Bagaimana realiti maya dapat meningkatkan senaman anda

Penyelidikan menunjukkan bahawa melibatkan diri dalam persekitaran maya semasa bersenam membantu meningkatkan prestasi dan daya tahan, serta mengurangkan tahap kesakitan dan usaha yang dirasakan.

Memakai alat dengar VR ketika bersenam boleh meningkatkan prestasi.

Para penyelidik telah meneliti lebih banyak aplikasi terapi realiti maya (VR) yang berpotensi.

Terapi tingkah laku kognitif, misalnya, ketika diberikan dengan penggunaan teknologi VR, terbukti dapat mengurangkan paranoia dan kegelisahan.

Para saintis juga telah menggunakan terapi pendedahan VR untuk mengurangkan gangguan tekanan pasca-trauma pada tentera.

Beberapa kajian eksperimen bahkan menggunakan alat dengar VR untuk mengurangkan kesakitan prosedur pembedahan kecil untuk orang dewasa, serta kesakitan tembakan untuk kanak-kanak.

Penyelidikan baru lebih jauh mengkaji hubungan antara VR dan pengalaman kesakitan, tetapi dalam konteks latihan fizikal.

Para saintis yang dipimpin oleh Maria Matsangidou, seorang penyelidik kedoktoran di School of Engineering and Digital Arts di University of Kent di United Kingdom, berangkat untuk mengkaji kesan VR terhadap prestasi dan persepsi kesakitan semasa bersenam.

Penemuan itu diterbitkan dalam jurnal Sukan dan Latihan Psikologi.

Mengkaji kesan VR pada senaman

Matsangidou dan rakan-rakan meminta 80 peserta untuk melakukan ikatan bicep isometrik pada 20 peratus kekuatan maksimum mereka dan menahan berat badan selama mungkin. Dari peserta ini, 40 memakai alat dengar VR dan 40 alat kawalan diminta untuk melakukan lif yang sama tetapi tanpa alat dengar.

Mereka yang memakai alat dengar VR melihat rekreasi maya dari persekitaran yang sama dengan kumpulan kawalan - iaitu, ruangan yang sama, dihiasi dengan cara yang sama - tetapi mereka juga dapat melihat gambaran visual lengan mereka yang memegang berat .

Para penyelidik mengukur kadar denyut jantung, masa keletihan, dan kesedaran tubuh peribadi peserta kajian - iaitu, kesedaran seseorang terhadap sensasi tubuh mereka sendiri.

Kajian terdahulu menunjukkan bahawa orang yang mempunyai kesedaran badan swasta yang tinggi cenderung merasakan lebih banyak kesakitan semasa bersenam, oleh itu para penyelidik ingin melihat apakah faktor psikologi ini mempunyai kaitan dengan kesan VR pada latihan.

Dalam kajian ini, para peserta juga diminta untuk melaporkan penilaian intensiti kesakitan dan usaha yang dirasakan.

Bagaimana alat dengar VR dapat memberi manfaat kepada senaman anda

Secara keseluruhan, penggunaan VR menyebabkan penurunan rasa sakit dan persepsi usaha. Setelah 1 minit menahan berat badan, intensiti kesakitan yang dilaporkan dalam kumpulan VR adalah 10 peratus lebih rendah daripada kumpulan kawalan.

Juga, pengguna VR berlangsung selama 2 minit lebih lama, rata-rata, sebelum merasa keletihan dan mengalami penurunan kadar denyutan jantung tiga kali per minit berbanding dengan kumpulan kawalan.

Kesedaran badan persendirian tidak mengurangkan kesan positif penggunaan VR semasa bersenam. Para penyelidik berharap VR dapat digunakan untuk mendorong orang untuk lebih banyak bersenam.

Penulis utama kajian itu mengulas penemuan tersebut, dengan mengatakan, "Dari data yang dikumpulkan jelas bahawa penggunaan teknologi VR dapat meningkatkan prestasi semasa latihan berdasarkan sejumlah kriteria."

"Ini boleh memberi implikasi besar untuk rejim latihan untuk semua orang, dari pengguna gim sesekali hingga atlet profesional."

Maria Matsangidou

none:  osteoartritis kanser payudara copd