Hanya 6 jam kehilangan tidur meningkatkan risiko diabetes

Kepentingan tidur sudah terkenal. Satu kajian baru-baru ini menegaskan ini dengan menunjukkan bahawa kurang tidur dapat meningkatkan risiko diabetes - setelah kehilangan 1 malam tidur.

Satu kajian baru menyiasat hubungan antara tidur dan diabetes.

Tidur tidak diragukan lagi adalah salah satu fungsi fisiologi yang paling misteri tetapi penting.

Kita semua memerlukannya, namun alasan tepat mengapa begitu penting masih diperdebatkan.

Apa yang kita tahu ialah tidur penting untuk penyatuan ingatan; nampaknya memberi masa otak untuk membersihkan toksin yang terbentuk sepanjang hari.

Kekurangan tidur mempunyai hubungan dua hala dengan keadaan psikiatri: gangguan tidur boleh disebabkan oleh penyakit mental, dan kurang tidur dapat memperburuk, atau bahkan menyebabkan, penyakit mental.

Secara fizikal, tidur membolehkan badan pulih; misalnya, otot diberi masa untuk sembuh dan tumbuh.

Kekurangan tidur dianggap sebagai kebimbangan besar-besaran di Amerika Syarikat. Kerana pelbagai faktor - termasuk waktu skrin yang berlebihan, pencahayaan buatan, kehidupan yang sibuk, dan pekerjaan yang sibuk - sekitar 1 dari 3 orang di A.S. tidak mendapat 7 jam tidur yang disyorkan setiap malam.

Para saintis masih membongkar kemungkinan akibat wabak ini terhadap kesihatan.

Kurang tidur dan diabetes

Kajian telah menunjukkan bahawa orang yang tidak mendapat cukup tidur lebih cenderung untuk makan lebih banyak, kurang bersenam, dan berat badan berlebihan.

Kajian juga menunjukkan peningkatan risiko diabetes, tetapi mengapa diabetes mungkin berlaku belum dipahami.

Satu kajian baru memperluas pemahaman kita mengenai hubungan ini. Penulis kajian terbaru, di Toho University Graduate School of Medicine di Jepun, menjelaskan lebih lanjut, dengan mengatakan:

"Tidak jelas apakah intoleransi glukosa disebabkan oleh perubahan pengambilan makanan atau perbelanjaan tenaga atau kekurangan tidur itu sendiri."

Dengan kata lain, apakah perubahan dalam diet dan senaman yang berkaitan dengan tidur yang buruk menjadi penyebab peningkatan risiko diabetes, atau ada yang lain di tempat kerja? Para penyelidik berusaha untuk memahami dengan tepat mengapa kurang tidur boleh menjejaskan kepekaan insulin.

Untuk melakukannya, mereka menggunakan model tetikus, dengan fokus pada perubahan pada hati mereka. Hanya untuk 1 malam, mereka membiarkan separuh daripada tikus terjaga selama 6 jam pada waktu tidur biasa.

Para saintis memerhatikan tikus dengan berhati-hati dan, setiap kali kelihatan tertidur, mereka akan mengendalikan atau menyentuh mereka dengan lembut. Dengan cara ini, mereka membuat mereka terjaga tanpa menimbulkan tekanan yang berlebihan kepada haiwan.

Untuk memilih kesan faktor gaya hidup, selama 2 minggu sebelum kajian dimulakan, semua tikus diberi akses ke makanan tinggi lemak dan air gula; juga, tikus mempunyai pergerakannya yang terhad.

Dengan cara ini, para penyelidik dapat melihat kesan kurang tidur secara terpisah kerana, sama ada tikus telah tidur atau tidak, mereka diberi makan makanan yang serupa dan tidak dapat bersenam.

Penemuan mereka kini diterbitkan di American Journal of Physiology: Endokrinologi dan Metabolisme.

Kesan kurang tidur 6 jam

Sejurus selepas campur tangan tidur, para saintis mengukur kadar glukosa dan kandungan lemak di hati. Mereka mendapati peningkatan glukosa darah di hati tikus kurang tidur. Perubahan ini ketara setelah hanya 6 jam kurang tidur.

Para penyelidik juga mengukur kadar trigliserida di hati kerana peningkatan pengeluaran dikaitkan dengan peningkatan daya tahan insulin, atau ketidakmampuan memproses insulin dengan betul. Seperti yang diharapkan, pada tikus yang kurang tidur, levelnya meningkat.

Juga, pada tikus yang kurang tidur, para penyelidik mengukur perubahan enzim hati yang berkaitan dengan metabolisme. Penulis percaya bahawa ini mungkin penyebab utama ketahanan insulin dan penumpukan lemak di hati.

Penulis menyimpulkan bahawa kurang tidur adalah faktor risiko diabetes, tanpa mengira perubahan aktiviti dan diet. Sekiranya ini berlaku, dan kajian lebih lanjut menyokong penemuannya, memastikan bahawa orang yang mempunyai risiko diabetes yang meningkat mempunyai rutin tidur yang baik dapat menjadi sangat penting.

none:  sakit badan industri farmasi - industri bioteknologi alahan makanan