Faktor risiko demensia baru ditemui

Dengan menggunakan pangkalan data yang besar dan menyeluruh, para penyelidik menggali kombinasi faktor baru yang meningkatkan risiko demensia di kemudian hari. Penemuan ini dapat membantu doktor untuk melihat orang yang berisiko.

Kaedah statistik lanjutan memberi pandangan baru mengenai faktor risiko demensia.

Demensia semakin membimbangkan. Oleh kerana penduduknya semakin tua dan hidup lebih lama mulai menjadi kebiasaan, perlumbaan untuk memahami mengapa demensia berlaku.

Di seluruh dunia, demensia adalah penyebab utama kecacatan dan pergantungan pada orang dewasa yang lebih tua.

Di Amerika Syarikat, 5.7 juta orang tinggal dengan Alzheimer, yang merupakan bentuk demensia yang paling biasa. Menjelang 2050, angka ini diramalkan meningkat kepada 14 juta.

Pada masa ini, tidak ada rawatan yang berkesan, jadi memahami faktor penyumbang adalah mustahak jika kita ingin menghentikannya.

Tidak memilih data

Sebagai sebahagian daripada usaha untuk memahami faktor-faktor apa yang terlibat dalam perkembangan keadaan ini, para saintis dengan bersemangat menyelami semua set data yang ada. Hanya dengan membedah kumpulan data populasi yang besar, pola yang jelas mula muncul.

Salah satu sumber data tersebut ialah Kajian Jantung Framingham (FHS), yang dimulai pada tahun 1948. Sehingga kini, ia telah mengikuti tiga generasi peserta, dan fungsi utamanya adalah memerhatikan faktor-faktor umum yang menyumbang kepada penyakit kardiovaskular.

Penyelidik di Boston University School of Medicine di Massachusetts baru-baru ini memanfaatkan banyak data yang dikumpulkan sebagai sebahagian daripada FHS. Pengarang yang sesuai Rhoda Au, Ph.D. - seorang profesor anatomi dan neurobiologi - menerangkan tujuan kajian mereka:

"Dengan memfokuskan pada faktor risiko yang dapat diubah, kami berharap dapat mengenali faktor risiko penyakit yang cenderung berubah, memungkinkan kemungkinan mencegah demensia."

Analisis baru mereka adalah yang pertama menggunakan pendekatan pembelajaran mesin untuk menghasilkan gambaran yang lebih jelas mengenai faktor risiko yang menyumbang kepada demensia. Pembelajaran mesin menggunakan teknik statistik canggih yang membolehkan sistem komputer "belajar" dengan data tanpa diprogram secara khusus.

Dengan kata lain, sistem belajar dari melihat data dan dapat melihat corak tanpa manusia perlu memandu proses "pemikiran" mereka.

Pembelajaran mesin memeriksa demensia

Para penyelidik menggunakan data yang diambil pada tahun 1979–1983, dan mereka sangat tertarik dengan maklumat mengenai demografi dan gaya hidup. Hasilnya diterbitkan baru-baru ini di Jurnal Penyakit Alzheimer.

Tidak mengejutkan, usia terdedah sebagai faktor risiko yang signifikan. Seiring bertambahnya usia, peluang kita untuk menghidap demensia meningkat, dan ini telah lama diketahui. Walau bagaimanapun, penulis mendapati hubungan penting lain tersembunyi dalam data, kerana mereka menjelaskan:

"Analisis ini juga mengenal pasti status perkahwinan 'janda,' BMI yang lebih rendah, dan kurang tidur pada usia pertengahan usia sebagai faktor risiko demensia."

Mereka berharap hasilnya dapat bermanfaat bagi doktor barisan depan dan penduduk keseluruhannya. Sebagai contoh, jika saudara yang sudah tua berumur janda dan kurang berat badan, mungkin berhati-hati untuk memerhatikan tanda-tanda demensia awal.

Prof Au mengatakan, "Kami ingin mengenal pasti maklumat yang boleh diakses oleh mana-mana doktor atau bahkan bukan doktor dalam menentukan kemungkinan peningkatan risiko demensia di masa depan."

"Sebilangan besar alat pemeriksaan demensia memerlukan latihan atau ujian khusus," tambahnya, "tetapi garis depan untuk pemeriksaan adalah doktor perawatan primer atau anggota keluarga. Ini juga merupakan usaha awal untuk menerapkan kaedah pembelajaran mesin untuk mengenal pasti faktor risiko. "

Sekarang, demensia menelan belanja AS lebih dari $ 150 bilion setiap tahun, dan oleh itu mencari cara untuk mengatasi masalah yang perlahan berkembang ini sangat penting. Penemuan ini menawarkan pandangan baru dan potensi untuk mengurangkan kesan demensia di masa hadapan.

Sebagai penulis menulis, "Faktor demografi dan gaya hidup yang tidak invasif dan murah untuk dilaksanakan dapat dinilai pada usia pertengahan usia dan digunakan untuk berpotensi mengubah risiko demensia pada akhir dewasa."

Memahami faktor risiko di sebalik demensia dapat membantu masyarakat meminimumkan kerosakan yang boleh ditimbulkannya.

none:  pediatrik - kesihatan kanak-kanak autisme bipolar