Berapa lama kemurungan mengubah otak

Depresi telah menjadi masalah kesihatan mental yang biasa. Bagi sesetengah orang, keadaan ini berlanjutan selama bertahun-tahun, dan para saintis kini berusaha untuk memahami bagaimana perkara itu boleh mempengaruhi otak, dan bagaimana rawatan harus disesuaikan untuk menangani perubahan ini.

Apabila kemurungan tidak melonggarkan cengkamannya selama satu dekad, bagaimana kesannya terhadap otak?

Menurut data dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), di seluruh Amerika Syarikat, 8.1 peratus orang yang berusia lebih dari 20 tahun mengalami kemurungan selama tempoh 2 minggu yang diberikan.

Bagi sesetengah orang, kemurungan mungkin hanya episodik dan diatasi dalam beberapa minggu atau bulan.

Namun, bagi orang lain yang didiagnosis menderita kemurungan besar, keadaannya dapat bertahan selama bertahun-tahun, mempengaruhi gaya hidup dan kualiti hidup mereka.

Melihat kes-kes di mana kemurungan utama berlangsung selama lebih dari satu dekad, para penyelidik dari Pusat Ketagihan dan Kesihatan Mental (CAMH) di Ontario, Kanada ingin menyiasat sama ada hidup dengan keadaan ini untuk sekian lama akan memberi kesan kepada otak, dan jika demikian, bagaimana.

Dr. Jeff Meyer, dari CAMH, memimpin sebuah kajian yang memfokuskan pada persoalan itu. Dia dan pasukannya membandingkan imbasan otak orang yang hidup dengan kemurungan yang tidak dirawat selama 10 tahun atau lebih lama dengan orang yang mempunyai sejarah kemurungan yang lebih pendek.

Penemuan - diterbitkan minggu lalu di Psikiatri Lancet - mencadangkan bahawa pakar mungkin ingin mengubah pendekatan mereka untuk merawat kemurungan jangka panjang ketika ia berkembang untuk menyesuaikan dengan kesan neurologinya yang semakin meningkat.

Kemurungan mungkin progresif

Dr. Meyer dan pasukan bekerjasama dengan 80 orang berusia 18–75 tahun. Dari jumlah tersebut, 25 orang menderita kemurungan selama lebih dari 10 tahun, 25 menderita keadaan kurang dari satu dekad, dan 30 orang bebas dari kemurungan. Kumpulan terakhir ini terdiri daripada kumpulan kawalan.

Dalam satu kajian dari tahun 2015, Dr. Meyer dan rakan-rakannya melihat bahawa semasa episod kemurungan besar, otak orang akan menunjukkan tanda-tanda keradangan.

Berdasarkan pengetahuan itu, dalam kajian baru itu, dia ingin meneroka sama ada keradangan otak bertambah buruk dari masa ke masa pada orang yang mengalami kemurungan yang berpanjangan.

Para saintis menentukan keparahan neuroinflammation menggunakan jenis imbasan otak yang dikenali sebagai positron emission tomography (PET). Ini memungkinkan mereka memantau aktiviti mikroglia, sejenis sel yang terdapat di sistem saraf pusat, yang berkaitan dengan tindak balas keradangan terhadap kecederaan.

Mikroglia aktif menghasilkan protein translocator (TSPO), yang merupakan penanda utama keradangan.

Melalui imbasan PET, Dr. Meyer dan pasukan mendapati bahawa kepekatan TSPO adalah 29-33 peratus lebih tinggi di otak orang yang telah hidup dengan kemurungan selama lebih dari satu dekad.

Penanda keradangan ini terlihat di tiga wilayah otak khususnya: korteks prefrontal, korteks cingulate anterior, dan insula.

Selaras dengan penemuan sebelumnya, otak mereka yang hidup dengan kemurungan yang tidak dirawat untuk jangka masa yang lebih pendek masih mempunyai kepekatan TSPO yang lebih tinggi daripada otak kawalan yang sihat.

Kajian lebih fokus diperlukan

Menurut para penyelidik, hasil ini menunjukkan bahawa kemurungan jangka panjang harus diperlakukan sebagai tahap yang berbeza dari keadaan yang sama, kerana mungkin memerlukan pendekatan terapi yang berbeza daripada kemurungan pada fasa awalnya.

Ini, mereka menambahkan, mirip dengan strategi yang diterapkan dalam kasus penyakit neurodegeneratif, yang juga ditandai dengan peningkatan peradangan otak.

"Keradangan yang lebih besar di otak adalah tindak balas yang biasa dengan penyakit otak degeneratif ketika mereka berkembang, seperti penyakit Alzheimer dan penyakit Parkinson," kata Dr. Meyer.

Sekiranya kemurungan, walaupun bukan penyakit neurodegeneratif, serupa dengan keadaan seperti itu - yang dicirikan oleh tindak balas keradangan yang semakin serius di otak - maka mungkin cukup untuk merawatnya dengan ubat-ubatan anti-radang, Dr. Meyer mencadangkan.

Oleh itu, dia berpendapat bahawa kajian lanjutan harus melihat kemungkinan pengubahan ubat-ubatan seperti terapi untuk kemurungan.

Pertanyaan lain yang harus dijawab, dia menyimpulkan, adalah terapi terbaik untuk orang yang mengalami kemurungan jangka panjang, kerana populasi khusus ini biasanya tidak mendapat manfaat daripada kajian khusus.

none:  tulang - ortopedik melanoma - barah kulit endokrinologi