Mendengar dan membaca menimbulkan aktiviti otak yang hampir sama

Sama ada kata-kata cerita berasal dari mendengar atau membaca, nampaknya otak mengaktifkan kawasan yang sama untuk mewakili semantiknya, atau makna, menurut penyelidikan baru.

Membaca buku dan 'mendengarkan' mereka mengaktifkan kawasan otak yang sama.

Dengan menggunakan imbasan otak yang terperinci, saintis di University of California (UC), Berkeley, telah membuat peta semantik 3D interaktif yang dapat meramalkan bahagian otak yang tepat untuk merespon kategori kata tertentu.

Semasa membandingkan peta otak semantik untuk mendengar dan membaca, para penyelidik mendapati bahawa peta itu hampir sama.

Nampaknya representasi makna otak tidak bergantung pada akal mana yang memperoleh kata-kata yang menyampaikannya.

Baru-baru ini Jurnal Neurosains makalah menerangkan bagaimana pasukan ini membuat kesimpulan ini.

Penemuan ini menghasilkan pandangan baru mengenai aktiviti pemahaman otak yang kompleks. Mereka juga harus meningkatkan pemahaman tentang kesukaran memproses bahasa seperti disleksia.

"Pada masa ketika lebih banyak orang menyerap maklumat melalui buku audio, podcast, dan bahkan teks audio," kata penulis kajian utama Fatma Deniz, seorang penyelidik pasca doktoral dalam bidang ilmu saraf di UC, Berkeley, "kajian kami menunjukkan bahawa, sama ada mereka sedang mendengar atau membaca bahan yang sama, mereka memproses maklumat semantik dengan cara yang sama. "

Peta semantik 3D

Untuk membuat peta otak semantik 3D, pasukan menjemput sukarelawan untuk mendengar dan membaca cerita yang sama semasa mereka merakam imbasan MRI fungsional terperinci otak mereka.

Hasil pemeriksaan membolehkan para penyelidik memantau aktiviti otak dengan mengukur aliran darah di bahagian otak yang berlainan.

Para penyelidik memadankan aktiviti otak dengan transkrip cerita yang dikodkan masa. Dengan cara itu, mereka dapat mengetahui bahagian otak mana yang menanggapi setiap kata.

Mereka juga menggunakan program komputer untuk mengalokasikan ribuan perkataan dalam cerita ke kategori semantik. Contohnya, perkataan "kucing," "ikan," dan "beruang" semuanya termasuk dalam kategori "binatang".

Kemudian, dengan menggunakan alat yang disebut "pengekodan voxelwise," pasukan memetakan kategori semantik ke kawasan aktif yang berkaitan di korteks serebrum. Ini adalah lapisan luar otak, yang berkaitan dengan maklumat motor dan deria.

Peta-peta itu kelihatan seperti tompok-tompok warna yang bersinar di korteks otak. Tompok warna yang berbeza mewakili kategori perkataan yang berbeza.

Para penyelidik terkejut apabila mendapati bahawa peta untuk mendengar dan membaca hampir sama, terutama kerana peta tersebut melibatkan begitu banyak kawasan otak. Mereka mengharapkan membaca dan mendengar proses semantik maklumat secara berbeza.

Aplikasi peta semantik yang berpotensi

Para penyelidik meramalkan hasil kajian membantu meningkatkan pemahaman tentang bagaimana otak memproses bahasa.

Peta semantik juga dapat membantu kajian orang yang sihat dan mereka yang mempunyai keadaan yang mempengaruhi fungsi otak, seperti strok, epilepsi, dan kecederaan yang dapat mengganggu pertuturan.

Deniz menunjukkan bahawa peta tersebut juga dapat memberi gambaran baru mengenai disleksia, keadaan neurologi biasa yang mengganggu kemampuan membaca.

Disleksia berpunca daripada perbezaan pendawaian otak dan tidak mempengaruhi kecerdasan. Sebilangan besar penghidap disleksia dapat belajar membaca dengan pengajaran yang sesuai.

Menurut Persatuan Disleksia Antarabangsa, sekitar 1 dari 10 orang menderita disleksia, walaupun banyak yang belum mendapat diagnosis atau bantuan.

"Jika, di masa depan," kata Deniz, "kita dapati otak disleksia memiliki perwakilan bahasa semantik yang kaya ketika mendengarkan buku audio atau rakaman lain, yang dapat membawa lebih banyak bahan audio ke dalam kelas."

Dia juga melihat peta itu berguna dalam memahami gangguan proses pendengaran. Orang dengan keadaan ini tidak dapat membuat fonem, atau perbezaan bunyi yang halus, dengan kata-kata. Contohnya, mereka mungkin tidak dapat membezakan antara "kucing" dan "kelelawar".

"Akan sangat berguna untuk membandingkan peta semantik mendengar dan membaca bagi orang-orang dengan gangguan proses pendengaran."

Fatma Deniz

none:  sistem pulmonari pemantauan peribadi - teknologi yang boleh dipakai kejururawatan - perbidanan