksik secara tiba-tiba, mungkin akan kurang membantu," tambah Maini Rekdal.

Menyiasat ubat penyakit Parkinson

Untuk memahami bagaimana ini boleh berlaku, Prof Balskus dan rakannya bekerja dengan levodopa (L-dopa), ubat yang biasa diresepkan oleh doktor untuk merawat penyakit Parkinson.

Penyakit Parkinson mengganggu pengeluaran dopamin, oleh itu para penyelidik sedang menyiasat L-dopa dengan harapan dapat mengatasi gejala keadaan ini. Hanya sekitar 1-5% ubat ini benar-benar sampai ke otak, dengan hasil ini berbeza pada populasi pesakit.

Doktor juga menetapkan ubat lain, yang disebut carbidopa, bersama dengan L-dopa dengan harapan ia akan mengatasi cara tubuh memecahnya, dan dengan berbuat demikian, membiarkan ubat berfungsi dengan lebih baik.

Walaupun kaedah ini berkesan untuk banyak orang, para penyelidik menyatakan bahawa masih terdapat banyak variasi dalam cara kerjanya, kerana orang yang berlainan dapat memiliki respons yang berbeza.

Terdapat sisi lain untuk masalah ini: L-dopa boleh menyebabkan kesan sampingan seperti masalah gastrousus dan jantung.

Kesan sampingan ini dapat meningkat apabila seseorang meningkatkan dos L-dopa kerana mereka tidak mendapat cukup dopamin. Ini berlaku kerana badan mereka memecahnya dan tidak cukup dopamin dapat sampai ke otak.

Menyelesaikan teka-teki mikroba

Pertama, para penyelidik melihat enzim pencernaan yang mengubah L-dopa menjadi dopamin, dan hanya ada beberapa yang dapat melakukan ini.

Dengan menggunakan Human Microbiome Project, para penyelidik mencari bakteria yang mempunyai gen yang diperlukan untuk melakukan perkara yang sama; dan dalam penyelidikan ini, mereka mendapati bahawa hanya ada satu bakteria spesifik yang memakan L-dopa. Ia dikenali sebagai Enterococcus faecalis.

Ini menimbulkan masalah baru untuk diselesaikan, kerana pengenalan ubat lain (carbidopa) dimaksudkan untuk menghentikan reaksi ini - tetapi tidak selalu berfungsi seperti yang seharusnya dilakukan.

Walaupun penyelidik belum mengetahui mengapa ini berlaku, mereka mencadangkan bahawa kedua-dua jenis enzim (manusia dan bakteria) mungkin tidak berfungsi dengan cara yang sama kerana ia sedikit berbeza.

Walau bagaimanapun, kajian baru ini telah menghasilkan sekurang-kurangnya satu penemuan positif; penyelidik telah menemui molekul tertentu yang dapat menghambat bakteria tanpa memusnahkannya sepenuhnya.

"Molekul mematikan metabolisme bakteria yang tidak diingini ini tanpa membunuh bakteria; ia hanya menyasarkan enzim yang tidak penting, ‚ÄĚkata Maini Rekdal.

Penyakit Parkinson

Parkinson adalah keadaan neurodegeneratif yang mempengaruhi sel-sel di kawasan otak yang dimaksudkan untuk menghasilkan dopamin. Parkinson mempunyai sejumlah gejala, seperti gegaran, kehilangan bau, kesukaran bergerak, masalah tidur, dan sembelit.

Tidak ada penawar untuk Parkinson, tetapi pilihan rawatan ada. Terapi berbeza mengikut orang tetapi boleh merangkumi ubat dan pembedahan.

Penyelidikan lebih lanjut mengenai rawatan Parkinson sedang berjalan, dan harapannya adalah bahawa kajian baru ini - yang telah menemui mengapa L-dopa tidak berfungsi sebagaimana mestinya - boleh menyebabkan rawatan yang lebih baik untuk Parkinson di masa depan.

none:  artritis reumatoid alkohol - ketagihan - dadah haram atopik-dermatitis - eksim