Kajian utama mendapati 'tidak ada bukti' bahawa ganja melegakan kesakitan kronik

Kajian besar yang berlangsung selama 4 tahun mencabar kepercayaan popular, kerana mendapati "tidak ada bukti" bahawa penggunaan ganja dapat memperbaiki gejala kesakitan kronik.

Daripada memperbaikinya, ganja dapat memperburuk gejala kesakitan kronik, menunjukkan kajian baru.

Semakin banyak orang mengambil opioid preskripsi untuk pengurusan kesakitan, menjadikan fenomena itu "menjadi kebimbangan kesihatan awam yang muncul di seluruh dunia."

Dari semua negara di dunia, Amerika Utara menggunakan opioid preskripsi yang "tertinggi secara proporsional".

Oleh kerana kesan sampingan opioid dan sifat ketagihan, para penyelidik dan pesakit kini beralih ke ganja perubatan, atau ganja, sebagai alternatif yang berpotensi lebih selamat.

Khususnya, menguruskan kesakitan kronik yang tidak berkaitan dengan barah adalah alasan yang paling sering dilaporkan untuk penggunaan perubatan ganja - sekurang-kurangnya di Amerika Syarikat.

Juga, antara opioid yang ditetapkan untuk pengurusan kesakitan kronik, harapannya adalah bahawa ganja dapat membantu mereka mengurangkan ubat-ubatan yang diresepkan.

Walau bagaimanapun, bukti klinikal untuk menyokong manfaat ganja untuk menguruskan kesakitan bukan barah kronik jarang atau kontroversial. Terdapat kekurangan ujian klinikal rawak jangka panjang, dan kajian menguji jika penggunaan ganja sememangnya mengurangkan keperluan opioid.

Tetapi sekarang, kajian Pain and Opioids IN Treatment membetulkannya dengan menganalisis kesan penggunaan ganja selama 4 tahun dalam sampel lebih dari 1,500 peserta dengan kesakitan bukan barah kronik.

Kajian ini - yang merupakan salah satu yang terbesar - kini diterbitkan dalam jurnal Kesihatan Awam Lancet.

Gabrielle Campbell, Ph.D. - dari Pusat Penyelidikan Dadah dan Alkohol Nasional di University of New South Wales di Sydney, Australia - adalah pengarang utama makalah ini.

Mempelajari ganja dan kesakitan kronik

Campbell dan pasukan menganalisis kesan penggunaan ganja pada keparahan kesakitan orang dengan kesakitan bukan barah kronik yang telah mengambil opioid preskripsi. Sejauh mana rasa sakit itu terus mengganggu kehidupan seharian mereka juga dinilai.

Mereka meneliti sebab-sebab orang menggunakan ganja dan seberapa berkesan mereka menganggap ganja menjadi.

Para saintis juga melihat kaitan antara dos ganja dan kesakitan, serta hubungan antara dos ganja dan kesihatan mental peserta. Akhirnya, "kesan ganja opioid yang berpotensi" juga diperiksa.

Para peserta menyelesaikan temu bual pada awal kajian dan ditindaklanjuti dengan wawancara telefon atau soal selidik setiap tahun hingga akhir kajian.

Temu ramah merangkumi soalan mengenai kekerapan penggunaan ganja pada tahun lalu dan bulan lalu, serta pertanyaan mengenai perasaan depresi dan kegelisahan.

‘Tidak ada bukti’ bahawa ganja mengurangkan kesakitan

Walaupun penggunaan ganja adalah umum dalam sampel penelitian, para penyelidik mendapati "tidak ada bukti bahawa penggunaan ganja meningkatkan hasil pesakit."

Campbell dan pasukan mendapati "tidak ada bukti hubungan temporal antara penggunaan ganja dan keparahan kesakitan," dan mereka juga tidak mempunyai kaitan dengan sejauh mana rasa sakit mengganggu kehidupan seharian peserta.

Sebenarnya, kebalikannya dinyatakan. "Orang yang menggunakan ganja mengalami kesakitan yang lebih besar dan keberkesanan diri yang lebih rendah dalam menangani kesakitan." Walaupun demikian, kata penulis utama kajian, para pesakit melaporkan "manfaat yang dirasakan dari penggunaan ganja."

Akhirnya, tidak ada bukti yang dijumpai "bahawa penggunaan ganja mengurangkan penggunaan opioid yang ditetapkan atau peningkatan kadar penghentian opioid." Penulis kajian menyimpulkan:

"Oleh kerana penggunaan ganja untuk tujuan perubatan meningkat di seluruh dunia, adalah penting bahawa ujian klinikal yang dirancang dengan baik, yang merangkumi orang-orang dengan komorbiditi kompleks, dilakukan untuk menentukan keberkesanan ganja untuk kesakitan bukan barah kronik."

"Kesakitan bukan barah kronik adalah masalah yang kompleks," tambah Campbell. "Bagi kebanyakan orang, tidak mungkin ada satu rawatan yang berkesan," katanya menyimpulkan.

none:  ubat-ubatan artritis reumatoid kejururawatan - perbidanan